Kerajinan bir

Kerajinan bir atau pembuatan bir skala mikro adalah tempat pembuatan bir yang menghasilkan bir dalam jumlah kecil, biasanya kurang dari jumlah yang diproduksi pabrik pembuatan bir besar, dan sering kali dimiliki secara independen. Hasil dari pembuatan bir dengan cara seperti ini umumnya dipasarkan berdasarkan penekanan pada antusiasme, rasa baru, dan teknik pembuatan bir yang bervariasi terhadap persepsi konsumen.[2][3][4]

Pembuatan bir mikro Bergenhus, Bergen, Norwegia[1]

Gerakan pembuatan bir mikro dimulai di Amerika Serikat dan Inggris pada 1970-an,[5][6] meskipun pembuatan bir tradisional sudah ada di Eropa sejak berabad-abad silam hingga kemudian menyebar ke negara lain. Ketika gerakan itu tumbuh, dan beberapa pabrik memperluas produksi dan distribusi mereka, konsep pembuatan bir kerajinan yang lebih luas muncul. Brewpub atau pub yang selain menjual juga melakukan pembuatan bir, mulai ramai dibangun.[7]

DefinisiSunting

Pembuatan bir skala mikroSunting

Meskipun istilah "microbrewery" awalnya digunakan dalam kaitannya dengan ukuran pabrik, secara bertahap istilah ini bergeser menuju definisi yang mencerminkan sikap dan pendekatan alternatif dalam hal fleksibilitas pembuatan bir, kemampuan beradaptasi, budaya bereksperimen, dan layanan kepada pelanggan. Istilah dan tren ini menyebar ke AS pada 1980-an dan akhirnya digunakan untuk menyebut tempat pembuatan bir yang memproduksi kurang dari 15 000 U.S. barel (1 800 000 liter; 460 000 galon A.S.) per tahun.[8]

Pembuatan bir skala mikro secara bertahap muncul di negara lain, seperti Selandia Baru dan Australia. Bir hasil kerajinan dan pabrik mikro disebut-sebut sebagai alasan penurunan angka penjualan alkohol di Selandia Baru sebesar 15 juta L (4.0 juta US gal) pada tahun 2012, dengan warga Selandia Baru lebih memilih bir premium produksi skala mikro dengan harga yang lebih tinggi ini daripada merek yang diproduksi secara masal dan harga yang lebih murah.[9]

Pembuatan bir skala nanoSunting

 
Kendi bir dari Flounder Brewing, sebuah tempat pembuatan bir skala nano di New Jersey

Situs web The Food Section mendefinisikan "pembuatan bir skala nano" (nanobrewery) sebagai "tempat pembuatan bir berskala kecil, sering kali dijalankan oleh wirausahawan tunggal, yang memproduksi bir dalam jumlah kecil."[10] Departemen Keuangan AS mendefinisikan nanobrewery sebagai "operasi pembuatan bir yang sangat kecil" yang memproduksi bir untuk dijual.[11]

Tempat pembuatan bir kerajinanSunting

"Craft brewing" atau kerajinan bir adalah istilah yang lebih luas mengenai sektor industri kecil yang sedang meluas menggantikan gerakan microbrewing atau pembuatan bir skala mikro pada akhir abad ke-20. Definisi ini tidak sepenuhnya konsisten tetapi biasanya berlaku untuk pabrik bir komersial yang relatif kecil dan dimiliki secara independen yang menggunakan metode pembuatan bir tradisional dan menekankan rasa dan kualitas. Istilah ini biasanya digunakan untuk pabrik yang didirikan sejak tahun 1970-an tetapi dapat digunakan untuk pabrik yang lebih tua dengan fokus yang sama.[7] Sebuah kelompok perdagangan Amerika Serikat, Asosiasi Produsen Bir, tertarik pada konsep transparansi merek, memberikan definisi pembuatan bir kerajinan sebagai "[pembuatan bir skala] kecil, mandiri, dan tradisional". Proses pembuatan bir kerajinan membutuhkan waktu dan dapat dianggap sebagai seni oleh para pembuat bir.[12][13] Di Inggris Raya, prakarsa "Assured Independent British Craft Brewer" dijalankan oleh Society of Independent Brewers (SIBA), yang memastikan bahwa setiap pabrik yang menggunakan logo Independent Craft Brewer adalah tempat pembuatan bir yang relatif kecil, independen, dan bekualitas.[14]

