Operasi Fajar 8: Teluk Aden

Operasi Fajar 8: Teluk Aden[1] adalah aksi militer oleh Angkatan Laut Malaysia terhadap perompak Somalia di Laut Arab pada tanggal 20 Januari 2011, sebelum satu hari dan setelah dua hari operasi yang sama dikelola oleh Angkatan Laut Korea Selatan (Januari 18 - 21 Jan). Dalam respon, Tim Perlindungan Kapal Malaysia mengirimkan sebuah helikopter menyerang dan 14 pasukan khusus angkatan laut dalam dua perahu motor cepat untuk merebut kembali kapal tangki dan menyelamatkan awak yang disandera di Teluk Aden. Setelah satu malam membuntuti kapal itu, pasukan Malaysia berhasil merebut kembali kapal dengan kekerasan pada tanggal 20 Januari 2011 yang mengakibatkan tiga terluka dan penangkapan empat dari delapan belas bajak laut.

Operasi Fajar 8: Teluk Aden
Bagian dari Perompakan di Somalia
Unit anti-teroris PASKAL Angkatan Laut Malaysia.
Unit anti-teroris PASKAL Angkatan Laut Malaysia
Tanggal20 Januari 2011
Lokasi300 mil tenggara dari pelabuhan Muskat, Oman, berhampiran Teluk Aden
Hasil TLDM berhasil
23 awak kapal selamat.
Pihak terlibat
Naval Ensign of Malaysia.svg Angkatan Laut Malaysia Pirate Flag of Rack Rackham.svg Bajak laut Somalia
Tokoh dan pemimpin
Komandan Nazri Bin Sharif
Letnan Komandan Mohd Maznan Bin Mohd Said
Leftenan Noor Asri Bin Roslan
Lt. Jason Solomon John
Ahmed Othman Jamal
Abdil Eid Hasan
Kekuatan
MT Bunga Mas Lima
1 helikopter menyerang
21 anggota simpanan ALM-MISC
14 PASKAL
1 perahu
7~18 bajak laut
Korban
Tidak ada 3 terluka
4 ditangkap
Jumlah Korban
Tiada korban jiwa.

Waktu baris peristiwaSunting

PembajakanSunting

Pada tanggal 20 Januari 2011, kapal tangki kimia milik Jepang, MT Bunga Laurel sedang berlayar dari Asia Barat ke Singapura telah diserang oleh sekelompok bajak laut Somalia di sekitar 300 mil laut (600 km; 300 mil) tenggara dari pelabuhan Muscat, Oman. Pembajakan MT Bunga Laurel terjadi sekitar 300 mil laut (560 km) timur Oman di 11:40, dua jam setelah dipisahkan dikawasan 'aman' setelah dikawal kapal angkatan laut melewati Teluk Aden. Kapal itu ditumpangi oleh tujuh dari delapan belas perompak Somalia bersenjata dengan senapan serbu AK-47 dan pistol yang datang menggunakan perahu dan menembak secara acak. Selama serangan itu, 23 awak kapal Filipina mengaktifkan Sistem Peringatan Keamanan Kapal sebelum bersembunyi dalam kompartemen keamanan yang dirancang khusus di dekat ruang mesin kapal. Semua lampu dimatikan dan mesin utama ditutup.

