Nasakh (tafsir)

(Dialihkan dari Naskh)

Naskh ( نسخ ) adalah kata dalam bahasa Arab yang biasanya diterjemahkan sebagai "pembatalan". Dalam penafsiran hukum Islam (atau tafsir), naskh adalah teori yang dikembangkan untuk menyelesaikan putusan-putusan wahyu Islam yang tampaknya kontradiktif dengan menggantikan atau membatalkan wahyu sebelumnya. Dalam bentuk naskh[1] dan "klasik"[2][3] yang diakui secara luas, peraturan/hukum Islam (hukum) dibatalkan demi yang lain, tetapi teks yang menjadi dasar hukum tidak dihilangkan

Beberapa contoh peraturan Islam berdasarkan naskh termasuk larangan konsumsi alkohol secara bertahap (semula alkohol tidak dilarang tetapi umat Islam diberi tahu bahwa yang buruk melebihi kebaikan dalam minum), dan perubahan arah (kiblat) yang harus dihadapi ketika shalat shalat (awalnya Muslim menghadap ke Yerusalem, tetapi diubah menjadi menghadap ke Kabah di Mekah).[4]Teks atau putusan yang telah dicabut disebut mansukh; sebuah teks atau putusan yang membatalkan dikenal sebagai nasikh.[5][6]

Beberapa ayat Al-Quran menyatakan bahwa beberapa wahyu telah dibatalkan dan digantikan oleh wahyu kemudian, dan narasi dari sahabat-sahabat nabi Muhammad menyebutkan ayat-ayat atau aturan agama yang dibatalkan. Prinsip pencabutan ayat yang lebih tua dengan ayat baru dalam Al-Quran, atau dalam Hadits adalah prinsip yang diterima dari keempat maḏāhib Sunni atau mazhab fiqih (yurisprudensi), dan merupakan prinsip yang mapan dalam Syariah paling tidak pada abad ke-9,[7][8][9](meskipun sejak abad ke-19, Moderniseme Islam dan Islamisme menentang konsep naskh, mempertahankan keabsahan absolut dari Al-Quran). Namun, dengan sedikit pengecualian, wahyu Islam tidak menyatakan ayat atau hadis Quran mana yang telah dibatalkan, dan para ahli tafsir dan ahli hukum Islam tidak sepakat tentang mana dan berapa banyak hadis dan ayat Al-Quran yang diakui sebagai dibatalkan, dengan perkiraan bervariasi dari kurang dari sepuluh hingga lebih dari 500.[10][11]

Masalah ketidaksepakatan lainnya termasuk apakah Quran (teks agama utama Islam) dapat dicabut oleh Sunnah (tubuh kebiasaan sosial dan hukum tradisional dan praktik komunitas Islam), atau sebaliknya - ketidaksepakatan antara Shafi'i dan sekolah-sekolah fikih Hanafi;[12] dan apakah ayat-ayat Al-Qur'an dapat dicabut sama sekali, alih-alih ditafsirkan ulang dan didefinisikan secara lebih sempit - suatu pendekatan yang disukai oleh sebagian kecil ulama.[13]

Dasar KitabSunting

Beberapa ayat yang umumnya dibatalkan dan dicabut [Note 1]
Ayat Membatalkan Ayat Dicabut Isu
Al-Baqarah:185 Al-Baqarah:184 Puasa
Al-Baqarah:234 Al-Baqarah:240 Wanita Yang Bercerai
Al-Baqarah:285 Al-Baqarah:284 Wahyu
3:85-86; At-Taubah:73 Al-Baqarah:62; Al-Baqarah:256; Al-Ma’idah:69 Toleransi - Ahl al-Kitab
4:11-12 Al-Baqarah:180; Al-Baqarah:240 Warisan - Warisan
Al-Ma’idah:90 Al-Baqarah:219; An-Nisa’:43 Minuman Beralkohol
Al-Anfal:66 Al-Anfal:65 Kemampuan Bertarung
At-Taubah:5 Ali Imran:186; An-Najm:29; Az-Zukhruf:89 Memerangi Jihad Melawan Musyrik
At-Taubah:29 Al-Baqarah:109; 60:8-9 Ahli Kitab
At-Taubah:36 Al-Baqarah:217; Al-Jasiyah:14 Larangan Berkelahi
Al-Hajj:52 53:19-23 Setan dan Putrinya
An-Nur:2 4:15-17 Perzinahan dan Pencabulan
Al-Ahzab:50 Al-Ahzab:52 Istri Muhammad
Al-Mujadilah:13 Al-Mujadilah:12 Uang Untuk Berunding
At-Tagabun:16 Ali Imran:102 Takut Akan Tuhan
Al-Muzzammil:20 73:2-3 Sholat Malam
  • Dalam bahasa Arab naskh (bahasa Arab: نسخ‎) dapat didefinisikan sebagai penghapusan, penghapusan, pembatalan, pembatalan, pembatalan, penyalinan, transkripsi, menurut kamus Hans Wehr dalam Bahasa Arab Tertulis Modern.[15]

ReferensiSunting

  1. ^ Sumber:
    • Abu al-Kasim Hibat-Allah bin Salama (d. 1019), An-Nasikh wal-Mansukh, pp. 4-5, 8;
    • Ahmad bin Muhammad an-Nahhas, (d. circa 1515), An-Nasikh wal-Mansukh, pp. 4-12[14]
  1. ^ Burton, "Those Are the High-Flying Cranes", JSS, 15, 1970: p.250
  2. ^ Hazimi, Abu Bakr. Al-I’tbar, 5-6
  3. ^ Burton, Islamic Theories of Abrogation, 1990: pp.56
  4. ^ Dogan, Recep (2013). "Naskh (Abrogation)". Usul al-Fiqh: Methodology of Islamic Jurisprudence. Tughra Books. Diakses tanggal 5 July 2018. 
  5. ^ Roslan Abdul-Rahim ‘NASKH Al-QUR’AN A Theological And Juridical Reconsideration Of The Theory Of Abrogation And Its Impact On Qur’anic Exegesis’ (PhD thesis, Temple University 2011)
  6. ^ bible. 1954. 
  7. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama hmot
  8. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama wbha
  9. ^ Burton, Islamic Theories of Abrogation, 1990: pp.43-44, 56-59, 122-124
  10. ^ Fatoohi, Louay (2013). Abrogation in the Qur'an and Islamic Law. Routledge. hlm. 3. ISBN 9781136217272. Diakses tanggal 8 July 2018. 
  11. ^ Burton, Islamic Theories of Abrogation, 1990: p.184
  12. ^ Burton, Islamic Theories of Abrogation, 1990: p.37
  13. ^ Mohammed, Khaleel (December 20, 1999). "Muhammad Al-Ghazali's View on Abrogation in the Qur'an". forpeoplewhothink.org. Diakses tanggal 26 August 2018. 
  14. ^ Bukay, David (Fall 2007). "Peace or Jihad? Abrogation in Islam". Middle East Quarterly. 14 (4). Diakses tanggal 4 April 2019. 
  15. ^ Hans Wehr, J. Milton Cowan (1979). A Dictionary of Modern Written Arabic (edisi ke-4th). Spoken Language Services. Diakses tanggal 23 July 2018.