Marguerite d'Orléans

Marguerite d'Orléans, adalah seorang Comtesse Vertus. Ia lahir pada tanggal 4 Desember 1406. Marguerite adalah putri Louis I, Adipati Orléans, dan Valentina Visconti, masing-masing cucu dan keponakan Raja Charles V dari Prancis dan Raja Charles VI dari Prancis. Ibundanya adalah putri Gian Galeazzo Visconti, Adipati Milan, dan Isabelle dari Prancis, yang merupakan putri Raja Jean II dari Prancis. Saudaranya adalah Charles, Adipati d'Orléans yang terkenal dan bernasib malang, (ayah calon Louis XII dari Prancis), yang ditangkap di Agincourt dan dipenjarakan selama dua puluh lima tahun di Inggris dan yang selama ditahan, menjadi seorang pujangga terbesar abad ke-15 di dalam bahasa Prancis.

Marguerite
Comtesse Vertus dan Etampes
Margueritedorleans.jpg
Keterangan sebuah folio dari the Book of Hours of Marguerite, skt. 1430
Lahir4 April 1406[1]
Wafat24 April 1466(1466-04-24) (umur 60)
Biara di Guiche, Ordo Santa Klara di dekat Blois
Pemakaman
Biara di Guiche, Ordo Santa Klara di dekat Blois
WangsaWangsa Valois
Wangsa Montfort (oleh pernikahan)
AyahLouis I d'Orléans
IbuValentina Visconti
PasanganRichard dari Bretagne, Comte d'Étampes
Anak
di antara lainnya
Frañsez II dari Bretagne
Catherine, Putri Orange
AgamaKatolik Roma

Kehidupan dan pernikahanSunting

Pada tahun 1423 ia menikah dengan Richard d'Étampes, putra Yann V, Adipati Bretagne, dan Joan dari Navarra, yang kemudian menjadi Ratu Inggris sebagai istri Henry Bolingbroke. Marguerite menggantikan kakandanya Philippe sebagai Comtesse Vertus.[2] Ia dan Richard memiliki tujuh orang anak, yang hanya dua, Frañsez dan Catherine, memiliki keturunan.[3] Pada tahun 1458 Frañsez menggantian pamandanya, Arzhur III sebagai Adipati Bretagne. Marguerite menjanda pada tahun 1438, dan tinggal dengan waktu yang lama di Longchamp dan biara-biara lainnya dengan putri-putrinya yang lebih muda, Marguerite dan Madeleine (yang lahir setelah kematian ayahandanya). Marguerite adalah seorang wanita yang sangat saleh.[4]

The Book of Hours of Marguerite d'Orleans (lihat di bawah), yang mendefinisikan contoh Buku Doa yang berilustrasi dari abad ke-15, yang dibuat untuknya sehingga ia dapat melakukan doanya sehari-hari. Ia memperoleh pernyataan dari Kardinal dari Estouteville yang melindungi kebebasan dan juga putri-putrinya saat mereka pindah di antara biara-biara dan biara-biara keagamaan di Prancis utara. Marguerite akhirnya mengundurkan diri ke Biara di Guiche, ordo Santa Klara di dekat Blois, di mana ia meninggal tanggal 24 April 1466 pada usia enam puluh tahun.

KeturunanSunting

  • Marie dari Bretagne (22 Juni 1424 – 9 Oktober 1477), kepala Biara Fontevrault sejak tahun 1457 sampai kematiannya.
  • Isabelle dari Bretagne (2 Februari 1426 – 9 Februari 1438).
  • Catherine dari Bretagne (Nantes, 28 November 1428 – 22 Juni 1476), Dame de l'epine-Gaudin; menikah pada tanggal 19 Agustus 1438 dengan Guillaume V dari Chalon, Pangeran Orange, Comte Penthievre dan Seigneur de Cerlier.
  • Frañsez II, Adipati Bretagne (23 Juni 1433 – 9 September 1488)
  • putra tidak bernama (lahir 1436 – meninggal 19 Desember 1436).
  • Marguerite dari Bretagne (22 November 1437 – 1466), seorang biarawati.
  • Madeleine dari Bretagne (1 Mei 1439 – 29 Maret 1462), seorang biarawati.

Sengketa suksesi sampai wilayah ÉtampesSunting

 
Folio dari the Book of Hours of Margaret of Orléans, Prancis barat, yang ditugaskan pada sekitar tahun 1430. Gabungan lambang Bretagne dan Orléans yang muncul di belakang seorang wanita yang tengah berdoa kepada sang Perawan Maria, yang menunjukkan bahwa buku ini memang dibuat untuk Marguerite d'orléans. Artis dekoratif yang jenius menegaskan batasan-batasan imajinatif yang kuat.

Dengan kematian ayahandanya, Marguerite menjadi ahli waris Étampes, dan menjadikannya comtesse dengan suaminya sebagai comte, pada tahun 1423, yang dipulihkan dari tanah kerajaan setelah kematiannya pada tahun 1416, dari mantan lordnya, Jean, Adipati Berry.[5] Namun, hak waris tersebut ditentang oleh Adipati Bourgogne, Philippe yang Baik, yang menggantikan ayahandanya Jean II pada tahun 1419 setelah yang terakhir tewas terbunuh oleh agen-agen Dauphin Charles. Philippe mengambil alih dan memerintah sendiri wilayah tersebut, (yang mungkin merebutnya dari Richard untuk membalas dendam atas kematian ayahandanya) sampai tahun 1434, setelah itu ia menyerahkannya kepada Jean II, Comte Nevers, sepupu pertamanya, yang menyimpan kepemilikan itu dengan baik sampai ia mengembalikannya ke Richard pada bulan September 1435 (yang meninggal pada tahun 1438) oleh mantan Dauphin, yang sekarang menjadi Raja Charles VII dari Prancis.[6] Raja baru menegaskan hadiah kepada almarhum adipati dengan surat paten yang diserahkan kepada jandanya pada tahun 1442. Namun, keputusan ini ditentang oleh jaksa agung Parlement, yang berpendapat bahwa wilayah itu harus disatukan kembali dengan Mahkota, setelah kematian Richard.[7] Wilayah itu kemudian diambil kembali dari putra Marguerite, Frañsez pada tahun 1478 dan pada bulan April tahun berikutnya, putra dan ahli waris Charles, Raja Louis XI memberikannya kepada Jean de Foix, Vicomte Narbonne, yang istrinya Marie d'Orléans adalah keponakan Marguerite dan adinda calon Louis XII dari Prancis.

PeninggalanSunting

Marguerite dikenang terutama dengan the Book of Hours yang diciptakan untuknya. Salah satu contoh iluminasi Prancis yang paling indah dari abad ke-15, Buku ini dimulai dengan teks dari awal tahun 1421, dekorasi yang diinspirasikan oleh beragam sumber dan seniman. Miniatur itu menunjukkan Marguerte yang sedang berdoa kepada sang Perawan Maria yang dijadikan sebagai sumber sejarah litograf Marguerite yang diterbitkan oleh Delpech pada tahun 1820.

SilsilahSunting

ReferensiSunting