Menerima keamanan daruratSunting

Pusat Pelaporan Darurat MISC (MISC Emegency Reporting System;ERC) menerima indikasi keamanan darurat di sekitar 23:37 dari MT Bunga Laurel. Para MISC membuat panggilan telepon ke Bunga Laurel, namun tidak ada tanggapan dari kapal tangki. Tepat pukul 11:40, Bunga Mas 5 disebut MISC ERC untuk melaporkan bahwa Bunga Laurel telah diserang dan bajak laut sedang berusaha untuk naik kapal dengan menggunakan perahu ringan. Sebuah kapal induk diduga juga dilaporkan di sekitarnya. Pasukan khusus di dua perahu motor cepat, dipimpin oleh Letnan Komandan Maznan Bin Said dan Letnan Noor Asri Bin Roslan, dikirim dari Bunga Mas 5 terletak sejauh 14 mil laut (26 km) di 01:20 dengan dibantu sebuah helikopter Fennec yang dikemudikan oleh Letnan Jason Solomon John untuk pengintaian dan memberikan tembakan dari udara.[2] Terjadi baku tembak yang sengit antar bajak laut dari Bunga Laurel dan penembak jitu dari Bunga Mas 5 dan helikopter. Para perompak dari kapal induk berusaha untuk bergerak lebih dekat ke kapal Bunga Laurel untuk bantuan tapi dihentikan.

MempertempurkanSunting

Setelah kapal Bunga Mas 5 meningkatkan kecepatan menuju ke kapal tangki MT Bunga Laurel juga menyediakan dukungan tembakan, perompak akhirnya menghubungi Bunga Mas 5 kapal untuk menyerah. Para perompak dari kapal induk untuk mendekati kapal tangki MT Bunga Laurel untuk memberikan bantuan, namun digagalkan oleh tim penembak jitu di helikopter Fennec.

Angkatan Laut mengambil aksiSunting

Pada tanggal 20 Januari, para perompak naik kapal Bunga Laurel di sekitar 300 mil laut (560 km) jauhnya. Tujuh perompak muncul dari sebuah perahu untuk membajak itu. Dengan hanya tersisa sebelas bajak laut balik, sekelompok pasukan khusus dikirim dari Bunga Mas 5 dalam dua perahu motor cepat. Serangan helikopter Fennec dikirim untuk menyediakan pengintaian. Terjadi baku tembak yang sengit antar kedua belah pihak sampai akhirnya tiga dari bajak laut terluka dalam baku tembak berikutnya. Dengan begitu berakhir sudah drama penyanderaan yang dilakukan perompak Somalia terhadap Bunga Laurel dalam beberapa menit. Tidak ada salah satu di antara tim penyelamat atau awak Bunga Laurel terluka. Semua tujuh bajak laut Somalia yang tertangkap mengakui bahwa mereka telah menggunakan salah satu kapal yang sebelumnya ditangkap sebagai kapal induk mereka.[3] Namun, status kerusakan pada induk dan cedera para perompak yang ada di dalamnya tidak pasti karena serangan itu dilakukan pada malam hari. Setelah kapal tangki Malaysia mampu melanjutkan aman, ahli Bunga Mas 5 merampas senjata pembajak-pembajak itu. Beberapa senapan serbu AK-47 termasuk salah satu senapan AKM dimodifikasi dan amunisi disita, bersama dengan pistol semi-otomatis Tokarev TT-33 buatan Kesatuan Soviet dan peralatan lainnya.

Sesudah aksiSunting

Komentar Perdana MenteriSunting

Setelah berita tentang insiden tersebut mencapai di Malaysia, Perdana Menteri Malaysia Datuk Seri Najib Tun Razak mengucapkan selamat kepada Angkatan Laut Malaysia tentang keberhasilan dalam menyelamatkan sebuah kapal tangki kimia Malaysia, mengatakan Malaysia butuh belajar hukum internasional tentang bagaimana menghadapi bajak laut. Perdana Menteri berkata:[4]

Menurut rekan senior Institut Maritim Malaysia, Nazery Khalid mengatakan tindakan oleh PASKAL terbukti menyelesaikan Malaysia dalam menjaga kepentingan maritim dan komitmennya untuk memerangi pembajakan. Seorang pegawai dengan ahlinya International Maritime Organization berbasis di London mengatakan, sebelum operasi apapun, tim penyelamat pertama yang harus memastikan awak kapal itu aman sebelum naik kapal.[5] Pada tanggal 22 Januari, berita keberhasilan ini mulai tersebar di surat kabar dan kantor berita internasional, AFP dan Reuters, mengutip awal sukses menyebar ke seluruh dunia.

