Buka menu utama

Kerajaan Serbia (bahasa Serbia: Краљевина Србија/Kraljevina Srbija; bahasa Jerman: Königreich Serbien; bahasa Latin: Regnum Serviae) adalah salah satu tanah mahkota Monarki Habsburg yang berdiri dari tahun 1718 hingga 1739. Kerajaan ini dibentuk dari wilayah di sebelah selatan sungai Sava dan Donau (kurang lebih serupa dengan wilayah Sanjak Smederevo) yang diduduki oleh Habsburg. Wilayah ini kemudian direbut kembali oleh Kesultanan Utsmaniyah pada tahun 1739.

Kerajaan Serbia
Königreich Serbien
Tanah mahkota Monarki Habsburg
1718–1739


Lambang

Kerajaan Serbia (1718–39)
Ibu kota Beograd
Bahasa Bahasa Serbia, Bahasa Jerman
Agama Katolik Roma,
Ortodoks Serbia
Bentuk pemerintahan Tanah mahkota
Gubernur
 -  1718–20 Johann O'Dwyer
 -  1738–39 George de Wallis
Era sejarah Periode modern awal
 -  Perjanjian Passarowitz 21 Juli 1718
 -  Perang Austria-Turki 1737–39
 -  Perjanjian Beograd 18 September 1739
Mata uang Kreuzer
Pendahulu
Pengganti
Kesultanan Utsmaniyah
Wilayah Serbia yang diduduki Habsburg (1686–91)
Kesultanan Utsmaniyah

Pada masa ini, Serbia memiliki pemerintahan sendiri (termasuk pendirian milisi otonom) dan juga dapat menikmati integrasi ekonomi dengan Monarki Habsburg yang membantu menumbuhkan kelas menengah Serbia. Praktik ini diteruskan oleh Utsmaniyah "atas kepentingan hukum dan ketertiban".[1]

Daftar isi

SejarahSunting

Pada tahun 1688–89, selama terjadinya Perang Turki Raya, pasukan Habsburg sempat menduduki wilayah Serbia, tetapi kemudian terpaksa mundur. Perjanjian Karlowitz pada tahun 1699 mengakui kekuasaan Utsmaniyah atas wilayah Serbia, sementara wilayah Bačka dan bagian barat Syrmia diberikan kepada Habsburg.

Perang kembali pecah pada tahun 1716–18 dan orang-orang Serbia bergabung dengan pasukan Habsburg. Setelah berhasil memperoleh keberhasilan pada tahun 1718 (seusai disepakatinya Perjanjian Passarowitz), Habsburg mencoba mengintegrasikan Serbia. Wilayah ini secara resmi disebut "Kerajaan Serbia" karena bukan merupakan bagian dari Kekaisaran Romawi Suci ataupun Kerajaan Hongaria. Pemerintahan kerajaan berada di tangan seorang gubernur. Namun, kerajaan ini tidak mencakup semua wilayah yang dihuni oleh orang Serbia; terdapat sebuah provinsi besar di timur yang diperintah secara terpisah dengan nama Banat Temeswar.

Setelah meletusnya Perang Austria-Turki (1737–39), Monarki Habsburg kehilangan semua wilayahnya di sebelah selatan sungai Sava dan Donau, walaupun mereka masih dapat mempertahankan Banat Temeswar.

GubernurSunting

DemografiSunting

Sebuah regulasi pada tahun 1720 menyatakan bahwa Beograd akan dimukimi oleh orang-orang Katolik Jerman, sementara orang-orang Serbia akan tinggal di luar tembok kota di bagian "Rascian".[2] Diperkirakan jumlah penduduk Beograd pada tahun 1720an tidak melebihi 20.000.[2] Populasi Serbia meningkat pesat dari 270.000 menjadi 400.000, tetapi kemunduran kekuatan Habsburg di wilayah tersebut memicu Migrasi Serbia Besar (1737–39).

Catatan kakiSunting

  1. ^ Hupchick 2004, hlm. 213.
  2. ^ a b Hochedlinger 2003, hlm. 229.

Daftar pustakaSunting