Mandana dari Media (lahir skt. 584 SM) merupakan seorang Putri Media dan kemudian Permaisuri Kambisus I dari Ansan dan ibunda Koresh yang Agung,[1] penguasa Persia Kekaisaran Akhemeniyah.

Mandana
Lahirskt. 584 SM
Ekbatana
Wafat559 SM ?
Persis
WangsaKekaisaran Akhemeniyah
AyahAstyages
IbuAryenis
PasanganKambisus I
AnakKoresh yang Agung
AgamaZoroastrianisme

EtimologiSunting

Nama “Mandana” berarti "Kekal” di dalam Bahasa Persia Kuno

Mandana di dalam sejarah HerodotosSunting

Menurut Herodotos, Mandana adalah putri Astyages, Raja Media.

Tak lama setelah kelahirannya, Herodotos melaporkan bahwa Astyages mendapat sebuah mimpi yang aneh dimana putrinya mengompol begitu banyak sehingga Asia kebanjiran. Ia mengonsultasikan dengan orang-orang Magi yang menafsirkan mimpinya sebagai peringatan bahwa putra Mandana akan memusnahkan pemerintahannya. Untuk mencegah hal itu terjadi, Astyages menjodohkan Mandana kepada pangeran Vasal, Kambisus I, "seorang pemuda yang berasal keluarga baik-baik dan kebiasaan bagus", yang dianggap oleh Astyages bukan ancaman terhadap takhta Media. Astyages mendapat mimpi kedua dimana Mandana hamil dimana anggur tumbuh dari rahimnya dan mengambil alih dunia. Khawatir akan hal ini, ia mengirim pengikutnya yang paling setia, Harpagos, untuk membunuh anak itu. Namun Harpagus enggan menumpahkan darah keturunan kerajaan dan menyembunyikan anak tersebut, Koresh yang Agung, dengan seorang gembala bernama Mitradates. Bertahun-tahun kemudian, Koresh akan menentang kakeknya Astyages, menimbulkan peperangan di antara mereka; sebuah perang yang akan membuat Koresh kalah, tetapi karena Harpagos membelot di perang Pasargadae, menyebabkan kekalahan Astyages, seperti yang ditafsirkan di dalam mimpi.

Mandana di dalam Kyrou Paideia XenophonSunting

Xenophon juga memberi referensi pada Mandana di bukunya Κύρου παιδεία (Pendidikan Koresh). Di dalam kisah ini, Mandana dan putranya bepergian ke istana Astyages, saat Koresh remaja. Koresh memikat kakeknya, termasuk pemuda-pemuda di dalam perburuan kerajaan, sementara Mandana kembali ke suaminya di Ansan. Saat itulah Koresh menyusun sebuah kisah bahwa ayahandanya, Kambisus I, sakit dan kembali mengunjunginya bahwa Astyages mengejarnya dan disusul oleh pertempuran.

KematianSunting

Terdapat referensi tentang kematian Mandana sebagai 559 SM; namun karena tahun ini dianggap sebagai tanggal kematian suaminya, (Kambisus I), tidak diketahui apakah itu adalah tanggal kematiannya atau saat ia mengubah status dari Permaisuri menjadi Ibu suri.

SumberSunting

  1. ^ J. Hedderwick & co (1809). Letters on ancient history. hlm. 80. 

Pranala luarSunting