Nyeri dada

Nyeri dada adalah perasaan tidak nyaman/sakit pada bagian dada. Nyerinya bisa berupa nyeri tumpul, nyeri seperti tertusuk benda tajam, atau sensasi terbakar.[1]

Nyeri dada
Nama lainPektoralgia, stetalgia, torakalgia, torakodinia
Heart Attack Chest Pain.png
Lokasi nyeri akobat serangan jantung
SpesialisasiKegawatdaruratan medis, penyakit dalam
Gejala dan tandanyeri di dada bagian depan
Tipekardiak, nonkardiak
PenyebabSerius: Sindrom koroner akut (termasuk serangan jantung), emboli paru, pneumotorak, perikarditis, diseksi aorta, ruptur esofagus Umum: Penyakit refluks esofagus, masalah psikologis seperti gangguan ansietas, depresi, stres dan lain-lain, nyeri otot atau tulang, pneumonia, herpes zoster
DiagnosisRiwayat medis, pemeriksaan fisik, pemeriksaan medis
PerawatanBerdasarkan penyebabnya
PengobatanAspirin, nitrogliserin
PrognosisTergantung penyebabnya
Frekuensi~5% dari kasus emergensi

Ada beberapa kondisi yang menyebabkan nyeri dada baik yang berasal dari jantung, pencernaan, paru-paru, saraf, atau masalah otot dan tulang.[2]

Penyebab nyeri dada ada yang bersifat mengancam jiwa seperti sindrom koroner akut, diseksi aorta torakalis, pneumotorak, ruptur esofagus, dan emboli paru. Selain itu ada yang bersifat umu seperti penyakit dinding torak yang melibatkan otot, rusuk, dan jaringan tulang rawan, penyakit pleura, dan gangguan pencernaan.[2]

ReferensiSunting

  1. ^ Aprilia, Fitrina (25 November 2019). "Nyeri dada dan Kemungkinan Penyebabnya". halodoc.com. Diakses tanggal 29 Januari 2022. 
  2. ^ a b Thompson, Andrea D.; Shea, Michael J. (September 2020). "Chest Pain - Cardiovascular Disorders". MSD Manual Professional Edition. Diakses tanggal 29 Januari 2022.