Mu Jiang

Mu Jiang atau Miu Chiang (621–564 SM), adalah seorang penguasa Tiongkok kuno yang menjabat sebagai adipatni. Ia adalah istri Adipati Xian dari Lu (bertakhta 608–591 SM).[1]

Mu Jiang adalah putri Marquess Qi dan menjadi ibunda Adipati Cheng dari Lu (bertakhta 590–573 SM).

Baik pasangannya dan putranya adalah penguasa pasif, dan Mu Jiang berpengaruh besar atas urusan negara selama pemerintahan mereka didukung oleh statusnya sebagai anggota keluarga penguasa Qin, tempat Lu bersandar. Dia mempengaruhi keputusan perang dan perdamaian, dan berpartisipasi dalam negosiasi dengan negara asing.[1] Fokus utamanya adalah untuk menghancurkan wangsa Ji dan Meng yang berkuasa. Pada 575 SM, dia akhirnya berhasil meyakinkan putranya untuk menghukum mereka dengan alasan pengkhianatan.[1] Dia berjanji untuk melakukannya sekembalinya dari perang, tetapi ketika dia tidak berada di tempat, kekasihnya Shusun Qiao bertindak melawan mereka.[1] Tindakan mereka gagal dan berakhir dengan kudeta di mana kekasihnya terpaksa melarikan diri sementara dia ditempatkan dalam tahanan rumah di Aula Timur oleh wangsa Ji dan Meng.[1]

Dia termasuk dalam "Biografi Wanita Jahat dan Bejat" dari Biografi Wanita Terkemuka (Lienü zhuan).[1]

ReferensiSunting