Tempat pembuatan bir usaha taniSunting

Istilah "farm brewery" atau "farmhouse brewery" telah ada selama berabad-abad. Beberapa gaya pembuatan bir tersebut yang dapat dikatakan "berciri khas rumah pertanian" atau "lahan usaha tani", awalnya berasal dari petani yang membuat bir dengan satuan ABV yang rendah sebagai insentif bagi pekerja lapangan. Pabrik bir lahan usaha tani ini tidak berskala besar; mereka memiliki metode pembuatan bir dan fermentasi dalam skala yang lebih kecil tetapi lebih unik dibandingkan dengan tempat pembuatan bir yang lebih besar saat itu.[15] Hal ini memberikan efek yang berbeda pada produk secara keseluruhan, menciptakan rasa bir yang tidak umum.

Istilah "farm brewery" baru-baru ini mulai masuk ke dalam regulasi dan peraturan setempat hingga ke negara bagian,[16][17] untuk memberikan pabrik-pabrik bir skala kecil ini hak istimewa yang biasanya terkait dengan pertanian dan tidak ditemukan di bawah undang-undang pembuatan bir standar. Hak istimewa ini hanya dapat diberikan dengan syarat tertentu diantaranya sebagian bahan (seperti biji-bijian, hop, atau buah) yang digunakan dalam pembuatan bir harus ditanam di tempat pembuatan bir lahan usaha tani berlisensi.

BrewpubSunting

 
Bir asap dari brewpub bersejarah Schlenkerla di Bamberg, Jerman.

Brewpub adalah istilah kombinasi di mana ide tempat pembuatan bir (brewery) dan pub disatukan. Brewpub dapat berupa pub atau restoran yang membuat bir di tempat.[18] Di Amerika Serikat, brewpub didefinisikan sebagai tempat di mana 25 persen atau lebih bir yang dijualnya dibuat di tempat dan mengoperasikan layanan makanan yang signifikan. Tempat pembuatan bir yang dikombinasikan dengan keran penuang bir untuk disajikan di tempat (taproom brewery) adalah tempat pembuatan bir profesional yang menjual 25 persen atau lebih birnya di tempat dan tidak mengoperasikan layanan makanan yang signifikan. Bir dituang di ruang keran (taproom), dan sering dikeluarkan langsung dari tangki penyimpanan tempat bir diperam dan disimpan melalui saluran khusus.[19]

Di Uni Eropa, brewpub di beberapa negara menjadi favorit karena sistem bea bir progresif, yang bermula dari Bavaria. Di Inggris, pub bir yang menyeduh hingga 5.000 hektoliter setahun (sekitar 880.000 pint) hanya membayar setengah dari tarif bea bir biasa.[20]

Perkembangan di abad ke-21Sunting

Strategi pemasaranSunting

Pabrik bir mikro telah mengadopsi strategi pemasaran yang berbeda dari pabrik bir besar dan pasar produksi bir massal. Mereka menawarkan produk yang bersaing secara kualitas dan keragaman daripada harga rendah dan banyak iklan. Pengaruh mereka jauh lebih besar daripada pangsa pasar mereka, yang hanya berjumlah 2% di Inggris,[21] ditunjukkan oleh adanya introduksi merek bir kerajinan oleh pabrik komersial besar di pasaran. Namun, ketika strategi itu gagal, pabrik bir korporat berinvestasi di pabrik mikro atau, dalam banyak kasus, langsung mengakuisisinya.[22]

