Kikkuli

ahli pelatih berkuda kuno dari Mitanni

Kikkuli adalah ahli kepelatihan berkuda berkebangsaan Hurri (assussanni) dari Mitanni dan penulis naskah tentang kepelatihan kuda pembawa kereta perang yang sebagian besarnya dalam bahasa Het (serta suatu bahasa Indo-Arya Kuno yang sangat mirip dengan Sanskerta Weda, seperti terlihat dalam penamaan angka dan kosakata serapan), ditulis pada zaman Kerajaan Het Baru (sekitar 1400 SM). Naskah tersebut sangat penting untuk mengetahui perkembangan rumpun bahasa Indo-Eropa (baik Het maupun superstratum Indo-Arya di Mitanni). Naskah itu tertulis dalam loh aksara paku yang ditemukan selama penggalian Boğazkale dan Ḫattuša pada tahun 1906 1907.

Loh tanah liat Kikkuli, berisi tentang pelatihan kuda pembawa kereta perang. Ditemukan saat dibeli dari suatu orang yang tidak diketahui pada tahun 1909, juga tidak diketahui asalnya. Sekarang disimpan di Museum Vorderasiatisches, Berlin, Jerman (VAT 6693).

Isi dan pengaruhSunting

IsiSunting

(UM.MA Ki-ik-ku-li A-AŠ-ŠU-UŠ-ŠA-AN-NI ŠA KUR URUMI-IT-TA-AN-NI)

Demikianlah dikatakan Kikkuli, ahli kepelatihan kuda dari tanah Mitanni.

— Kikkuli, loh tanah liat Kikkuli, baris 1-4[1]

Naskah Kikkuli berisi resep lengkap untuk pengkondisian (olahraga dan makan) kuda perang Het selama 214 hari.[2]

PengaruhSunting

Naskah Kikkuli hanya membahas pengkondisian, bukan pendidikan, dari kuda.[3] Bangsa Mitanni diakui sebagai ahli dalam melatih kuda. Sebagai hasil dari teknik pelatihan kuda yang dipelajari dari Kikkuli, para kusir Het mencapai sebuah daerah yang sekarang menjadi bagian dari Turki, Suriah, Lebanon, dan Irak Utara[4] Anehnya, bangsa tersebut menggunakan teknik 'pelatihan interval' yang serupa dengan yang digunakan dengan sukses oleh para olahragawan penunggang kuda, pengendara ketahanan dan lainnya saat ini dan yang prinsipnya hanya dipelajari oleh peneliti kedokteran olahraga kuda dalam 30 tahun terakhir.[5] Kepelatihan Kikkuli melibatkan teknik "pengobatan olahraga" yang sebanding dengan ide-ide modern seperti prinsip kemajuan, sistem pemuatan puncak, teori penggantian elektrolit, pelatihan fartlek, interval, dan pengulangan. Metode kepelatihan tersebut sangat cocok untuk kuda dengan proporsi tinggi serat otot berkedut lambat.[6]

Seperti dalam pelatihan biasa (sebagai lawan dari 'interval'), kuda-kuda Kikkuli dikandangkan, digosok, dicuci dengan air hangat dan diberi makan gandum, barli, dan jerami setidaknya tiga kali sehari. Tidak seperti pelatihan kuda biasa, pelatihan kuda interval memiliki waktu pemanasan.[7] Selanjutnya, setiap contoh kanter termasuk jeda menengah untuk mengendurkan kuda sebagian dan sebagai pelatihan lanjutan, latihan menyertakan interval di kanter.[8] Pelatihan pada tingkat yang sama dengan pelatihan interval yang digunakan di zaman modern. Namun, Kikkuli banyak memanfaatkan waktu yang lama untuk memimpin kuda-kuda di jalur berjalan cepat dan berlari daripada memanfaatkannya ke kereta.[9]

Antara tahun 1991 dan 1992, Dr A. Nyland, saat itu dari Universitas New England, Australia, melakukan percobaan tiruan dari seluruh naskah Kikkuli selama periode 7 bulan yang telah ditentukan dengan kuda Arab. Hasilnya diterbitkan dalam buku berjudul The Kikkuli Method of Horse Fitness Training, di mana Nyland mengklaim metode Kikkuli, dalam beberapa hal, lebih unggul daripada versi modern yang mirip.[10]

Naskah yang bertahanSunting

  1. CTH 284, terpelihara dengan baik, salinan Het Akhir (abad ke-13 SM)
  2. CTH 285, salinan Het Pertengahan kontemporer dengan pengenalan ritual
  3. CTH 286, salinan Het Pertengahan kontemporer

CTH 284 terdiri dari empat loh yang diawetkan dengan baik berjumlah 1080 baris. Naskah ini terkenal karena kata-kata serapan dari bahasa Indo-Arya, seperti angka majemuk aika-, tera-, panza-, satta-, nāwa-wartanna ("satu, tiga, lima, tujuh, sembilan (interval)",[11] sangat mirip dengan angka Sanskerta Weda áikā-, tráyas-, páñca- saptá-, nava-vartana). Kikkuli tampaknya menghadapi beberapa kesulitan dalam menyampaikan konsep Mitanni tertentu dalam bahasa Het, karena dia sering memberikan istilah seperti "interval" dalam bahasanya sendiri (mirip dengan Sanskerta Weda), dan kemudian menyatakan, "ini berarti..." dan menjelaskannya dalam bahasa Het.[12]

Lihat pulaSunting

ReferensiSunting

Catatan kakiSunting

  1. ^ The Kikkuli Text, Lines 1-4
  2. ^ Dr A. Nyland, The Kikkuli Method of Horse Training, Revised Edition, 2009, Maryannu Press, Sydney, p. 9.
  3. ^ Nyland, passim.
  4. ^ Nyland, pp. 11–17.
  5. ^ Nyland, p. 10.
  6. ^ Nyland, p. 38.
  7. ^ Nyland, pp. 119–130.
  8. ^ Nyland p. 40.
  9. ^ Nyland pp. 24-27.
  10. ^ Nyland, pp. 1–144.
  11. ^ "intervals" after Dr A. Nyland, The Kikkuli Method of Horse Training, 1993, Kikkuli Research, Armidale, p. 34.
  12. ^ Nyland, p. 11.

Daftar pustakaSunting

  • A. Kammenhuber, Hippologia hethitica (1962)
  • Ann Nyland, The Kikkuli Method of Horse Training, Kikkuli Research, Armidale, 1993.
  • Ann Nyland, The Kikkuli Method of Horse Training: 2009 Revised Edition, Maryannu Press, Sydney, 2009.
  • Peter Raulwing, "Zur etymologischen Beurteilung der Berufsbezeichnung assussanni des Pferdetrainers Kikkuli von Mittani", Anreiter et al. (eds.), Man and the Animal World, Studies in Archaeozoology, Archaeology, Anthropology and Paleolinguistics in memoriam S. Bökönyi, Budapest (1996), 1-57. (dalam bahasa Jerman)
  • Frank Starke, Ausbildung und Training von Streitwagenpferden, eine hippologisch orientierte Interpretation des Kikkuli-Textes, StBoT 41 (1995). (dalam bahasa Jerman)

Pranala luarSunting