Pakta Olivos

Pakta Olivos (bahasa Spanyol: Pacto de Olivos) adalah sejumlah dokumen yang ditandatangani pada tanggal 17 November 1993 antara Presiden Argentina pada saat itu, Carlos Menem, dengan mantan presiden dan pemimpin oposisi dari partai Unión Cívica Radical Raúl Alfonsín, dan kesepakatan ini melandasi amendemen tahun 1994 terhadap Undang-Undang Dasar Argentina. Kesepakatan ini ditandatangani di tempat tinggal resmi Presiden Argentina, Quinta de Olivos.

Latar belakangSunting

Undang-Undang Dasar Argentina pada saat itu mengatur bahwa Presiden Argentina hanya dapat menjabat satu kali selama enam tahun tanpa bisa dipilih kembali. Presiden petahana Menem ingin mengubah hal ini dengan mengamendemen Undang-Undang Dasar Argentina, tetapi agar dapat melakukan hal ini, ia tidak memiliki cukup suara di parlemen: ia membutuhkan setidaknya 2/3 anggota Kongres Argentina (Senat Argentina dan Dewan Perwakilan Rakyat Argentina). Oleh sebab itu, ia bertemu dengan pemimpin kelompok oposisi, Alfonsín, secara rahasia untuk melanggengkan keinginannya.

DampakSunting

Setelah kedua belah pihak sepakat untuk mengamendemen konstitusi, Kongres Argentina menyetujui amendemen tersebut pada 29 Desember 1993. Menem kemudian maju untuk masa jabatannya yang kedua pada tahun 1995 dan berhasil memenangkan pemilu pada tahun tersebut.[1]

ReferensiSunting

  1. ^ Roberto Lago (14 November 2013). "Se cumplen 20 años del Pacto de Olivos que permitió la reforma constitucional del '94" [It's 20 years from the Pact of Olivos that allowed the constitutional amendment of the '94] (dalam bahasa Spanyol). Telam. Diakses tanggal 10 November 2016.