Khalid Bakdash

Khalid Bakdash (1912–1995; umunya dieja Khalid Bagdash, bahasa Arab: خالد بكداش‎) adalah pemimpin Partai Komunis Suriah dari tahun 1936 sampai pada kematiannya. Pada tahun 1954 Bakdash menjadi anggota pertama dari partai komunis yang terpilih menjadi anggota parlemen Arab. Dia juga dijuluki sebagai "dekan komunisme Arab."[1]

Khalid Bakdash
Khalid Bakdash.gif
Informasi pribadi
Lahir1912
Damaskus, Suriah
Meninggal1995 (umur 83)
Damaskus, Suriah
KebangsaanSuriahn
PekerjaanSekertaris jendral dari Partai Komunis Suriah
Anggota dari Parlemen Suriah

Kehidupan awalSunting

Dia pertama kali masuk dalam komunisme pada usia 18 tahun, saat menjadi mahasiswa di Universitas Damaskus. Ia kemudian aktif dalam agitasi mahasiswa melawan pendudukan Prancis di Suriah, dan mendatangkan perhatian dari polisi. Pada tahun 1933 partai menilai itu yang terbaik yang ia meninggalkan negara itu, dan pada tahun 1934 ia terdaftar di Universitas Komunis kaum pekerja dari Timur di Moskow.[butuh rujukan]

Sekretaris Partai Komunis SuriahSunting

Kembali pada tahun 1936, Bakdash mengambil kendali Partai Komunis Suriah dan Libanon dan menjabat sebagai sekretaris, sebuah posisi yang akan dipertahankan tanpa gangguan selama sisa hidupnya. Dia memimpin tanah Suriah terhadap penjajahan Prancis selama kontrol rezim Suriah. Ketika Suriah berada di bawah kendali sekutu pada tahun 1942, pemerintah Prancis berjanji memberikan kemerdekaan dan mensahkan Partai Komunis, sampai saat itu dilarang.

Bakdash mengambil pendekatan moderat sebagai sekretaris Partai Komunis Suriah. Aturan partai dan program yang ia susun pada tahun 1944 mencerminkan tekad untuk menyesuaikan diri dengan keadaan politik dunia Arab waktu itu. Mereka menekankan agenda partai untuk perjuangan anti-kolonial dan berusaha untuk membuatnya sebagai sebuah gerakan massa demokratis daripada organisasi yang dibatasi oleh Marxis-Leninis di mana kepatuhan dekat dengan prinsip-prinsip Leninis yang cenderung mendikte.[butuh rujukan]

Wakil komunis pertama di dunia ArabSunting

Bakdash memenangkan kursi di Parlemen pada tahun 1954, dan selama periode demokrasi Suriah bergolak pada 1954-1958 mengarahkan dengan hati-hati. Kesulitan utama yang dihadapi dia dalam periode ini adalah pertanyaan persatuan Arab dan khususnya penyatuan dengan Mesir Gamal Abdel Nasser. Bakdash sangat kritis terhadap Nasser, terutama setelah Gamal memulai kampanye penindasan terhadap lawan-lawan politiknya, terutama kaum Komunis dan Ikhwanul Muslimin. Nasser tidak menyetujui pluralisme politik dan partai dilarang selain di bawah pemerintahannya.

Namun, dukungan rakyat untuk persatuan dengan Mesir memaksa Bakdash untuk mengakomodasi keadaan. Hanna Batatu, seorang sejarawan terkemuka dari politik Arab modern, berspekulasi bahwa ia harus telah menyadari, dan mungkin disetujui, partisipasi umum Komunis dalam delegasi Suriah yang membujuk Gamal Abdel Nasser untuk melanjutkan ke pembentukan Republik Persatuan Arab yang dikombinasikan Suriah dan Mesir pada tahun 1958. Namun, Bakdash, dirinya memancing reaksi keras dari pemimpin Mesir dengan serangan pada kebijakan yang terakhir diterbitkan pada bulan Desember tahun 1958, di mana ia menyerukan legalisasi partai politik dan transformasi UAR menjadi federasi yang longgar. Hal ini mengakibatkan kampanye sengit penindasan terhadap partai. Bakdash meninggalkan Suriah untuk ke Moskow, di mana ia akan tinggal sampai tahun 1966.

Suriah memisahkan diri dari UAR pada tahun 1961, keputusan yang didukung oleh unsur-unsur penting dalam tentara dan kaum borjuis serta oleh Komunis, tetapi pemisahan itu sangat kontroversial dan pihak-pihak yang telah mendukungnya menemukan dukungan populer mereka sangat berkurang: partai Suriah mengalami penurunan menjadi beberapa ratusan anggota saja.[butuh rujukan]

Pemimpin partai di bawah kekuasaan Ba'thistSunting

Pada 8 Maret 1963 kudeta didukung oleh reunifikasi Mesir, pada dasarnya Baath, Nasserists dan Gerakan Nasionalis Arab mengakhiri pemerintah separatis, meskipun dalam reunifikasi tidak pernah mengambil alih tempat. Sejak saat itu hingga tahun 1970-an, Partai Komunis ditekan kebawah dibanding partai-partai lain.

Pada tahun 1966, komite rahasia militer Suriah Ba'ath \berkuasa, dan menerapkan garis kiri-jauh. Bakdash diizinkan untuk kembali dari Moskow, tapi dilarang terlibat dalam kegiatan politik publik. Setelah Hafez al-Assad mengambil alih kekuasaan di Suriah pada tahun 1970, ia mengumumkan niatnya untuk memperkenalkan kembali pluralisme politik dalam konteks demokrasi populer. Ini mengambil bentuk dari Front Nasional Progresif, koalisi partai yang mendukung nasionalis Arab dan orientasi pemerintah sosialis dan menerima kepemimpinan Partai Ba'ath. Dihadapkan pada pilihan antara bergabung dengan operasi depan dan ilegal, Bakdash memilih untuk bergabung; Riyad al-Turk yang kemudian akan memimpin faksi radikal partai kecil menjadi oposisi.

Pada tahun 1986, perbedaan pendapat antara Bakdash dan sekretaris jenderal wakil Yusuf Faisal menyebabkan perpecahan dalam partai. Faisal mendukung kebijakan baru perestroika dan glasnost yang dikejar oleh sekretaris partai Soviet Mikhail Gorbachev; Bakdash menentangnya. Banyak intelektual dalam partai kiri tetap dengan Faisal, sementara Bakdash mempertahankan dukungan yang cukup kepada partai Kurdi.

Khalid Bakdash meninggal di Damaskus pada tahun 1995 pada usia 83. Istrinya, Wisal Farha Bakdash, menggantikannya sebagai sekretaris partai.[butuh rujukan]

ReferensiSunting

  1. ^ Federal Research Division (2004). Syria A Country Study. Kessinger Publishing. hlm. 217. ISBN 1-4191-5022-7. Diakses tanggal 2011-05-12.