Bir kalengSunting

 
Sekaleng Juicy Ass IPA dari Flying Monkeys Craft Brewery di Barrie, Kanada

Penggunaan kaleng oleh pembuat bir kerajinan berlipat ganda antara 2012 dan 2014, dengan lebih dari 500 perusahaan di Amerika Serikat menggunakan kaleng untuk mengemas minuman mereka. Sebelumnya kaleng dikaitkan dengan perusahaan pembuatan bir besar, kini kaleng disukai oleh pembuat bir kerajinan karena berbagai alasan: kaleng tahan terhadap oksigen, cahaya pendegradasi bir tidak mempengaruhi bir kaleng, bir kaleng lebih portabel karena lebih sedikit ruang yang diperlukan untuk penyimpanan atau transportasi, bir kaleng dapat didinginkan lebih cepat, dan kaleng memiliki luas permukaan yang lebih besar untuk desain dan dekorasi merek produk pada permukaan kaleng.[23]

Persepsi bahwa botol menghasilkan rasa yang lebih unggul daripada bir kalengan disebut sebagai "masalah yang usang", karena sebagian besar kaleng aluminium saat ini dilapisi dengan lapisan polimer yang melindungi bir dari logam. Namun, karena minum langsung dari kaleng masih dapat menghasilkan rasa logam, sebagian besar pembuat bir tradisional merekomendasikan untuk menuangkan bir ke dalam gelas sebelum dikonsumsi. Pada Juni 2014, BA memperkirakan 3% bir kerajinan dijual dalam kaleng, 60% dijual dalam botol, dan tong mewakili sisa pasar.[23]

Antara 2015 dan 2020, proporsi bir kerajinan yang dikemas dalam kaleng di Inggris meningkat hampir sepuluh kali lipat menjadi 4,9 persen.[24]

Bir yang diperam di dalam tongSunting

Goose Island Brewery pertama kali memproduksi Bourbon County Stout pada tahun 1992, tetapi tidak tersedia secara reguler hingga tahun 2005. Pabrik bir lain mulai mengikuti jejak Goose Island, biasanya pabrik yang memproduksi stout yang diperam atau disimpan (aging) dalam waktu lama seperti Founders KBS dan The Bruery Black Tuesday.[25] Pada tahun 2018, Food and Drink menulis: "[Pembuatan bir kerajinan dalam tong] sebuah proses yang dulunya hanya sebuah relung, kini tidak hanya menjadi arus utama, tetapi juga ada di mana-mana."[26] Bir asam dalam tong adalah tren yang lebih baru, terinspirasi oleh tradisi lambic Belgia dan ale merah Flanders.[27]

Bir kerajinan non-alkoholSunting

Pasar untuk bir dan anggur non-alkohol di Amerika Utara diperkirakan akan meningkat empat kali lipat dari basis angka sekitar $20 juta pada tahun 2018. Brooklyn Brewery adalah salah satu pabrik kerajinan pertama yang bersiap untuk merilis bir kerajinan non-alkohol, dengan merek "Special Effects" milik mereka.[28] Contoh bir kerajinan non-alkohol di Eropa yaitu " Drink'in The Sun" dari Mikkeller dan "Kosmic Stout" bebas gluten dari Nirvana.[29]

