Buka menu utama

Istilah kosmoteologi, bersama dengan istilah "ontoteologi", dicetuskan oleh Immanuel Kant untuk membedakan antara dua jenis "teologi transendental" yang saling bersaing.[1]

Kant mendefinisikan hubungan antara ontoteologi dan kosmoteologi sebagai berikut:

"Teologi transendental bertujuan untuk menyimpulkan keberadaan Yang Mahatinggi dari pengalaman umum, tanpa referensi lebih dekat ke dunia tempat pengalaman ini berada, dan dalam hal ini disebut kosmoteologi; atau berusaha untuk mengenali keberadaan makhluk semacam itu, melalui konsepsi belaka, tanpa bantuan pengalaman, dan kemudian disebut ontoteologi."[1]

Catatan dan referensiSunting

  1. ^ a b Kant, Immanuel, Critique of Pure Reason, Bagian VII: Kritik terhadap semua Teologi berdasarkan Prinsip-Prinsip Naluri Spekulatif.