Proses hukumSunting

Kepolisian Kerajaan Malaysia mengambil alih investigasi yang melibatkan tujuh bajak laut Somalia yang diduga menyerang MT Bunga Laurel di Teluk Aden pada 20 Januari. Inspektur Jenderal Polisi Tan Sri Ismail Bin Omar mengatakan, polisi mengambil pernyataan dari anggota awak kapal serta pasukan khusus dari PASKAL. Kemudian, semua bajak laut, berusia 15 sampai 35, memiliki dokumen identifikasi ada pada mereka. Kepala polisi juga akan meminta bantuan Departemen Imigrasi. Para tersangka dibawa ke Rumah Sakit Tengku Ampuan Rahimah di Klang untuk pemeriksaan medis setelah mereka tiba di Port Klang pada pukul 4 pagi. Mereka ditahan di Pusat Penahanan Bukit Jalil setelah polisi telah berhasil memperoleh urutan tempat penahanan tujuh hari. Tujuh pembajak Somalia, termasuk tiga anak-anak, menghadapi hukuman mati mungkin di bawah hukum Malaysia karena mencoba membajak sebuah kapal Malaysia di Teluk Aden. Mereka yang diproduksi sebelum pengadilan hakim di Kuala Lumpur dan diisi dengan pemakaian senjata mereka di komando Malaysia. Pelanggaran, berdasarkan Bagian 3 dari Undang-Undang Senjata Api (Hukuman Peningkatan) 1971, membawa hukuman mati. Malaysia jaksa mengajukan tuntutan yang membawa hukuman mati Jumat terhadap tujuh tersangka bajak laut Somalia dalam serangan terhadap sebuah kapal Malaysia yang dioperasikan, seperti dalam dakwaan pertama di Asia melawan penjahat laut Afrika.[6] Dalam membawa mereka di sini setelah menyelamatkan kapal dan pesanan mereka, Malaysia adalah mengikuti langkah-langkah Amerika Serikat, Jerman dan Belanda yang telah dibebankan bajak laut asing yang menyerang kapal mereka di perairan internasional. Para bajak laut diidentifikasi sebagai Ahmed Jamal Othman (25) Idul Abdil Hasan (20) Koore Abdile Mohamed (18), Abdi Abdi Mohd Hakim (18). Nama-nama tiga remaja 15 tahun tidak diumumkan.[7] Semua tujuh dituduh menggunakan senjata api melawan pasukan Malaysia yang membawa hukuman mati. Namun jaksa mengatakan tiga tersangka 15 tahun tidak akan menghadapi eksekusi karena mereka terlalu muda.[8]

ReferensiSunting

  1. ^ "Ops Fajar Ke-9 Bunga Mas 5 Bermula". BERNAMA. 2011-02-28. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-03-03. Diakses tanggal 2011-08-01. 
  2. ^ "Paskal commandos foil hijack attempt in Gulf of Aden". The Star. 2011-01-22. Diakses tanggal 2011-08-01. 
  3. ^ "Malaysian commandos free tanker". Bangkok Post. 2011-01-22. Diakses tanggal 2011-08-01. 
  4. ^ "Najib commends Navy team for heroic rescue". The Star. 2011-01-22. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2011-01-23. Diakses tanggal 2011-08-01. 
  5. ^ "Strong message to pirates". The Star. 2011-01-22. Diakses tanggal 2011-08-01. 
  6. ^ "Malaysia is Asia's 1st to charge Somali pirates". USA Today. 2011-02-11. Diakses tanggal 2011-08-01. 
  7. ^ "Somali pirates face gallows in Malaysia". Hindustan Times. 2011-02-13. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2011-03-01. Diakses tanggal 2011-08-01. 
  8. ^ "Somalia 'pirates' charged in Malaysia". BBC News. 2011-02-11. Diakses tanggal 2011-08-01. 

Laman webSunting