Buka menu utama


Mahmud Injir al-Faghnawi Quddasallahu Sirrohu adalah seorang guru sufi yang terkenal sebagai salah satu Mursyid Thoriqoh Naqsyabandiyah. Beliau salah satu Khwajagan (Master) dari tatanan Naqsyabandi dan juga terkenal sebagai salah satu Wali 7 di Uzbekistan.

Bismillahirahmanirahim
Mahmud Injir al-Faghnawi

الشيخ خواجه محمود انجیر فغنوی قدس الله سره
Injir Faghnawi.png
Nama dan Gelar
Nama
Nama (arabic)الشيخ خواجه محمود انجیر فغنوی قدس الله سره
Kelahirannya
Tanggal lahir (H)18
Tanggal lahir (M)19
Bulan lahir (H)Syawal
Bulan lahir (M)Agustus
Tahun lahir (H)628
Tahun lahir (M)1231
Tempat lahirRiwgari sekarang Shofirkon, Bukhara
Negara lahir
(penguasa wilayah)
Uzbekistan
Nama ayahImam ‘Abdul Jalil

Beliau adalah seorang Guru yang hatinya mengalir Air Pengetahuan dan Hikmah. Hatinya telah digosok oleh Pancaran illahiyah yang membuatnya salah satu terbaik dan yang terpilih, dimurnikan dari seluruh kegelapan dan penderitaan yang membuatnya sebening Kristal. Hadhrat Khwaja Mahmūd Injir-Faghnawī -Semoga Allah merahmatinya- lahir di sebuah desa bernama Anjir-Faghni, terletak dekat Wabakna, tiga mil dari Bukhara (sekarang Uzbekistan) sekitar tahun 628 AH. Dia adalah wakil dan penerus spiritual dari Khwaja Arif Riwgari quddisa sirruhū, yang memerintahkan dia untuk memimpin para pengikutnya setelah dia. Dia bertanggung jawab untuk memperkenalkan dzikir terdengar, sedangkan Mursyid hanya berlatih dzikir tersembunyi (dzikir sirr). Salah satu wali besar pada masanya, Khwaja Awliya Kabir quddisa sirruhū keberatan untuk itu dan bertanya mengapa Anda mengadopsi dzikir dengan suara? Dia menjawab bahwa guru terhormat saya telah memerintahkan saya di saat-saat terakhirnya untuk berlatih dzikir dengan suara. Semasa muda, ia bekerja di bidang konstruksi. Dia mengabdikan hidupnya untuk memandu manusia ke Hadirat Allah. Dia adalah Guru Hikmah (Khwajagan) yang pertama mengenal metode zikir bersuara sesuai keperluan masanya dan sesuai kondisi para pencari. Ketika dia ditanya kenapa melakukan zikir bersuara, dia menjawab, “Untuk membangun yang tidur.”


Kontroversi Zikir BersuaraSunting

Suatu hari Khwaja Mahmoud menghadiri perkumpulan ulama dan Shaikh Shams al-Halwani berkata pada Shaikh Mawlānā Hāfiz ad-Dīn Bukhārī (seorang berpengetahuan eksternal-Ulama Fiqh), untuk bertanya kepada Shaikh Mahmud Fagnawi kenapa dia melakukan Zikir bersuara. Shaikh Mahmud Faghnawi menjawab, “Ini zikir terbaik untuk membangunkan yang tidur dan menarik perhatian yang tidak peduli sehingga mereka mengarahkan diri ke Allah. Mengikuti sheikh yang sedang melakukan zikir, meluruskan dirinya di Jalan, dan melakukan renungan kepada Allah dengan murni, yang merupakan kunci ke semua kebaikan dan kebahagiaan. Kalau niat kalian benar, kalian akan diperkenankan melakukan zikir bersuara.” Shaikh Mawlānā Hāfiz ad-Dīn Bukhārī memintanya untuk menjelaskan siapa saja yang diberi ijin dan diperbolehkan melakukan zikir bersuara, dengan maksud menjelaskan kepada yang menentang. Katanya Beliau,

“Zikir bersuara diperuntukkan bagi siapapun yang ingin mencapai tingkat pembersihan lidah dari bohong dan membicarakan dibelakang orang (ghibah), dan membebaskan kelakuan pribadinya dari hal-hal terlarang serta membersihkan hatinya dari kesombongan dan cinta ketenaran.”

