Laut Barents

perairan dangkal di Norwegia

Laut Barents adalah sebuah laut yang terletak di sebelah utara Norwegia dan Semenanjung Kola.Nama laut ini berasal dari nama seorang pelaut Belanda yang bernama Willem Barentsz. Pada bagian selatan Laut Barents, termasuk pelabuhan Murmansk (Rusia) dan Vardø (Norwegia) terdapat daerah yang tidak pernah membeku sepanjang tahun karena daerah tersebut memiliki arus Atlantik Utara yang hangat. Memasuki bulan September, hampir seluruh Laut Barents tidak tertutup es. Hingga Perang Musim Dingin, wilayah Finlandia juga meliputi Laut Barents, dengan pelabuhan di Petsamo sebagai satu-satunya pelabuhan musim dingin di Finlandia.

Laut Barents

Laut Barents memiliki luas permukaan 1,4 juta kilometer persegi. Laut ini merupakan bagian dari Samudra Es Arktik. Laut Barents terletak dari tanah Francisco José ke laut putih. Laut Barents memiliki panjang 1300 kilometer yang membentang dari utara ke selatan dengan bentuk yang menyerupai persegi panjang. Selain itu, laut Barents juga memiliki lebar sekitar 1050 kilometer yang membentang dari timur ke barat dan pulau Zembla Baru ke Laut Norwegia. Laut Barents menjadi laut yang sangat dangkal karena kedalamannya rata-rata hanya mencapai 230 meter. Namun, di beberapa wilayah kedalamannya bisa mencapai 600 meter. [1]

SejarahSunting

Pada zaman dahulu, di Rusia, laut Barents dikenal dengan sebutan Murmanskoye Morye atau Laut Murmans (Norwegia) dan sebelah timur di muara Sungai Pechora disebut dengan Pechorskoye Morye atau Laut Pechora.

Laut tersebut diberi nama Laut Barents karena untuk menghormati Willem Barents, pelaut sekaligus penjelajah Belanda. Dalam hal ini, Barents adalah pemimpin ekspedisi awal ke Utara Jauh pada akhir abad ke-16. Pemetaan laut diselesaikan pada tahun 1933 dengan peta penuh yang diproduksi oleh geolog kelautan berkebangsaan Rusia Maria Klenova.

 
Pelabuhan Fjord Murmansk.

Selama Perang Dingin, Uni Soviet menggunakan bagian selatan Laut Barents sebagai lokasi kapal selam misil balistik yang kemudian dilanjutkan oleh Rusia.

Limbah nuklir dari reaktor Rusia merupakan isu lingkungan yang memprihatinkan di Laut Barents. Eksplorasi minyak di Laut Barents dimulai pada tahun 1970-an. Penemuan tersebut dilakukan oleh Rusia dan Norwegia. Saat ini terdapat perselisihan batas antara Norwegia dan Rusia di mana Norwegia menghendaki Garis Median, sedangkan Rusia menghendaki Garis Meridian.

GeologiSunting

Pada awalnya Laut Barents terbentuk dari dua tabrakan benua besar: orogeni Caledonian, di mana Baltica dan Laurentia bertabrakan membentuk Laurasia. Kemudian, tabrakan selanjutnya terjadi antara Laurasia dan Siberia Barat. Berdasarkan sejarah geologisnya, Laut Barents didominasi oleh tektonik ekstensional yang disebabkan oleh runtuhnya sabuk orogenik Kaledonia dan Uralian dan runtuhnya Pangaea.[2] Peristiwa tersebut menciptakan cekungan keretakan utama yang mendominasi Rak Barents bersama dengan berbagai platform dan ketinggian struktural. Kemudian, sejarah geologis selanjutnya dari Laut Barents didominasi oleh pengangkatan Kenozoikum, khususnya yang disebabkan oleh glasiasi Kuarter, yang mengakibatkan erosi dan pengendapan sedimen yang signifikan.[3]

Pranala luarSunting

Koordinat: 75°N 40°E / 75°N 40°E / 75; 40

ReferensiSunting

  1. ^ Portillo, Germán; Portillo, Germán (2019-10-01). "Karakteristik dan pentingnya Laut Barents". Meteorología en Red. Diakses tanggal 2022-11-20. 
  2. ^ Doré, A.G (Sep 1955). "Barents Sea Geology, Petroleum Resources and Commercial Potential" (PDF). Arctic Institute of North America. 48 (3). 
  3. ^ Dore, A.G (March 1996). "Impact of Glaciations on Basin Evolution: Data and Models from the Norwegian Margin and Adjacent Areas". Global and Planetary Change.