Neuroblastoma adalah salah satu jenis tumor yang menyerang tipe jaringan saraf tertentu. Neuroblastoma adalah tumor yang berasal dari jaringan neural crest[4] (jaringan saraf yang sedang tumbuh pada tahap perkembangan embrio) dan pada umumnya dimulai dari salah satu kelenjar adrenal. Namun bisa juga berkembang di bagian leher, dada, abdomen, dan ruas tulang belakang. Neuroblastoma merupakan jenis kanker saraf yang paling sering ditemukan pada anak[4]. Pada kasus neuroblastoma, sel-sel saraf yang belum matang dan seharusnya tumbuh serta berfungsi sebagai sel saraf justru membentuk benjolan tumor padat[5]. Walaupun penyebabnya belum diketahui secara pasti, tetapi dugaan sementara penyebab dari neuroblastoma berhubungan dengan faktor lingkungan, ras, dan genetik. Gejala neuroblastoma bisa bermacam-macam tergantung pada bagian tubuh mana yang terserang. Keluhan awal yang sering ditemukan adalah perut yang membesar, berat badan yang menurun, nyeri pada tulang, pucat, berkeringat, muka merah, dan diare yang berkepanjangan. Perkembangan neuroblastoma dibagi menjadi empat bagian, yaitu stadium 1 hingga 4 dan terapi pengobatannya tergatung pada stadium kanker tersebut. Terapi pengobatan untuk neuroblastoma terdiri dari operasi pengangkatan, kemoterapi dan radioterapi.

Neuroblastoma
Neuroblastoma rosettes.jpg
Bentuk tampilan neuroblastoma menggunakan mikroskop
SpesialisasiOnkologi
GejalaNyeri tulang, pembengkakan[1]
Awal munculDibawah usia 5 tahun[1]
PenyebabMutasi Genetik[1]
DiagnosisBiopsi[1]
PerawatanObservasi, pembedahan, radiasi, kemoterapi[1]
Frekuensi1 diantara 7,000 anak [2]
KematianMenyebabkan 15% kematian anak yang disebabkan oleh kanker. [3]

ReferensiSunting

  1. ^ a b c d e "Neuroblastoma Treatment". National Cancer Institute. 20 January 2016. Diarsipkan dari versi asli tanggal 10 November 2016. Diakses tanggal 24 November 2019. 
  2. ^ "Neuroblastoma Treatment". National Cancer Institute. 04 Juni 2019. Diarsipkan dari versi asli tanggal 04 Juni 2019. Diakses tanggal 24 November 2019. 
  3. ^ World Cancer Report 2014. World Health Organization. 2014. Chapter 5.16. ISBN 978-9283204299. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-09-19. Diakses tanggal 24 November 2019. 
  4. ^ a b Pudjiadi, Antonius H. (2011). Pedoman Pelayanan Medis Ikatan Dokter Anak Indonesia. Jakarta: Badan Penerbit Ikatan Dokter Anak Indonesia. hlm. 345. ISBN 978-979-8421-76-1. 
  5. ^ Willy, Tjin (2 Oktober 2018). "Neuroblastoma". www.alodokter.com. Diakses tanggal 16 November 2019.