Buka menu utama
Makam Daniel di Susa, Iran

Makam Daniel (bahasa Inggris: Tomb of Daniel) secara tradisional diyakini sebagai tempat pemakaman, Daniel, sosok nabi yang dicatat dalam Alkitab. Berbagai lokasi lain telah disebut-sebut sebagai situsnya, tapi makam di Susa, Iran (Persia), adalah yang paling diterima secara luas. Pertama kali diinformasikan di Eropa oleh Benjamin dari Tudela, yang mengunjungi Asia antara tahun 1160 dan 1163.

Susa, IranSunting

Book of Daniel menyebutkan bahwa Daniel tinggal di Babel dan mungkin telah mengunjungi istana Susa, Iran,[1] tetapi tempat di mana dia meninggal tidak disebutkan. Tradisi yang dilestarikan di antara orang-orang Yahudi dan Arab adalah bahwa ia dimakamkan di Susa. Hari ini "Makam Daniel" di Susa adalah atraksi yang populer di kalangan umat Islam setempat dan juga komunitas Yahudi Iran.

 
Ukiran abad ke-19 yang menggambarkan Makam Daniel di Susa, dari Voyage en Perse Moderne, oleh Flandin dan Coste

Penyebutan awal Makam Daniel Makam yang diterbitkan di Eropa diberikan oleh Benjamin dari Tudela yang mengunjungi Asia antara tahun 1160 dan 1163. Dalam façade salah satu dari banyak sinagoge, ia menunjukkan makam yang menurut tradisi adalah di mana Daniel dikuburkan. Namun, Benjamin menyatakan bahwa makam itu tidak menyimpan jenazah Daniel, yang bekas-bekasnya dikatakan telah ditemukan di Susa sekitar 640 M. Jenazah itu seharusnya membawa keberuntungan, tetapi malah menimbulkan pertengkaran pahit di antara penduduk ke dua sisi sungai Choaspes. Semua orang yang tinggal di sisi yang ditempati oleh Makam Daniel menjadi kaya dan bahagia, sementara orang-orang di sisi seberangnya miskin dan kekurangan. Akibatnya, orang-orang yang miskin itu berharap agar jenazah Daniel dipindahkan ke sisi seberang sungai. Mereka akhirnya sepakat bahwa jenazah itu harus beristirahat bergantian satu tahun pada masing-masing sisi. Perjanjian ini dilakukan selama bertahun-tahun, sampai shah Persia, Sanjar, datang ke kota itu, dan menghentikan aktivitas ini, berpegang bahwa pemindahan tandu jenazah terus-menerus itu tidak hormat terhadap sang nabi. Ia memerintahkan tandu jenzah untuk diikat dengan rantai pada jembatan, tepat di tengah-tengahnya, dan ia mendirikan sebuah kapel di tempat itu untuk orang-orang Yahudi dan non-Yahudi. Raja juga melarang memancing di sungai yang berjarak sekitar satu mil dari tandu jenazah Daniel.[2] Menurut Benjamin, tempat ini adalah salah satu yang berbahaya untuk navigasi, karena orang kafir yang tidak takut Tuhan dikabarkan binasa segera setelah melintasi tempat itu; dan air di bawah tandu itu dibedakan dengan kehadiran banyak ikan mas.

 
Interior makam

Tradisi Muslim setuju bahwa Daniel dimakamkan di Susa, dan tradisi yang serupa diakui di antara para penulis sastra Suryani.[3] Al-Baladhuri (abad ke-9) mengatakan bahwa ketika sang penakluk Abu Musa Al-Asy'ari datang ke Susa pada tahun 638, ia menemukan peti mati Daniel, yang telah dibawa ke sana dari Babel dalam rangka untuk menurunkan hujan selama periode kekeringan.[4] Abu Musa menyampaikan hal tersebut kepada khalifah Umar, yang memerintahkan agar peti mati itu dikuburkan, dengan cara menurunkan dan menenggelamkannya ke dalam salah satu sungai di dekatnya.[5]

Catatan yang sama diberikan pada abad ke-10 penulis sejarah Arab Ibnu Hawqal yang menulis:

"Di kota Susa ada sebuah sungai dan aku telah mendengar bahwa pada zaman Abu Musa al Ashari ditemukan peti mati di sana yang berisi tulang-tulang Nabi Daniel. Orang-orang sangat menghormatinya dan pada saat kesusahan, kelaparan atau kekeringan mereka membawanya keluar dan berdoa minta hujan. Abu Mousa Al Ashoari memerintahkan agar peti mati itu dibungkus dengan tiga lapisan penutup dan ditenggelamkan di dalam sungai sehingga tidak bisa dilihat. Kuburan itu bisa dilihat oleh siapa saja yang menyelam ke bawah air".[6][7]

