Layanan keuangan digital

Layanan keuangan digital (bahasa Inggris: digital financial service, disingkat LKD) adalah kegiatan layanan jasa pembayaran dan keuangan yang menggunakan sarana teknologi digital seperti seluler atau web melalui pihak ketiga.[1] Pihak ketiga ini dapat berupa individu atau masyarakat umum, bukan karyawan lembaga bank, dan telah mendapat izin resmi atau lisensi untuk membuka cabang LKD.[1] Jadi, setiap individu dari berbagai profesi dapat menjadi agen penyalur keuangan atau pihak ketiga.[1] Lalu, instrumen yang digunakan untuk melakukan pembayaran adalah uang elektronik (e-cash atau e-money).[2]

Ilustrasi kerja Layanan Keuangan Digital

Tujuan dibentuknya LKD adalah mengembangkan keuangan inklusif masyarakat di Indonesia serta mendukung penyaluran dana bantuan pemerintah (G2P) dengan efektif.[3] Selain itu, LKD bermanfaat membantu masyarakat yang belum pernah berhubungan dengan bank (unbanked segment).[3] Para agen LKD juga bisa melayani operasi dasar perbankan seperti pembukaan rekening uang elektronik, setor tunai, dan tarik tunai.[2]

LKD dan operator telekomunikasiSunting

Pelayanan LKD umumnya diberlakukan oleh bank.[4] Untuk mendapatkan izin pelayanan LKD, sebuah bank harus memiliki modal di atas Rp 30 Triliun dan teknologi yang memadai.[4] Namun, nyatanya tidak hanya bank saja yang antusias membuka layanan ini, operator telekomunikasi pun ikut berpartisipasi.[5] Hal ini terjadi akibat dari Peraturan Otoritas Jasa Keuangan (POJK) yang memperbolehkan operator telekomunikasi berbsinis di sektor LKD pada tahun 2014.[5] Namun, berdasarkan peninjauan ulang, peran operator telekomunikasi hanya sebagai penyedia jaringan atau jembatan konektivitas antara nasabah bank dengan penyelenggara rekening.[5]

RujukanSunting

  1. ^ a b c (Inggris) Bank Indonesia. "Layanan Keuangan Digital (LKD)". 
  2. ^ a b (Inggris) Medan Bisnis Daily. "Manfaat Layanan Keuangan Digital". 
  3. ^ a b (Inggris) Gatra. "Layanan Keuangan Digital Sulap Warung Kelontong Jadi Bank". 
  4. ^ a b "Jangan Paksakan Layanan Digital". Republika. 5/01/15. 
  5. ^ a b c (Inggris) Indotelko. "Peran Operator Tak Maksimal di Branchless Banking".