Mesin pembakaran luar

Mesin pembakaran luar atau dalam bahasa Inggris disebut external combustion engine (EC engine) adalah mesin panas yang mengandung fluida kerja secara internal, dipanaskan oleh pembakaran di sumber eksternal, melalui dinding mesin atau penukar panas. Fluida kerja kemudian, dengan memperluas dan beraksi pada mekanisme mesin, menghasilkan gerakan dan kerja yang dapat digunakan.[1]

Model mesin Stirling, dengan panas eksternal dari lampu spiritus (kanan bawah), diterapkan ke bagian luar silinder pemindah kaca.
Mesin Newcomen, pendahulu dari mesin uap, dengan pendidih yang dipanaskan dari bawah.

Fluida kerja kemudian didinginkan, dikompresi dan digunakan kembali (siklus tertutup), atau dibuang (siklus terbuka). Untuk jenis mesin ini, pembakaran terutama digunakan sebagai sumber panas, dan mesin dapat bekerja sama baiknya dengan jenis sumber panas lainnya.

PembakaranSunting

Istilah "pembakaran" mengacu pada pembakaran bahan bakar dengan pengoksidasi, untuk memasok panas. Mesin dengan konfigurasi dan operasi yang serupa (atau bahkan identik) dapat menggunakan pasokan panas dari sumber lain seperti nuklir, matahari, panas bumi atau reaksi eksotermik yang tidak melibatkan pembakaran dan tidak secara ketat diklasifikasikan sebagai mesin pembakaran eksternal, tetapi sebagai mesin termal eksternal.

Fluida kerjaSunting

Fluida kerja dapat terdiri dari komposisi apa saja dan sistem dapat berupa fase tunggal (hanya cair atau gas saja) atau fase ganda (cair/gas).

Fase tunggalSunting

Gas digunakan dalam Mesin Stirling. Cairan fase tunggal terkadang dapat digunakan.[butuh klarifikasi]

Fase gandaSunting

Mesin pembakaran eksternal fase ganda menggunakan transisi fase untuk mengubah suhu menjadi kerja yang dapat digunakan, misalnya dari gas cair ke gas (umumnya jauh lebih besar). Jenis mesin ini mengikuti varian dari Siklus Rankine. Mesin uap adalah contoh umum dari mesin fase ganda.

ReferensiSunting