Melissa Chen adalah seorang jurnalis dan aktivis Singapura. Chen adalah penulis untuk Spectator USA dan salah satu pendiri Ideas Beyond Borders. Dia tinggal di Amerika Serikat.

Melissa Chen
Lahir1985 (umur 38–39)
Singapura
KebangsaanSingapura
PekerjaanJurnalis, aktivis
Dikenal atasKebebasan Sipil, Aktivis Hak Asasi Manusia
Karya terkenalIdeas Beyond Borders

Biografi sunting

Melissa Chen lahir di Singapura.[1] Dia dibesarkan di rumah tangga yang konservatif. Chen beremigrasi ke Amerika Serikat pada usia 17 tahun, tinggal di Boston.[2] Dia belajar dit Boston University. Dia kemudian menjadi jurnalis. Chen telah menyatakan keputusannya untuk tinggal di Amerika Serikat adalah karena kebebasan pers dan ide negara itu.[2]

Chen menjadi terkenal ketika dia menjadi advokat yang kuat untuk Amos Yee,[3] seorang mahasiswa Singapura yang telah ditangkap dan dipenjarakan karena menerbitkan materi (menggambarkan Lee Kuan Yew secara negatif) bahwa pemerintah Singapura dianggap menghina. Chen membantu Yee ketika Yee melarikan diri ke Amerika Serikat dan mengklaim suaka politik.[4] Yee memutuskan hubungan dengan Chen pada tahun 2017.[1] Chen kemudian akan meminta Yee untuk dideportasi setelah dia menyatakan pendapat pro-pedofilia dan membuat konten pro-pedofilia.[1][4]

Pada tahun 2017 Chen ikut mendirikan Ideas Beyond Borders bersama Faisal Saeed Al Mutar, seorang advokat Irak untuk kebebasan berbicara.[5] Yayasan ini berfokus pada penerjemahan karya-karya yang ditulis dalam bahasa Inggris ke dalam bahasa Arab; sebagian besar karya terjemahan adalah buku-buku yang dianggap kontroversial (seringkali sampai dilarang secara de facto atau de jure) Di Dunia Arab, seperti George Orwell Nineteen Eighty-Four dan dikerjakan oleh Thomas Paine.[6] Chen menjabat sebagai direktur pelaksana organisasi.[7]

Sudut pandang sunting

Chen adalah kritikus Republik Rakyat Tiongkok Hak asasi manusia di Tiongkok, pembatasan kebebasan berbicara, dan kebijakan luar negeri.[2] Dia juga seorang kritikus dari negara asalnya Hak asasi manusia di Singapura.[2]

Selama Pandemi Covid-19, Chen menyerukan penutupan pasar basah Cina.[5] ebuah artikel yang ditulis Chen untuk The Spectator USA tentang perlunya menutup pasar tradisional China dikritik di Singapura karena menggunakan gambar pasar basah Singapura, meskipun Chen kemudian mengklarifikasi bahwa gambar yang digunakan dipilih oleh editor dan bukan dirinya sendiri dan artikelnya tidak. mengkritik pasar basah di Singapura.[8]

Referensi sunting

  1. ^ a b c "Melissa Chen who advocated for Amos Yee's asylum in the US now wants him deported due to his advocacy for pedophilia". The Online Citizen (dalam bahasa Inggris). 2018-12-11. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-01-28. Diakses tanggal 2020-04-09. 
  2. ^ a b c d "Joe Rogan Experience #1427 - Melissa Chen". The Joe Rogan Experience. Feb 14, 2020. 
  3. ^ "One-time Amos Yee supporter Melissa Chen says, 'I've done more than anyone else' to show Singapore's success in managing Covid-19 crisis" (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-04-09. 
  4. ^ a b "Lady who helped Amos Yee get asylum in US now wants him deported from US". mothership.sg (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-04-09. 
  5. ^ a b "Time to ban wet markets". Spectator USA (dalam bahasa Inggris). 2020-03-18. Diakses tanggal 2020-04-09. 
  6. ^ "This man brings hope to Arab youth, one Wikipedia page at a time". Christian Science Monitor. 2020-02-05. ISSN 0882-7729. Diakses tanggal 2020-04-09. 
  7. ^ "Bringing 'weapons of mass instruction' to the Arab world". www.spiked-online.com. 
  8. ^ "S'porean activist uses photo of S'pore wet market while slamming China wildlife markets". mothership.sg (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-04-09.