Lembaga Penelitian Padi Internasional

Institut Penelitian Padi Internasional (bahasa Inggris: International Rice Research Institute) disingkat IRRI adalah organisasi penelitian dan pelatihan pertanian internasional dengan kantor pusat di Los Baños, Laguna di Filipina dan kantor di tujuh belas negara dengan ~ 1.300 staf.[5][6] IRRI dikenal karena pekerjaannya dalam mengembangkan varietas padi yang berkontribusi terhadap Revolusi Hijau pada 1960-an yang mencegah kelaparan di Asia.[7]

Institut Penelitian Padi Internasional
Slogan"Rice Science For A Better World"
Tanggal pembentukan1960
JenisOrganisasi Antarpemerintahan
TujuanRiset
Kantor pusatLos Baños, Laguna, Philippines
Wilayah layanan
Seluruh dunia
Direktur Jenderal
Dr. Matthew Morell[1][2]
AfiliasiCGIAR
Anggaran
US$92,02 juta (2015)[3]
Anggota
lebih dari 1.000[4]
Situs webwww.irri.org

Lembaga yang didirikan pada tahun 1960 ini bertujuan untuk mengurangi kemiskinan dan kelaparan, meningkatkan kesehatan petani dan konsumen beras, dan memastikan keberlanjutan lingkungan pertanian padi. Ini memajukan misinya melalui penelitian kolaboratif, kemitraan, dan penguatan penelitian pertanian nasional dan sistem penyuluhan dari negara-negara tempat IRRI bekerja.[8]

IRRI adalah salah satu dari 15 pusat penelitian pertanian di dunia yang membentuk Konsorsium Pusat Penelitian Pertanian Internasional CGIAR, sebuah kemitraan global organisasi yang terlibat dalam penelitian tentang ketahanan pangan. Ini juga merupakan pusat penelitian pertanian nirlaba terbesar di Asia.[9]

DampakSunting

IRRI terkenal karena kontribusinya pada gerakan "Revolusi Hijau" di Asia selama akhir 1960-an dan 1970-an, yang melibatkan pemuliaan varietas padi "semidwarf" yang cenderung tidak miring (jatuh). Varietas semi-kerdil IRRI, termasuk IR8 yang terkenal,[10] menyelamatkan India dari kelaparan pada 1960-an.[11] Varietas yang dikembangkan di IRRI, yang dikenal sebagai varietas IR, diterima dengan baik di banyak negara Asia. Pada tahun 2005, diperkirakan bahwa 60% dari area padi dunia ditanam untuk varietas padi IRRI atau keturunannya.[12]

Sebuah laporan yang diterbitkan oleh Pusat Penelitian Pertanian Internasional Australia pada tahun 2011 menilai dampak pekerjaan pemuliaan IRRI di tiga negara di Asia Tenggara antara tahun 1985 dan 2009. Ditemukan bahwa pekerjaan pemuliaan IRRI memberikan manfaat tahunan US $ 1,46 miliar dan meningkatkan hasil padi hingga 13%.[13]

IRRI, Akademi Ilmu Pengetahuan Pertanian Cina, dan BGI (sebelumnya dikenal sebagai Institut Genomika Beijing) telah "mengidentifikasi susunan genetik yang tepat dari lebih dari 3.000 keluarga beras yang berbeda untuk pertama kalinya dalam apa yang sedang digembar-gemborkan sebagai kemajuan besar dalam beras ilmu."[14]

Selama lima dekade, IRRI telah menyediakan tempat bagi para ilmuwan dan pemimpin masa depan dalam penelitian beras untuk belajar. Sejak 1964, lebih dari 15.000 ilmuwan telah menjalani pelatihan di IRRI untuk melakukan penelitian padi.[15]

FasilitasSunting

Kantor pusat IRRI di Filipina terletak dalam 252 hektare (620 ekar) kebun percobaan dengan laboratorium dan rumah kaca modern, dan pusat pelatihan. Tanah tersebut dimiliki oleh Universitas Filipina Los Baños dan disewakan kepada IRRI. Kantor ini juga menampung International Rice Genebank dan Museum Riceworld. International Rice Genebank memiliki lebih dari 127.000 aksesi beras dan kerabat liar dan merupakan koleksi keanekaragaman genetik padi terbesar di dunia.[16]

Pandangan panoramik dari International Rice Research Institute pada November 2010

ReferensiSunting

  1. ^ "IRRI Trustees announce next director general". Diakses tanggal 16 December 2015. 
  2. ^ "IRRI leadership changes hands during stirring turnover ceremony". Diakses tanggal 17 December 2015. 
  3. ^ "IRRI website: 2015 Annual Report". Diakses tanggal 9 October 2016. 
  4. ^ "IRRI website: Our people". 
  5. ^ "IRRI website: About IRRI". 
  6. ^ "International Rice Research Institute on Google maps". 
  7. ^ "A bigger rice bowl". The Economist. Diakses tanggal 7 December 2015. 
  8. ^ "IRRI - Our mission". Diakses tanggal 7 December 2015. 
  9. ^ "International Rice Research Institute celebrates its 50th Anniversary". Manila Bulletin. Manila Bulletin Publishing Corp. 9 December 2009. Diarsipkan dari versi asli tanggal 19 August 2012. Diakses tanggal 30 May 2010. 
  10. ^ Rowlatt, Justin (2016-12-01). "IR8: The miracle rice which saved millions of lives". BBC News (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2016-12-05. 
  11. ^ Hugo Restall (21 November 2014). "Growing a Second Green Revolution". WSJ. Diakses tanggal 7 December 2015. 
  12. ^ "IR varieties and their impact". 
  13. ^ "ACIAR report: International Rice Research Institute's contribution to rice varietal yield improvement in South-East Asia". 
  14. ^ Chandran, Nyshka (22 September 2015). "Asia scientists take big leap toward 'rice of the future'". CNBC. Diakses tanggal 28 September 2015 – via Yahoo! Finance. 
  15. ^ "IRRI - Our facilities". Diakses tanggal 7 December 2015. 
  16. ^ "IRRI - The International Rice Genebank". Diakses tanggal 7 December 2015. 

Pranala luarSunting