Pakaian luar angkasa

pakaian yang dikenakan untuk menjaga hidup manusia dari luar angkasa

Baju ruang angkasa adalah sebuah pakaian yang dikenakan untuk menjaga hidup manusia dalam lingkungan yang keras dari luar angkasa, vakum dan suhu ekstrem. Baju ruang angkasa sering dipakai di dalam wahana antariksa sebagai tindakan pencegahan keamanan dalam kasus hilangnya tekanan kabin, dan yang diperlukan untuk kendaraan kegiatan ekstra atau extra-vehicular activity (EVA), pekerjaan yang dilakukan di luar wahana antariksa. Baju ruang angkasa telah dipakai untuk pekerjaan tersebut di orbit Bumi, di permukaan Bulan, dan perjalanan kembali ke Bumi dari Bulan. Baju luar angkasa yang modern menambah tekanan dasar garmen dengan sistem peralatan yang kompleks dan lingkungan sistem yang dirancang untuk menjaga pemakainya nyaman, dan untuk meminimalkan upaya yang diperlukan untuk menekuk kaki, menolak kecenderungan tekanan lembut alami garmen untuk kaku terhadap vakum. Sebuah suplai oksigen mandiri dan sistem kontrol lingkungan sering digunakan untuk memungkinkan kebebasan penuh gerakan, independen dari wahana antariksa.

Beberapa persyaratan tersebut juga berlaku untuk pakaian tekanan dipakai untuk tugas-tugas khusus lainnya, seperti penerbangan pengintaian ketinggian tinggi. Atas garis Armstrong (sekitar 19.000 m (62.000 ft)), atmosfer begitu tipis sehingga cocok bertekanan diperlukan.

Yang pertama sesuai tekanan penuh untuk penggunaan di ketinggian ekstrem yang dirancang oleh penemu individu sedini tahun 1930-an. Baju ruang angkasa pertama kali dipakai oleh manusia di ruang angkasa adalah baju SK-1 Soviet yang dikenakan oleh Yuri Gagarin pada tahun 1961.

KebutuhanSunting

Kebutuhan primerSunting

 
Pakaian luar angkasa dikenakan saat bekerja di luar Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS)

Pakaian luar angkasa harus memenuhi beberapa fungsi untuk memungkinkan penggunanya dapat bekerja dengan aman dan nyaman, di dalam atau di luar wahana ruang angkasa. Pakaian ini harus memenuhi:

  • Tekanan internal yang stabil. Ini berarti bisa lebih kecil dari atmosfer Bumi, karena biasanya pakaian antariksa tidak perlu membawa nitrogen (yang terdiri dari sekitar 78% atmosfer Bumi dan tidak digunakan oleh tubuh). Tekanan yang lebih rendah memungkinkan mobilitas pakaian yang lebih besar, tetapi mengharuskan pengguna pakaian untuk menghirup oksigen murni untuk beberapa saat sebelum masuk ke tekanan yang lebih rendah, untuk menghindari penyakit dekompresi
  • Mobilitas. Pergerakan selama mengenakan pakaian ini biasanya terhalang oleh tekanan pakaian; mobilitas ini dapat dicapai dengan desain sambungan pakaian yang hati-hati.
  • Mampu menyediakan pasokan oksigen untuk bernapas dan dapat mengeliminasi karbon dioksida; gas ini dipertukarkan dengan pesawat ruang angkasa atau di sistem Portable Life Support System (PLSS)
  • Pengaturan suhu. Tidak seperti di Bumi di mana panas dapat ditransfer secara konveksi ke atmosfer, di luar angkasa panas hanya dapat dihilangkan melalui radiasi termal atau dengan konduksi ke objek yang bersentuhan secara fisik dengan bagian luar pakaian. Karena suhu di luar setelan sangat bervariasi antara sinar matahari dan bayangan, setelan itu sangat terisolasi, dan suhu udara dipertahankan pada tingkat yang nyaman.
  • Sistem komunikasi, dengan koneksi listrik eksternal ke wahana ruang angkasa atau PLSS
  • Sarana untuk mengumpulkan dan menampung limbah tubuh padat dan cair (seperti Maximum Absorbency Garment)

Kebutuhan sekunderSunting

 
Kru Soyuz MS-12 dengan pakaian luar angkasa "Sokol"

Setelan canggih dapat mengatur suhu astronot dengan lebih baik dengan Liquid Cooling and Ventilation Garment (LCVG) yang bersentuhan dengan kulit astronot, dari mana panas dibuang ke luar angkasa melalui radiator eksternal di PLSS.

Kebutuhan tambahan untuk EVA meliputi:

  • Dapat menahan radiasi ultraviolet
  • Penahanan terbatas terhadap radiasi partikel
  • Sarana untuk bergerak, berlabuh, melepaskan dan menambatkan diri ke wahana ruang angkasa
  • Dapat menahan mikrometeoroid kecil yang dapat melaju hingga 27.000 kilometer per jam, ini ditahan dengan bahan Thermal Micrometeoroid Garment yang tahan tusukan, yang merupakan lapisan terluar dari setelan ini.

Sejarah model pakaianSunting

Model pakaian Soviet dan RusiaSunting

Model pakaian Amerika SerikatSunting

Model pakaian TiongkokSunting

ReferensiSunting

Pranala luarSunting