Men in black

Dalam budaya populer dan teori konspirasi Benda Terbang Aneh, men in black (MIB) adalah pria yang berbusana jas hitam yang diklaim merupakan agen semi-pemerintah yang mengganggu, mengancam, bahkan tak jarang membunuh para saksi mata Benda Terbang Aneh untuk menjaga agar mereka bungkam soal apa yang mereka saksikan. Ini terkadang mengimplikasikan bahwa mereka adalah makhluk asing itu sendiri. Istilah tersebut juga sering dipakai untuk menyebut pria misterius yang bekerja untuk organisasi-organisasi tak diketahui, serta berbagai cabang pemerintah yang diduga dirancang untuk melindungi rahasia atau melakukan kegiatan aneh lain.

Gambar Man in Black

Cerita rakyatSunting

Ahli cerita rakyat James R. Lewis membandingkan kisah tentang pria berkulit hitam dengan kisah-kisah orang yang bertemu Lucifer dan berspekulasi bahwa mereka dapat dianggap semacam "drama psikologis".[1]

Ahli UfologiSunting

Laki-laki dalam sosok hitam menonjol dalam cerita rakyat UFO dan UFO. Pada 1950-an dan 1960-an, para pakar UFO mengadopsi pola pikir konspiratorial dan mulai takut bahwa mereka akan menjadi sasaran intimidasi terorganisir sebagai pembalasan karena menemukan "kebenaran UFO".

Pada tahun 1947, Harold Dahl mengaku telah diperingatkan untuk tidak berbicara tentang dugaan penampakan UFO di Pulau Maury oleh seorang pria dalam setelan gelap.[2] Pada pertengahan 1950-an, ahli ufologi Albert K. Bender mengklaim bahwa dia dikunjungi oleh orang-orang berjas gelap yang mengancam dan memperingatkannya untuk tidak terus menyelidiki UFO. Bender menyatakan bahwa orang-orang berpakaian hitam adalah agen rahasia pemerintah yang telah diberi tugas untuk menekan bukti UFO. Uufologis John Keel mengklaim telah bertemu dengan pria berpakaian hitam dan menyebut mereka sebagai "setan supernaturals" dengan "kulit gelap dan / atau fitur wajah 'eksotis'". Menurut ahli ufologi Jerome Clark, laporan pria berkulit hitam mewakili "pengalaman" yang "tampaknya tidak terjadi di dunia realitas konsensus".

Sejarawan Aaron Gulyas menulis, "selama tahun 1970-an, 1980-an, dan 1990-an, teori konspirasi UFO akan memasukkan Men in Black ke dalam visi mereka yang semakin kompleks dan paranoid".

Dalam artikelnya, "Gray Barker: My Friend, the Myth-Maker," John C. Sherwood mengklaim bahwa, pada akhir 1960-an, pada usia 18 tahun, ia bekerja sama ketika Gray Barker mendesaknya untuk mengembangkan kebohongan — yang kemudian diikuti oleh Barker menerbitkan — tentang apa yang oleh Barker disebut "kulit hitam", tiga penduduk UFO misterius yang membungkam identitas pseudonim Sherwood, DR. Richard H. Pratt[3]

Lihat pulaSunting

CatatanSunting

  1. ^ "James R. Lewis". 
  2. ^ "Men in black sightings?". 
  3. ^ Baker, Gray. "Gray barker:my friend the myth maker". 

ReferensiSunting

Bacaan tambahanSunting