Kosmogoni

Kosmogoni adalah cabang astrofisika yang mempelajari asal dan struktur alam semesta secara luas (berlawanan dengan penelitian asal benda langit secara khusus). Dengan demikian, kosmogoni adalah catatan bagaimana alam semesta terbentuk; dan oleh karena itu, cerita penciptaan dalam Kitab Kejadian adalah suatu kosmogoni, dan ada banyak yang lain, baik ilmiah maupun mitologis.[1][2][3]

Teori Big Bang, yang menyatakan bahwa alam semesta awalnya berkembang dari materi berkepadatan tinggi atau tak terbatas, merupakan teori mengenai asal-usul alam semesta yang diterima secara luas oleh fisikawan.

Dalam astronomi, kosmogoni mengacu pada studi tentang asal usul objek atau sistem astrofisika tertentu, dan paling sering digunakan untuk merujuk pada asal usul alam semesta, Tata Surya, atau sistem Bumi-Bulan. Model kosmologis umum dari perkembangan awal alam semesta adalah teori Ledakan Dahsyat.[4] Dalam mitologi, mitos penciptaan atau mitos kosmogonik adalah kisah yang menggambarkan asal-usul alam semesta atau kosmos.

ReferensiSunting

  1. ^ Ridpath, Ian (2012). A Dictionary of Astronomy. Oxford University Press. 
  2. ^ Woolfson, Michael Mark (1979). "Cosmogony Today". Quarterly Journal of the Royal Astronomical Society. 20 (2): 97–114. Bibcode:1979QJRAS..20...97W. 
  3. ^ Staff. "γίγνομαι – come into a new state of being". Tufts University. Diakses tanggal 17 September 2014. 
  4. ^ Wollack, Edward J. (10 December 2010). "Cosmology: The Study of the Universe". Universe 101: Big Bang Theory. NASA. Diarsipkan dari versi asli tanggal 14 May 2011. Diakses tanggal 27 April 2011. 

Pranala luarSunting

  •   Media terkait Kosmogoni di Wikimedia Commons