Malak Bel

Malak Bel (bahasa Arab: ملاك بعل‎) adalah dewa matahari yang disembah di kota kuno Suriah di Palmyra, sering dikaitkan dan disembah dengan dewa bulan Aglibol sebagai bagian dari tritunggal yang melibatkan dewa langit Baalshamin.

Malak Bel
Dewa matahari, tumbuh-tumbuhan, kesejahteraan, dan malaikat Bel
0 Autel dédié au dieu Malakbêl et aux dieux de Palmyra - Musei Capitolini (1).JPG
Malakbel, seperti yang terlihat pada relief marmer abad ke-2 Masehi. Roma, Italia
Pusat pemujaanPalmyra
SimbolLingkaran cahaya matahari, elang
Informasi pribadi
SaudaraAglibol
RomawiSol
Relief abad ke-1 Masehi dari Palmyra yang menggambarkan, dari kiri ke kanan, Aglibol, Baalshamin, dan Malakbel

EtimologiSunting

Nama Malakbel berarti "Malaikat Bel",[1][2] membuktikan peran mitologisnya sebagai utusan dan pembantunya Bel.[1]

Bukti arkeologiSunting

Penyebutan Malakbel yang paling awal diketahui adalah sebuah prasasti yang berasal dari tahun 17 SM dan menghubungkannya dengan dewa bulan Aglibol.[3][4] Beberapa prasasti lain yang dibuat oleh Bene Komare juga mengaitkannya dengan Aglibol, termasuk prasasti bilingual dari tahun 122 M di mana Aglibol dan Malakbel mensponsori seorang warga bernama Manai karena kesalehannya.[3]

Bukti penyembahan Malakbel dapat ditemukan di Roma,[2][5] dan sejauh provinsi Numidia di Afrika utara, sebagaimana dibuktikan oleh prasasti sekitar tahun 178 M di kota El Kantara,[5] di mana pemanah Tadmur berada ditempatkan.[6]

Tempat suciSunting

Di PalmyraSunting

Beberapa prasasti abad ke-2 Masehi dari kota tersebut membuktikan bahwa Aglibol dihormati dengan Malakbel di tempat suci yang dikenal sebagai "Taman Kudus" (gnt' 'ilym) atau "Taman Suci",[2][7][8] yang merupakan salah satu dari empat kuil utama kota.[7] Bene Komare, pemuja dewa Malakbel dan Aglibol yang terkenal, merawat tempat suci ini. [9][4]

Tempat kudus memiliki dua altar, dan pohon cemara suci. Salah satu relief yang ditemukan di Kuil Bel menunjukkan dua altar tempat kudus dan penggambaran dua dewa.[10] Tempat suci ini juga memiliki pemandian,[10] sebagaimana dibuktikan oleh prasasti tahun 182 M yang menyebutkan Thomallachis, putri Haddudan, yang menyumbangkan 2.500 dinar untuk pembangunan pemandian Aglibol dan Malakbel.[3]

Di RomaSunting

Sebuah kuil Malakbel dibuktikan sekitar awal abad ke-2 Masehi di Roma.[2] Kuil itu terletak di tepi kanan sungai Tiber, di sekitar beberapa gudang anggur. Di sana, Malakbel sering diidentikkan dengan dewa Romawi Sol, yang dikenal sebagai Deus Sol Sanctissimus, dan kadang-kadang diberi julukan "Invictus".[2]

Malakbel dan Sol InvictusSunting

Pada tahun 274, setelah kemenangannya atas Kekaisaran Tadmur, kaisar Aurelian mendedikasikan sebuah kuil besar untuk Sol Invictus di Roma;[11] kebanyakan ahli menganggap Sol Invictus milik Aurelian berasal dari Syria,[12] merupakan kelanjutan dari kultus Sol Invictus Elagabalus, atau Malakbel dari Palmyra,[13] sebagai Malakbel sering diidentikkan dengan dewa Romawi Sol dan memiliki julukan Invictus.[2] Salah satu namanya, "Sanctissimus", adalah julukan yang dipakai Aurelian pada sebuah prasasti dari Capena.[2]

Hubungan antara Malakbel dan Sol Invictus, jika ada, tidak dapat dikonfirmasi dan kemungkinan akan tetap tidak terselesaikan.[2]

Lihat pulaSunting

ReferensiSunting

Catatan kakiSunting

  1. ^ a b Teixidor 1979, hlm. 47.
  2. ^ a b c d e f g h Watson 2004, hlm. 196.
  3. ^ a b c Smith II 2013, hlm. 66.
  4. ^ a b Teixidor 1979, hlm. 35.
  5. ^ a b Smith II 2013, hlm. 170.
  6. ^ Smith II 2013, hlm. 169.
  7. ^ a b Smith II 2013, hlm. 67.
  8. ^ Teixidor 1979, hlm. 34.
  9. ^ Stoneman 1994, hlm. 68.
  10. ^ a b W. Drijvers 1976, hlm. 37.
  11. ^ Hijmans 2009, hlm. 484.
  12. ^ Hijmans 2009, hlm. 485.
  13. ^ Halsberghe 1972, hlm. 156.

SumberSunting

Pranala luarSunting