Suatu hari Shaikh Ali Ramitani q.s, berkata bahwa seseorang melihat Khidr.as dan bertanya, “Katakan dimana aku bisa mendapatkan orang yang menjaga syariat Nabi SAW dan Jalan Lurus, agar aku dapat mengikutinya. “Dia berkata, “Yang kau cari ialah Shaikh Mahmud al Anjir al-Faghnawi.” Para sahabat Khwaja Ali Ramitani mengatakan bahwa sebenarnya, orang yang bertemu itu memang Khwaja Ali Ramitani sendiri, tetapi beliau mengatakan kejadian ini hanya untuk menghindari 'merasa hebat' setelah melihat Khidir. Diceritakan bahwa Shaikh Mahmud berjalan mengikuti langkah Nabi Muhammad pada tingkat Pengetahuan Tuhan (makrifat) dan dia juga mengikuti langkah Sayyidina Musa pada tingkat Kalimullah, yaitu tingkatan Yang Berbicara kepada Allah. Suatu hari Khwaja Ali Ramitani melakukan dzikir di kota Rāmītan, bersama-sama dengan para sahabat dan teman Khwaja Mahmud. Seekor burung putih besar melewati kepala mereka, dan ketika itu hinggap di atas kepala Khwaja Ali, katanya dengan suara yang jelas: "Oh Ali! tidak meninggalkan kejantanan! Berani!" Mereka hadir dalam lingkaran dzikir begitu terpengaruh oleh kata-kata tersebut hingga mereka kehilangan kesadaran. Ketika mereka pulih, mereka menanyakan kepada Khwaja Ali: "Apa realitas apa yang kita lihat dan dengar ?" Dia menjawab: "Burung ini adalah Hadhrat Khwaja Mahmud. Allah telah memberikan kepadanya hadiah kemuliaan (karomah) yang membuat dia terbang, dengan cara yang dibahas dalam begitu banyak ribu kata dengan Nabi Musa alaih As-Salam. Hari ini, ia pergi untuk mengunjungi Khwaja Dihqān, wakil dari Khwaja Awliya Kabir, yang dalam keadaan sekarat. Khwaja Dihqān memohon Allāh untuk mengirim dia salah satu kekasih-Nya, dan berharap Kekasih-Nya memegang tangannya pada saat kematiannya pergi. " Kuburan terhormat dari Hadhrat Khwaja Mahmud quddisa sirruhū terletak dekat dengan Wābakna, hari ini disebut Vabkent, tiga lima kilometer sebelah utara dari Bukhara (Uzbekistan), di mana ia dikunjungi oleh banyak orang untuk mendapat berkah. Shaikh Khwaja Mahmud al-Injir al-Faghnawi q.s menyebarkan pengetahuannya dari masjid, yang dia dirikan di desa Wabiqni, dekat Bukhara, pada tanggal 17 Rabi’ul Awwal, tahun 717 H, dia meneruskan rahasia Jalan Sufi Naqshbandi kepada khalifahnya, Ali ar-Ramitani q.s. Di antara wakilnya (badal/penerusnya) adalah sebagai berikut:

Khwaja Azizan ALi Ramitani. Kepala Deputi Khwaja Mahmud, Khwaja Amir Hasan Wābaknī, Khwaja Amir Husain Wābaknī, Khwaja Ali Arghundānī. Dia berasal dari desa Arghundān, sekitar enam belas mil dari Bukhara.


Pranara LuarSunting