Kumingtonit

Kumingtonit adalah amfibol metamorf dengan komposisi kimia (Mg,Fe)7Si8O22(OH)2, magnesium besi silikat hidroksida.

Kumingtonit
Umum
KategoriInosilikat
Rumus kimia(Mg,Fe)7Si8O22(OH)2
Klasifikasi Strunz09.DE.05
Simetri kristalMonoklinik 2/m
Sel unita = 9,53 Å, b = 18,23 Å, c = 5,32 Å; β = 101,97°; Z = 2
Identifikasi
WarnaHijau tua, cokelat, abu-abu, krem; tak berwarna hingga hijau pucat di bagian tipisnya
PerawakanSejarang kristal tertentu. Berkolom sampai berserat dan berbutir.
Sistem kristalMonoklinik
Bentuk kembaranSederhana dan pipih - umum
BelahanBaik di persimpangan {110} di 54° dan 126°
PecahanSerpih-serpih
Sifat dalamRapuh
Kekerasan (Skala Mohs)5 - 6
KilapBerkaca hingga seperti sutra
DiafaneitasTranslusen, akan memancarkan cahaya di sisi-sisi tipisnya.
Berat jenis3,1 - 3,6
Sifat optikBiaksial (+)
Indeks biasnα = 1,639 - 1,671, nβ = 1,647 - 1,689, nγ = 1,664 - 1,708
Bias gandaδ = 0,025 - 0,037
PleokroismeSeiring bertambahnya konten besi, lemah; X = Y = tak berwarna; Z = hijau pucat
Sudut 2VDiukur: 65° sampai 90°, dihitung: 70° sampai 90°
Fitur diagnostikBerciri-ciri warna cokelat muda dan mirip jarum, sering memancarkan cahaya, sulit dibedakan dengan antofilit atau gedrit tanpa uji optis dan/atau sinar X.
Referensi[1][2][3]

Kummingtonit monoklinik memiliki komposisi yang mirip dan polimorf dengan antofilit ortorombik. Antofilit ortorombik merupakan bentuk yang lebih umum dari amfibol kaya magnesium dan sifatnya metastabil.

Kumingtonit memiliki sejumlah kemiripan komposisi dengan amfibol alkali seperti arfvedsonit, glaukofan-riebeckit. Ada sedikit solubilitas antara mineral-mineral ini karena perbedaan sifat kristalnya dan tidak mungkinnya substitusi antara elemen alkali dan elemen ferro-magnesium di dalam struktur amfibol.

Nama dan penemuanSunting

 
Kristal kumingtonit berserat kecokelatan - Lokasi: Tambang Dannemora, Uppsala Län, Uppland, Swedia

Kumingtonit pertama ditemukan tahun 1824 di dekat kota Cummington, Massachusetts, dan dari nama kota inilah asal mula nama mineral ini.[1][2] Mineral ini juga ditemukan di Swedia, Afrika Selatan, Skotlandia, dan Selandia Baru.[4]

KimiaSunting

Kumingtonit adalah anggota rangkaian larutan padat kumingtonit-grunerit yang berkisar mulai Fe2Mg5Si8O22(OH)2 untuk kumingtonit hingga Fe7Si8O22(OH)2 untuk anggota akhir grunerit yang kaya besi. Kumingtonit digunakan untuk menyebut mineral-mineral berformula ini dengan kandungan Fe7Si8O22(OH)2 antara 30 sampai 70 persen.

Mangan juga also menjadi substitusi (Fe,Mg) di dalam amfibol kumingtonit dengan menggantikan atom-atom situs B. Mineral-mineral ini ditemukan di formasi besi berikat metamorf tingkat tinggi dan membentuk rangkaian komposisi antara Mn2Mg5Si8O22(OH)2 (tirodit) dan Mn2Fe5Si8O22(OH)2 (dannemorit).

Konsentrasi kalsium, sodium, dan potasium di kumingtonit rendah. Kumingtonit cenderung lebih berpotensi menjadi subsitusi Ca ketimbang antofilit. Kumingtonit juga mengandung besi ferik dan aluminium yang lebih rendah daripada antofilit.

Amosit adalah varietas grunerit berupa asbestiform langka yang ditambang dalam bentuk asbestos di sebelah timur Provinsi Transvaal, Afrika Selatan. Asal namanya adalah Amosa, akronim perusahaan tambang "Asbestos Mines of South Africa."

KeberadaanSunting

Kumingtonit umumnya ditemukan di batuan metamorf kaya magnesium dan terbentuk di amfibolit. Amfibol ini biasanya terbentuk bersama hornblende atau aktinolit, klorit klinokor magnesium, talek, mineral serpentin-antigorit, atau piroksen metamorf. Kumingtonit yang kaya magnesium juga bisa terbentuk bersama antofilit.

Kumingtonit juga ditemukan di sejumlah batuan vulkanik felsik seperti dasit. Spesies kaya mangan dapat ditemukan di unit-unit batuan kaya Mn. Anggota akhir grunerit memiliki karakteristik formasi besi metamorf Danau Superior dan Palung Labrador. Dengan metamorfisme prograde, kumingtonit dan grunerit menjadi bagian rangkaian olivin dan piroksen.

ReferensiSunting