Buka menu utama

Operasi Keelhaul dilakukan di Italia Utara oleh pasukan Inggris dan Amerika untuk memulangkan Soviet Armed Forces tawanan perang dari Nazi ke Uni Soviet antara 14 Agustus 1946 dan 9 Mei 1947. Istilah itu juga dijadikan sebuah judul buku dari Julius Epstein.

Daftar isi

Konferensi YaltaSunting

Salah satu kesimpulan dari Konferensi Yalta adalah bahwa Sekutu Barat akan kembali semua warga negara Soviet yang menemukan diri mereka di zona mereka ke Uni Soviet. Ini langsung mempengaruhi tahanan Soviet dibebaskan perang, tetapi juga diperluas ke semua pengungsi Soviet. Sebagai gantinya, pemerintah Soviet setuju untuk menyerahkan beberapa ribu tahanan Sekutu Barat perang yang telah mereka dibebaskan dari tahanan Jerman kamp perang.[1]

Pengobatan tahanan dan pengungsiSunting

Kolom pengungsi yang melarikan diri dari bagian Soviet yang diduduki Eropa termasuk anti-komunis, warga sipil, dan Nazi kolaborator dari negara-negara Eropa Timur. Mereka menambahkan dengan massa 'pengungsi' dari Uni Soviet sudah di Eropa Barat, sebagian besar yang tawanan perang dan pekerja paksa (Ostarbeiter).

Cossack Rusia dari XVth SS Cossack Kavaleri Korps Waffen-SS dengan kerabat mereka secara paksa dipulangkan dari zona pendudukan Sekutu Barat yang diduduki Austria ke zona pendudukan Soviet di Austria dan Sekutu yang diduduki Jerman. Di antara mereka yang diserahkan adalah Putih imigran-Rusia yang belum pernah warga Soviet, tetapi yang telah berjuang untuk Nazi Jerman melawan Soviet selama perang, termasuk Jenderal Andrei Shkuro dan Ataman dari Don Cossack tuan Pyotr Krasnov. Hal ini dilakukan meskipun pernyataan resmi dari kebijakan Kementerian Luar Negeri Inggris setelah Konferensi Yalta bahwa hanya warga Soviet, yang telah seperti setelah tanggal 1 September 1939, itu harus dipaksa untuk kembali ke Uni Soviet atau diserahkan kepada pejabat Soviet di lain lokasi (lihat Pemulangan Cossack setelah Perang Dunia II).

Sebenarnya "Operasi Keelhaul" adalah pemulangan paksa lalu dan terlibat seleksi dan transfer berikutnya sekitar seribu "Rusia" dari kamp-kamp dari Bagnoli, Aversa, Pisa, dan Riccione. Menerapkan "McNarney-Clark Directive", mata pelajaran yang pernah bertugas di Angkatan Darat Jerman yang dipilih untuk pengiriman mulai 14 Agustus 1946. Transfer itu nama kode "East Wind" dan berlangsung di St. Valentin di Austria pada tanggal 8 dan 9, 1947. operasi ini menandai berakhirnya pemulangan paksa dari Rusia setelah Perang Dunia II, dan berlari sejajar dengan operasi Fling yang membantu pembelot Soviet untuk melarikan diri dari Uni Soviet.

Di sisi lain pertukaran, kepemimpinan Soviet menemukan bahwa meskipun tuntutan yang ditetapkan oleh Stalin, intelijen Inggris itu mempertahankan sejumlah tahanan anti-komunis dengan tujuan menghidupkan kembali "operasi anti-Soviet" di bawah perintah dari Churchill.[2]

KritikSunting

Aleksandr Solzhenitsyn menyebut operasi ini "rahasia terakhir dari Perang Dunia II." Ia memberikan kontribusi untuk dana pembelaan hukum yang dibentuk untuk membantu Nikolai Tolstoy, yang didakwa fitnah dalam kasus 1989 yang dibawa oleh Lord Aldington atas kejahatan perang tuduhan yang dibuat oleh Tolstoy terkait dengan operasi ini. Tolstoy kehilangan kasus di pengadilan Inggris; ia menghindari membayar kerugian dengan menyatakan kebangkrutan.[3]

Tolstoy menggambarkan adegan orang Amerika kembali ke kamp tahanan setelah menyampaikan pengiriman orang ke Soviet. "Amerika kembali ke Plattling tampak malu. Sebelum keberangkatan mereka dari pertemuan di hutan, banyak yang melihat deretan mayat sudah tergantung dari cabang-cabang pohon di dekatnya."

Pada tahun 1957 seorang penulis anti-komunis Polandia, Józef Mackiewicz, menerbitkan Kontra, narasi dari peristiwa ini.

See alsoSunting

  • Swedish extradition of Baltic soldiers
  • Western betrayal
  • Repatriation of Cossacks after World War II
  • Bleiburg repatriations
  • Collaboration during World War II
  • Forced labor in Germany during World War II
  • Russian Liberation Army
  • Soviet repressions against former prisoners of war
  • XVth SS Cossack Cavalry Corps

ReferencesSunting

  1. ^ Sanders, James D; Sauter, Mark A; Kirkwood, R. Cort (1992). Soldiers Of Misfortune: Washington's Secret Betrayal of American POWs in the Soviet Union. National Press Books. 
  2. ^ Costello, John (1988). Mask of Treachery. hlm. 437. 
  3. ^ "Lord Aldington". The Guardian. London. 9 December 2000. Diakses tanggal 25 May 2010. 

Further readingSunting

Pranala luarSunting