Istakhri memberikan catatan yang sama dan menambahkan bahwa orang-orang Yahudi sudah terbiasa untuk melakukan jalan kaki keliling di sekitar makam Daniel dan menimba air di dekatnya.[8] Al-Muqaddasi mengacu pada perselisihan di antara orang-orang Susa dan orang-orang dari Tustar.[9] Tradisi yang sedikit berbeda dilaporkan oleh Ibnu Taimiyah yang mengatakan bahwa jenazah itu ditemukan di Tustar; bahwa pada suatu malam, tiga belas kuburan telah digali, dan jenazah itu dimasukkan ke dalam salah satunya—suatu tanda, menurutnya, bahwa umat Islam awal menentang pemujaan terhadap makam orang-orang suci.[10]

William Ouseley dalam Walpole's Memoirs of East mencatat Makam Daniel di Susa sebagai yang terletak di "tempat yang paling indah, dicuci dengan aliran air jernih dan dinaungi oleh pohon-pohon yang berdaun rindang. Bangunan itu bertarikh zaman Mahomedan dan dihuni oleh seorang Dervish (Darwis) yang soliter, yang menunjukkan tempat di mana nabi terkubur di bawah, sebuah mausoleum batu bata kecil dan sederhana, dikatakan (tanpa probabilitas) sebaya dengan kematian-nya. Itu, bagaimanapun, tetapi tanpa tanggal maupun tulisan untuk membuktikan kebenaran atau kepalsuan dari pernyataan Dervish itu. Sungai kecil yang mengalir di kaki gedung itu, disebut Bellerau, dikatakan mengalir langsung di atas Makam nabi, dan dari kejernihan air, peti matinya dapat terlihat di bawah, tetapi Dervish dan penduduk asli yang saya tanyai tidak ingat ada tradisi yang menguatkan fakta tersebut; sebaliknya, telah menjadi kebiasaan orang-orang dari negara itu untuk berziarah kemari pada hari-hari tertentu dari bulan-bulan khusus, ketika mereka mempersembahkan doa-doa mereka di makam yang telah saya sebutkan, dalam permohonan bagi naungan nabi."

Makam yang sekarang direnovasi dan diperbaiki pada tahun 1870 Masehi atas perintah ulama Syiah Sheikh Jafar Shooshtari, dan pekerjaan itu dilaksanakan oleh Haji Mulla Hassan Memar. Kemudian putra Mulla Hassan, Mulla Javad melanjutkan renovasi di situs ini.[11]

Lokasi alternatifSunting

IranSunting

  • Mala Amir

Jewish Encyclopedia mencatat bahwa sejauh lima hari perjalanan dari Dezful, dekat Mala Amir, di Khuzestan Iran, ada lagi makam suci dikatakan merupakan Makam Daniel.

IrakSunting

BabelSunting

Martyrologium Romanum dari 1584 menetapkan hari perayaan Santo Daniel pada tanggal 21 Juli. Tempat kematiannya ditulis sebagai Babilonia, Mesopotamia.[12] Meskipun martyrology ini tidak mengatakannya, diklaim bahwa ia dimakamkan dalam  kubah kerajaan di sana.

KirkukSunting

Sebuah makam dikaitkan dengan Daniel terletak di Benteng Kirkuk di kota Kirkuk, Irak. Awalnya situs itu adalah sebuah sinagoge Yahudi yang kemudian berubah menjadi gereja Kristen dan akhirnya menjadi sebuah masjid Muslim. Masjid ini memiliki lengkungan, pilar-pilar dan dua kubah pada dasar yang dihiasi dan di samping itu ada tiga menara, yang termasuk pada zaman akhir pemerintahan Mongolia. Masjid ini sekitar 400 meter persegi luasnya dan memiliki empat makam yang diyakini milik Daniel, Hananya, Misael dan Azarya. Karena rasa hormat dari orang-orang Kirkuk terhadap sang Nabi, mereka ingin mengubur orang mati mereka di sebelah Makam Daniel. Kuburan itu dapat dianggap sebagai tempat pemakaman pertama di Kirkuk. [13][14]

MosulSunting

Sebuah makam yang dikaitkan dengan Nabi Daniel juga terletak di Mosul, Irak, sampai dihancurkan oleh Negara Islam Irak dan Syam pada bulan Juli 2014.[15][16]

