Maurice Dunand

Maurice Dunand (4 Maret 189823 Maret 1987) adalah seorang arkeolog Prancis terkemuka yang mengkhususkan diri dalam Timur Dekat Kuno, dia menjabat sebagai direktur Mission Archéologique Française di Lebanon. Dunand menggali Biblos dari 1924 hingga 1975,[1] dan menerbitkan aksara Biblos dalam monografinya Byblia Grammata pada 1945. Neolitik Lebanon dibagi oleh Dunand menjadi tiga tahap berdasarkan tingkat stratifikasi Biblos. Dari 1963 dan seterusnya, Dunand juga menggali situs kuil Eshmun di dekat Sidon sepenuhnya.

Fresko makam Romawi, digali pada 1939 oleh Dunand di Burj el-Shemali.

Selama Perang Saudara Lebanon Dunand meninggalkan Lebanon, dengan membawa arsipnya, yang dia tinggalkan ke Universitas Jenewa, tetapi dikembalikan ke Lebanon pada 2010.[2]

Dunand berasal dari Loisin, Haute-Savoie, Prancis. Dia pensiun dan meninggal di sana.

CatatanSunting

  1. ^ "Maurice Dunand", in Je m'appelle Byblos, Jean-Pierre Thiollet, H & D, 2005, p. 252
  2. ^ "Maurice Dunand's archives back to light" L'Orient-Le Jour September 2010 Diarsipkan 2012-04-02 di Wayback Machine.