Narjo, S.H., M.H. (lahir 5 Februari 1972) adalah Wakil Bupati Brebes terpilih dengan periode 2012 - 2017 dan terpilih kembali pada periode 2017 - 2022.[1] Sebagai calon Wakil Bupati, Narjo diusung oleh PDI-P pada Pemilihan Bupati dan Wakil Bupati pada periode 4 Desember 2012. Bersama pasangannya, Hj. Idza Priyanti, A.Md., S.E., M.H., Narjo dilantik oleh Gubernur Jawa Tengah Bibit Waluyo berdasarkan kemenangan hasil rekapitulasi KPUD terhadap Pilkada Brebes.

Narjo
Wakil Bupati Brebes Narjo (Periode II).jpg
Wakil Bupati Brebes 5
Mulai menjabat
4 Desember 2012
PresidenSusilo Bambang Yudhoyono
Joko Widodo
GubernurBibit Waluyo
Ganjar Pranowo
PendahuluIdza Priyanti
Informasi pribadi
Lahir5 Februari 1972 (umur 50)
Brebes, Indonesia
Partai politikPDI-P
Suami/istriSri Legi Astuti
AnakSetia Guntur Maulan

Riwayat HidupSunting

Awal Kehidupan dan KarierSunting

Narjo, SH mengawali karier dari bawah. Pria kelahiran 5 Februari 1972 ini menapaki dunia politik ini setahap demi setahap merintis dari sekadar koordinator desa Kemudian PAC-PDI-P Kecamatan Brebes hingga selama dua periode kemudian menjadi pengurus DPC-PDI-P Kabupaten Brebes di bawah kepemimpinan Ketua DPC PDI-P Kabupaten Brebes H. Indra Kusuma, S.Sos. yang juga menjadi Bupati Brebes periode 2002 - 2007. Kerja kerasnya berbuah hasil kiprahnya sebagai Anggota DPRD Kabupaten Brebes cukup sukses. Dirinya senantiasa berusaha untuk terus menerus menyuarakan aspirasi rakyat .

Suami dari Sri Legiastuti dan ayah dari Setia Guntur Maulana ini memang betul-betul dari nobody menjadi somebody. Dua periode dipercaya rakyat untuk mewakili di kursi DPRD Kabupaten Brebes yaitu dari periode 2004 - 2009 dan 2009 - 2014 menjadi suatu indikator bahwa sosok Narjo ini memang memiliki hati rakyat. Pemilu tahun 2009 menjadi salah satu puncaknya dengan meraih suara terbanyak di kursi DPRD Kabupaten Brebes mencapai lebih dari 13.400 suara.

Narjo dikenal banyak orang sebagai sosok yang supel dan ramah, dia tidak sungkan-sungkan turun ke bawah untuk mengangsu air bersama rakyat ketika di salah satu wilayah di Brebes terkena kekeringan. Pola pendekatan dan pergaulan inilah yang menurut narjo tetap dipertahankan, pola kerja keras semangat namun tetap membumi meski dirinya telah menjadi orang nomor satu di Kabupaten Brebes.[2]

Kampanye & Pemilihan Bupati dan Wakil Bupati BrebesSunting

Pada saat kampanye pasangan calon Idza Priyanti-Narjo disebut "Ijo", dan Idza aktif menjabat sebagai Wakil Bupati, melawan Bupati menjabat pasangan Agung Widyantoro-Athoillah yang disingkat "Taat" [3] Pada saat kampanye pasangan "Ijo" berkeliling menggunakan mobil bak terbuka dan sempat memacetkan jalan pantura sehingga polisi lalu lintas pun kewalahan.[4]

Pasangan "Ijo" meraih 452.120 suara atau 51,85 persen dalam penghitungan manual KPU setempat, seperti yang dinyatakan oleh Ketua KPU Brebes, Masykuri, dalam rapat pleno penetapan pasangan calon terpilih mengenai hasil rekapitulasi perolehan suara secara manual.[3] Sementara pasangan "Taat" hanya mengantongi 419.912 suara atu 48,15 persen.[3] Dari rekapitulasi manual itu diketahui juga jumlah suara tidak sah sebanyak 21.455 suara atau 2,4 persen.

Pasangan Ijo berhasil unggul di 10 Kecamatan dari 17 kecamatan di Brebes. Mereka unggul di Kecamatan Brebes, Wanasari, Bulakamba, Tanjung, Kersana, Losari, Banjarharjo, Songgom, Larangan, dan Ketanggungan sedangkan pasangan "Taat" unggul di tujuh kecamatan lain (termasuk Bumiayu).[3]

Kontroversi IjasahSunting

Pada 31 Oktober 2012 pemohon pasangan Calon Bupati Agung Widyantoro-Athoillah mengajukan ke Makamah Konstitusi (MK) permasalahan ijazah milik Hj. Idza Priyanti dan Narjo yang dianggap diragukan keabsahannya.[5]


RujukanSunting

Pranala luarSunting

Jabatan politik
Didahului oleh:
Idza Priyanti
Wakil Bupati Brebes
2012–sekarang
Petahana