MuqdadiyahSunting

Referensi ke Makam Daniel yang terletak di desa Al Wajihiya dekat Muqdadiyah, Irak, dibuat setelah pemboman di situs ini pada tahun 2007. Makam yang terletak di Provinsi Diyala, dijadikan target oleh para teroris Islam dan hasilnya sebagian besar struktur runtuh, termasuk kubahnya yang berwarna hijau.[17][18]

TurkiSunting

UzbekistanSunting

SamarkandSunting

Ada yang mengklaim Makam Daniel terletak di Samarkand, Uzbekistan. Menurut legenda setempat, penakluk Turki, Amir Timur, berusaha untuk menaklukkan Suriah selama bertahun-tahun, tetapi tidak berhasil. Salah satu menterinya menyarankan bahwa itu disebabkan oleh Daniel, seorang suci dari zaman Alkitab, yang dimakamkan di sana. Timur kemudian mengirimkan pasukannya ke tempat di mana Daniel dimakamkan di Suriah, dan setelah bertempur sengit dengan orang Suriah, mampu mengambil bekas-bekas jenazahnya ke Uzbekistan. Juga dikatakan bahwa pada hari Daniel dikuburkan, sebuah sumber air alami muncul di tempat itu, dan diyakini oleh penduduk setempat bahwa air itu memiliki kekuatan untuk menyembuhkan.

Lihat pulaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ Daniel 8:2 - Sabda.org
  2. ^ Itinerary of Benjamin of Tudela [Hebr.], ed. Asher, i. 74–76, ii. 152–154; cf. Petachiah of Regensburg, p. 77, below, Jerusalem, 1872.
  3. ^ Budge, Book of the Bee, p. 73.
  4. ^ compare Muhammad ibn Jarir al-Tabari, i. 2567.
  5. ^ Futuḥ al-Buldan, p. 378.
  6. ^ Rosenmuller, E. F. C. (1836). "Appendix to Chapter VI". The Biblical Geography Of Central Asia. Edinburgh: Thomas Clark. hlm. 318. 
  7. ^ ed. Michael Jan de Goeje, p. 174.
  8. ^ ed. De Goeje, p. 92; see also Yaqut, Mu'jam al-Buldan, iii. 189.
  9. ^ ed. De Goeje, p. 417
  10. ^ Z. D. M. G. iii. 58).
  11. ^ http://www.ensani.ir/storage/Files/20110129085505-91.pdf
  12. ^ Manlio Sodi and Roberto Fusco (edd.), Martyrologium Romanum editio princeps (1584), Libreria Editrice Vaticana, Città del Vaticano, 2005, p. 248.
  13. ^ http://www.greece.org/alexandria/tomb2/mosque.htm
  14. ^ http://www.jewishencyclopedia.com/view.jsp?artid=32&letter=D
  15. ^ Clark, Heather (27 July 2014). "Muslim Militants Blow Up Tombs of Biblical Jonah, Daniel in Iraq". Christian News Network. Diakses tanggal 28 July 2014. Al-Sumaria News also reported on Thursday that local Mosul official Zuhair al-Chalabi told the outlet that ISIS likewise “implanted explosives around Prophet Daniel’s tomb in Mosul and blasted it, leading to its destruction.” 
  16. ^ Hafiz, Yasmine. "ISIS Destroys Jonah's Tomb In Mosul, Iraq, As Militant Violence Continues". The Huffington Post. Diakses tanggal 28 July 2014. The tomb of Daniel, a man revered by Muslims as a prophet though unlike Jonah, he is not mentioned in the Quran, has also been reportedly destroyed. Al-Arabiya reports that Zuhair al-Chalabi, a local Mosul official, told Al-Samaria News that “ISIS implanted explosives around Prophet Daniel’s tomb in Mosul and blasted it, leading to its destruction." 
  17. ^ "Gunmen detonate Prophet Daniel tomb". Iraq Updates. July 27, 2007. Diakses tanggal 2007-11-15. 
  18. ^ "Destruyen la tumba del profeta Daniel en Irak" (dalam bahasa Spanyol). Listin Diario. July 29, 2007. Diakses tanggal 2007-11-15. 

Artikel ini memadukan teks dari Jewish Encyclopedia 1901–1906  article "Tomb of Daniel" by Richard Gottheil and Eduard König, sebuah terbitan yang kini berada di ranah publik. Jewish Encyclopedia daftar pustaka: Jane Dieulafoy, Di Susa, p. 131, New York, Tahun 1890; Driver, Kitab Daniel, p. xxi.