Kram adalah pengerutan pada otot, yang muncul secara tiba-tiba dan menyebabkan nyeri. Kram bisa sembuh dengan sendirinya selama beberapa detik, menit, atau jam, tergantung dari kontraksi tersebut, dan kram dapat terjadi pada otot rangka atau otot polos.

PenyebabSunting

Penyebab kram otot terjadi karena masalah atau kondisi lainnya, misalnya:[1]

  • Beberapa jenis obat dapat memberikan efek samping berupa kram. Golongan obat ini antara lain adalah: diuretik, nifedipine, cimetidine, salbutamol, statins, terbutaline, lithium, clofibrate, penicillamine, phenothiazines, dan nicotinic acid.
  • Dehidrasi
  • Kurangnya elektrolit tubuh seperti Kalsium (Ca) dan Kalium (K)
  • Cedera akibat olahraga
  • Kelelahan pada otot (penggunaan otot secara berlebihan)
  • Kehamilan, terutama pada trimester akhir
  • Kelenjar tiroid yang kurang aktif
  • Penyempitan arteri kaki yang menghambat sirkulasi
  • Gangguan saraf
  • Sirosis hati
  • Penumpukan asam laktat (hasil metabolisme di otot)
  • Terganggunya oksigenisasi jaringan otot
  • Terganggunya sirkulasi darah ke jaringan otot

PenangananSunting

Pelemasan (stretching), minum air yang banyak dan pemijatan dapat meredakan serangan kram pada otot.[2]

Obat pengurang sakit biasanya tidak bermanfaat karena tidak cukup cepat bekerja. Namun, pengurang sakit seperti parasetamol mungkin bermanfaat meringankan nyeri dan lemas otot yang kadang masih berlangsung hingga 24 jam setelah hilangnya kram.

PencegahanSunting

Pemanasan dan peregangan otot yang memadai sebelum olahraga, persiapan mental, keseimbangan cairan/elektrolit yang memadai cenderung membantu dalam mencegah kram otot selama beraktivitas atau ketika tidur,[2] dan asupan makanan bervitamin dan bergizi adalah kunci mencegah kram pada otot.[3]

ReferensiSunting

Pranala luarSunting