Kesedihan pasca persetubuhan

Kesedihan pasca persetubuhan, post-coital tristesse (PCT), juga dikenal sebagai disforia pascakoitus, adalah perasaan sedih, cemas, agitasi, atau agresi, setelah melakukan hubungan seksual atau masturbasi. Istilah ini berasal dari bahasa Latin Baru, postcoitalis ("pasca persetubuhan, setelah bersetubuh") dan dan bahasa Prancis tristesse ("kesedihan"). Kebanyakan orang yang mengalami PCT menunjukkan perasaan cemas yang kuat, berlangsung dari lima menit hingga dua jam setelah koitus.[1]

Kesedihan pasca persetubuhan
Nama lainPost-coital tristesse (PCT), Post-coital dysphoria (PCD), Waktu Kenja

Fenomena ini banyak dikaitkan dengan dokter dan penulis Yunani, Galen, yang diduga telah menulis bahwa "Setiap hewan bersedih setelah bersetubuh kecuali manusia betina dan ayam jantan."[2] Namun, kutipan ini tidak ditemukan dalam tulisan-tulisan Galen yang masih bertahan. Jadi ungkapan itu mungkin tidak benar-benar disampaikan olehnya. Sigmund Freud dan Havelock Ellis pernah menggunakan pepatah ini, keduanya merujuk pepatah tersebut ke seorang penulis anonim, beberapa dekade kemudian pepatah itu lebih populer diatribusikan kepada Galen di antara para seksolog.[3]

RujukanSunting

  1. ^ Friedman, Richard A. (20 January 2009). "Sex and depression: In the brain, if not the mind". The New York Times. Diarsipkan dari versi asli tanggal 29 November 2011. 
  2. ^ Quoted by Katchadourian, Herant A. (1985). Fundamentals of Human Sexuality. Holt, Rinehart and Winston. hlm. 73. ISBN 0-03-060429-X. 
  3. ^ Glenn, Justin (November 1982). "'Omne Animal Post Coitum Triste': A Note and a Query" (PDF). American Notes and Queries. 21 (3/4): 49–51. 

Pranala luarSunting

Klasifikasi