Buka menu utama

Meterai Raja Hizkia adalah bulla (bagian dari tanah liat dengan kesan segel) yang memuat nama raja Hizkia

Daftar isi

DeskripsiSunting

Bulla lembut itu setebal 3 mm  berukuran 13 x 12 mm. Ditemukan dalam penggalian arkeologi bersama-sama dengan 33 segel lainnya, patung-patung dan keramik, di tempat pembuangan sampah kuno berdekatan dengan Bukit Bait Suci di Yerusalem oleh arkeolog Israel Eilat Mazar. Bulla yang diketemukan pada tahun 2015 itu bertarikh pada zaman pemerintahan raja Yudea, Hizkia, antara 715 dan 686 SM dan memuat tulisan dalam Abjad Ibrani Kuno: "Milik Hizkia [putra] Ahas, raja Yehuda," dan matahari bersayap ganda yang mengarah ke bawah, diapit oleh dua simbol ankh yang melambangkan kehidupan. Bangunan di mana bulla ditemukan adalah bangunan administratif atau kerajaan yang dihancurkan oleh tentara Babel ketika mereka menaklukkan Yerusalem pada tahun 586 SM.

KomentarSunting

Menurut Mazar, "meskipun meterai yang memuat nama Raja Hizkia telah diketahui dari benda-benda antik di pasaran sejak pertengahan tahun 1990-an, beberapa dengan scarab bersayap (dung beetle) simbol dan lain-lain dengan bersayap matahari, ini adalah pertama kalinya bahwa sebuah meterai raja Israel atau raja Yehuda yang diketemukan dalam suatu penggalian arkeologi ilmiah.[1] Hal ini membuktikan bahwa Yerusalem di zaman Raja Hizkia telah sangat maju dalam sistem administrasi.[2] Mengomentari penemuan ini, Christopher Rollston dari George Washington University mengatakan bahwa kehadiran ankh, sebuah simbol Mesir pada segel itu tidak mengherankan karena Yehuda telah membentuk aliansi dengan Mesir beberapa kali sepanjang sejarah.

Raja Hizkia adalah salah satu raja yang paling penting setelah Raja Daud," kata Mazar. Alkitab menjelaskan Hizkia sebagai raja yang pemberani "tidak ada yang seperti dia di antara semua raja-raja Yehuda, baik sebelum dia atau setelah dia" (2 Raja-raja 18:5) - yang mendedikasikan diri untuk menghilangkan penyembahan berhala dalam kerajaannya.[3]

Tempat penggalianSunting

Ofel adalah bagian dari kota kuno Yerusalem terletak langsung di sebelah selatan dari Temple Mount, situs dari dua Bait Suci Yahudi di zaman kuno, dianggap sebagai situs paling suci dalam Yudaisme dan situs paling suci ketiga dalam Islam.[4] Penggalian di situs tersebut, upaya kolaboratif oleh Israel Antiquities Authority dan Hebrew University telah menemukan artefak tertua yang pernah ditemukan di Yerusalem bertarikh sedini abad ke-12 dan ke-11 SM.

ReferensiSunting

  1. ^ "Impression of King Hezekiah's royal seal discovered in excavations in Jerusalem: First seal impression of an Israelite or Judean king ever exposed in situ in a scientific archaeological excavation". ScienceDaily (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2018-02-23. 
  2. ^ Fridman, Julia (2016). "Hezekiah Seal Proves Ancient Jerusalem Was a Major Judahite Capital". Haaretz (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2018-02-23. 
  3. ^ "Rare mark from biblical king's seal found in Jerusalem". Reuters. 2015-12-03. Diakses tanggal 2018-02-23. 
  4. ^ "Seal bearing name of Judean king found in Jerusalem" (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2018-02-23.