Marguerite de Valois

Marguerite dari Prancis, Adipati Berry (Prancis: Marguerite de Valois) (5 Juni 1523 – 15 Oktober 1574) merupakan putri Raja François I dari Prancis dan Claude, Adipati Berry.

Marguerite de Valois
Adipati Berry
Permaisuri Savoia
Margueritedefrance.jpg
Periode1550–1574 (Adipati Berry)
1559–1574 (Adipati Savoia)
Lahir(1523-06-05)5 Juni 1523
Château de Saint-Germain-en-Laye, Prancis
Wafat15 September 1574(1574-09-15) (umur 51)
WangsaValois-Angoulême
AyahFrançois I dari Prancis
IbuClaude dari Prancis
PasanganEmanuele Filiberto dari Savoia
AnakCarlo Emanuele I dari Savoia

BiografiSunting

Kehidupan awalSunting

Marguerite lahir di Château de Saint-Germain-en-Laye pada tanggal 5 Juni 1523 putri bungsu Raja François I dari Prancis dan Claude, Adipati Berry. Marguerite sangat dekat dengan bibinya, Marguerite de Navarre, yang merawatnya dan saudarinya, Madeleine selama masa kecilnya,[1] dan saudari iparnya Catherine de' Medici.

Menjelang akhir tahun 1538, ayahandanya dan Karl V, Kaisar Romawi Suci, sepakat bahwa Marguerite harus menikah dengan putra Karl, calon Felipe II dari Spanyol. Namun, kesepakatan antara François dan Karl berumur pendek dan pernikahan tidak pernah terjadi.

Pada tanggal 29 April 1550 pada usia 26 tahun dia diciptakan sebagai Adipati Berry suo jure.[2]

PernikahanSunting

Sesaat sebelum ulang tahunnya yang ke-36, sebuah pernikahan akhirnya diatur baginya oleh saudaranya Raja Henri II dari Prancis dan mantan pelamarnya Felipe II sebagai bagian dari persyaratan yang ditetapkan dalam Perjanjian Cateau-Cambrésis yang ditandatangani oleh para duta besar yang mewakili kedua raja tersebut pada tanggal 3 April 1559.[3] Suami yang terpilih untuknya adalah sekutu Felipe, Emanuele Filiberto, Adipati Savoia, Pangeran Piemonte. Pada saat itu, Marguerite digambarkan sebagai seorang "perawan dari keturunan yang bagus dan sangat cerdas".

Pernikahan berlangsung dalam keadaan tragis. Pada tanggal 30 Juni hanya tiga hari setelah kontrak nikahnya ditandatangani, Raja Henri terluka parah dalam sebuah turnamen yang merayakan pernikahan putri sulungnya Elisabeth dengan Raja Felipe yang baru saja menduda. Sebuah tombak yang dipegang oleh lawannya Comte Montgomery secara tidak sengaja memukul helmnya di sebuah titik di bawah visor dan hancur berantakan. Serpihan kayu menembus mata kanannya dan memasuki otaknya. Menjelang kematian, tetapi tetap sadar, raja memerintahkan agar pernikahan saudarinya segera dilakukan, karena takut Adipati Savoia dapat mendapatkan keuntungan dari kematiannya dan mengingkari aliansi tersebut.

Upacara tersebut tidak berlangsung di Katedral Notre Dame seperti yang telah direncanakan. Sebagai gantinya, ini adalah acara yang sungguh-sungguh dan tenang yang dilakukan pada tengah malam pada tanggal 9 Juli di Saint Paul, sebuah gereja kecil yang tidak jauh dari Istana Tournelles di mana saudara Marguerite yang sekarat berlindung. Di antara beberapa tamu adalah permaisuri Prancis Catherine de' Medici yang duduk sendirian, menangis.[4] Raja Henri meninggal pada hari berikutnya.

KeturunanSunting

Marguerite dan suaminya hanya punya satu orang anak yang masih hidup: Carlo Emanuele II dari Savoia yang lahir pada bulan Januari 1562, ketika Marguerite berusia 38 tahun. Ia kemudian menikahi Infanta Catalina Micaela dari Spanyol, putri Raja Felipe oleh pernikahannya dengan keponakan Marguerite, Elisabeth dari Valois.

KematianSunting

 
Katedral Santo Yohanes Pembaptis, Torino, dimana Marguerite dimakamkan

Marguerite meninggal pada tanggal 14 September 1574 pada usia 51 tahun. Dia dimakamkan di Torino di Katedral Santo Yohanes Pembaptis.

ReferensiSunting

  1. ^ Marshall, Rosalind K. (2003). Scottish Queens, 1034-1714. Tuckwell Press. hlm. 10o. 
  2. ^ Seong-Hak Kim, Michel de L'Hôpital: The Vision of a Reformist Chancellor During the French Religious Wars, (Truman State University Press, 1997), 26.
  3. ^ Strage, Mark (1976). Women of Power: The Life and Times of Catherine de' Medici. New York and London: Harcourt, Brace & Jovanovich. pp.95-96
  4. ^ Strage, p.98

Lihat pulaSunting

Bangsawan Prancis
Didahului oleh:
Beatriz
Permaisuri Savoia
1559–1574
Diteruskan oleh:
Catalina Micaela dari Spanyol