Keripik bayam

Keripik bayam adalah keripik yang terbuat dari daun bayam dan digoreng dengan menggunakan tepung yang telah dibumbui. Biasanya rasanya adalah asin dengan aroma bawang yang gurih. Keripik bayam menjadi salah satu cemilan baru yang diminati masyarakat karena bahan baku pembuatannya dapat dikembangkan pada daerah dataran tinggi ataupun daerah dataran rendah. Selain itu, keripik bayam menjadi salah satu alternatif cemilan yang sehat untuk dikonsumsi. Konsumen keripik bayam pun tidak hanya terpaku pada orang-orang tertentu karena mencakup kalangan anak-anak, orang dewasa, dan orang tua. Oleh karena itu, banyak ibu rumah tangga yang melakukan kegiatan produksi rumahan cemilan keripik bayam sehingga menjadi suatu jenis usaha industri rumah tangga yang cukup membantu kebutuhan masyarakat yang mengembangkannya. Industri rumah tangga ini kini berkembang luas di berbagai wilayah Indonesia.[1]

Keripik bayam.JPG

Bahan baku keripik bayam, yakni bayam (memiliki nama ilmiah Amaranthus sp.) dikenal sebagai tanaman pangan yang menghasilkan protein nabati dan berasal dari daerah Amerika tropik. Tanaman bayam akhirnya diperkenalkan ke berbagai negara dan masuk ke wilayah Nusantara pada abad ke-14. Tanaman ini dapat dibudidayakan di daerah dataran rendah maupun daerah dataran tinggi. Oleh karena itu, tidak heran banyak orang yang akhirnya memberdayakan tanaman ini menjadi berbagai olahan yang dapat dikonsumsi dan bernilai ekonomi bagi masyarakat.[2]

Lihat pulaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ Sativa, Syarifah Maryam, dan Firda Juita, Oryza (2017). "ANALISIS NILAI TAMBAH BAYAM SEBAGAI BAHAN BAKU". Jurnal Ekonomi Pertanian dan Pembangunan. 14 (2): 40. 
  2. ^ Serang dan Darliah, Serlin (2019). "Pengolahan Keripik Sayur Bayam untuk Menambah Pendapatan Petani di Kecamatan Tinggimoncong Kabupaten Gowa". Pengabdian Bina Ukhuwah. 1 (1): 10.