ReferensiSunting

  1. ^ Bergenhus Bryggeri. (Diakses 16 Desember 2019)
  2. ^ Maria Karampela (November 7, 2019). "Craft beer is having an identity crisis, as big breweries muscle in on the market". The Conversation. 
  3. ^ Alison Boteler (2009). The Gourmet's Guide to Cooking with Beer . Quarry Books. hlm. 15. ISBN 978-1-59253-486-9. Diakses tanggal 21 July 2011. 
  4. ^ Oliver, Garrett (2011). "Craft brewing". Dalam Oliver, Garrett. The Oxford Companion to Beer. Oxford University Press. hlm. 270–271, 585. ISBN 978-0195367133. 
  5. ^ Glover, Brian (1988). "New Beer Guide". A Guide to Britain's Small Brewery Revolution. David & Charles. hlm. 5–19. ISBN 0-7153-9147-X. 
  6. ^ "Craft Beer is the Strangest, Happiest Economic Story in America". The Atlantic. 19 January 2018. 
  7. ^ a b Oliver, Garrett (2011). "Craft brewing". Dalam Oliver, Garrett. The Oxford Companion to Beer. Oxford University Press. hlm. 270–271. ISBN 978-0195367133. 
  8. ^ "Welcome to the Brewers Association". Brewersassociation.org. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2012-03-15. Diakses tanggal 2012-03-16. 
  9. ^ "Craft beer sales increase by 20 million litres". 3 News NZ. February 26, 2013. Diarsipkan dari versi asli tanggal April 14, 2013. 
  10. ^ Friedland, Josh. "nan·o·brew·e·ry". The Food Section. The Food Section. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2014-06-26. Diakses tanggal 2014-07-21. 
  11. ^ "TTB GovBeer FAQs". U.S. Dept. of Treasury. U.S. Dept. of Treasury. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2014-08-14. Diakses tanggal 2014-07-21. 
  12. ^ "Craft Brewer Defined". Brewersassociation.org. Diarsipkan dari versi asli tanggal 26 August 2016. Diakses tanggal 9 July 2016. 
  13. ^ "What qualifies as craft beer?". USA Today. Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 November 2016. Diakses tanggal 29 June 2016. 
  14. ^ "Assured Independent British Craft Brewers". Society of Independent Brewers. Diakses tanggal 3 February 2019. 
  15. ^ "Sahti and Related Ancient Farmhouse Ales". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-10-05. 
  16. ^ "Startup Assistance – Brewers Association of Maryland". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-09-29. 
  17. ^ "Concerning: Farm distilleries and tasting rooms, and limited farm brewery, distillery and winery tasting rooms". County Council for Frederick County, Maryland. February 13, 2017. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-09-29. Diakses tanggal 2017-09-29. 
  18. ^ "Brewery, Microbrewery, Brewpub. What's the Difference?". Evergreen (dalam bahasa Inggris). 2016-08-18. Diakses tanggal 2019-04-25. 
  19. ^ Brewers Association. Craft Beer Industry Market Segments.
  20. ^ The Guardian. Dispute brewing as craft beer makers mull pending tax reform.
  21. ^ Jonathan Duffy (November 28, 2001). "The plight of the micro-brewers". BBC News. Diarsipkan dari versi asli tanggal March 4, 2016. 
  22. ^ Morning advertiser. What do craft brewers really think about big brewers buying them up?
  23. ^ a b Lewis Wallace (10 June 2014). "Brewers Have Been All Bottled Up, But Now They're Canning It". NPR. NPR. Diarsipkan dari versi asli tanggal 21 June 2014. Diakses tanggal 14 June 2014. 
  24. ^ Statista.com. Distribution of craft beer production in the United Kingdom (UK) from 2015 to 2020, by packaging type. Retrieved 8 October 2020
  25. ^ Punchdrink.com. The Next Frontier in Barrel-Aged Craft Beer.
  26. ^ Foodandwine.com. 25 Exceptional Barrel-Aged Craft Beers.
  27. ^ Punchdrink.com. An Intro to Craft Beer’s Most Wine-Like Brews.
  28. ^ Craftbeer.com. Why Breweries are Making Non-Alcoholic Craft Beers.
  29. ^ The Guardian. No-alcohol beer - all the flavour without the booze.

Bahan bacaan lanjutanSunting

  • Small Is Bountiful (January 2015), The New Yorker. "American craft breweries collectively now sell more than 16.1 million barrels of beer annually, outpacing, for the first time, Budweiser."
  • Untapped: Exploring the Cultural Dimensions of Craft Beer edited by Nathaniel G. Chapman, J. Slade Lellock, and Cameron D. Lippard, 2017, West Virginia University Press

Pranala luarSunting