Kerajaan Kindah (bahasa Arab: كِنْدَة الملوك, translit. Kindat al-Mulūk, har. 'Kerajaan bersatu Kinda') juga dikenal sebagai Malakul Kindah oleh Banu Akil al-Murar, sebuah keluarga dari suku Kindah di Arabia Selatan, di c.  450 – c.  550 CE. Kinda bukan milik Ma'add dan aturan mereka atas mereka kemungkinan besar atas inisiatif konfederasi dan direkayasa oleh pelindung Kindah di Arab Selatan, Kerajaan Himyar. Suku-suku tersebut mungkin telah mencari seorang pemimpin terkemuka yang tidak terlibat untuk membawa stabilitas Ma'ad selama periode perseteruan terus-menerus di antara para pendukungnya.

كِنْدَة الملوك
Kerajaan Kindah
c. 450c. 550
Peta yang menunjukkan perkiraan luas Kerajaan Kinda, c. 500
Peta yang menunjukkan perkiraan luas Kerajaan Kinda, c. 500
Ibu kota
Bahasa yang umum digunakanArab Klasik
Agama
Kekristenan,
Politeisme Arabia
DemonimKindi
PemerintahanMonarki
Sejarah 
• Didirikan
c. 450
• Dibubarkan
c. 550
Sekarang bagian dari Arab Saudi
Sunting kotak info
Sunting kotak info • Lihat • Bicara
Info templat
Bantuan penggunaan templat ini
Fragmen lukisan tembok yang menampilkan raja Kindah, abad ke-1 M
Kepala manusia dari Qaryat al-Faw (abad ke-1 SM)

Kekuasaan Kindah selama kira-kira seabad adalah monarki Arab nomaden pertama yang diketahui dan upaya pertama oleh suku-suku tersebut untuk mengatur urusan mereka secara terpusat. Kerajaan Kindite memimpin gerakan sentralisasi di bawah Islam pada awal abad ke-7. Kemungkinan besar dipengaruhi oleh peradaban Himyar yang menetap, raja-raja Kindite memerintah domain mereka dari permukiman perkotaan. Aturan pendiri kerajaan Hujr Akil al-Murar ditandai dengan perdamaian rumah tangga. Dia digantikan oleh putranya Amr al-Maqsur dan Mu'awiyah al-Jawn, yang masing-masing memerintah Najd dan al-Yamamah. Faksi Bani Rabi'ah memberontak dan kemungkinan besar membunuh Amr. Putra dan penerusnya al-Harits adalah raja Kindah pertama yang dibuktikan dalam sumber Kekaisaran Bizantium kontemporer. Serangan putra-putranya di provinsi-provinsi perbatasan Bizantium di Levant kemungkinan mempercepat pembentukan aliansi Bizantium dengan Kinda untuk melayani sebagai federasi suku kekaisaran, bersama Ghassaniyah, pada tahun 502.

Setelah kematian al-Harits, keempat putranya, masing-masing memerintah kelompok suku yang berbeda di dalam konfederasi Ma'ad, terserap dalam perseteruan darah konstituen mereka, sangat melemahkan kerajaan di Najd. Raja-raja Kindite di Yamama juga terlibat dalam konflik antara suku-suku bawahan mereka. Beberapa raja Kindah di Najd dan Yamama terbunuh dalam pertempuran Internal. Kerugian besar dan kendali mereka atas suku-suku mendorong Kinda meninggalkan kerajaan mereka dan kembali ke Hadramaut. Di sana, banyak anggota suku mereka tetap tinggal dan menguasai sebagian wilayah tersebut. Beberapa orang-orang Kindah mencapai kekuasaan dan pengaruh di Kekhalifahan Rasyidin, negara Islam didirikan setelah kematian nabi Islam Muhammad pada tahun 632. Namun, orang-orang Kindah ini berasal dari berbagai cabang suku, sementara Banu Akil al-Murar telah kehilangan peran kepemimpinan mereka.

Sejarah

sunting

Pendirian

sunting

Suku Kinda awalnya tinggal di Arabia Selatan, mungkin di Hadramaut, di mana mereka bertugas sebagai pengembara pembantu untuk pasukan Kerajaan Saba dan Himyari.[1] Himyar menguasai penuh Saba dan kerajaan Arab Selatan lainnya pada akhir abad ke-3 Masehi. Setidaknya pada pertengahan abad ke-4 mereka meluncurkan kampanye ke Arabia tengah, timur dan timur laut melawan suku atau konfederasi Ma'ad, Iyad, Murad dan Abdul Qais.[2] Sebuah prasasti dari akhir abad ke-5 menyebutkan bahwa raja Himyar Abikarib As'ad melakukan perjalanan ke "tanah Ma'add pada saat pembentukan beberapa suku mereka".[2] Karya sastra Arab abad pertengahan al-Isfahani dan Ibnu Habib juga menyebutkan bahwa Abikarib berkampanye di Arab tengah dan mendirikan kepala suku Kindite Hujr atas Ma'ad.[2] Dalam hal ini, hubungan Kinda dengan Himyar sebanding dengan kerajaan klien Arab dari kekaisaran Sasanian dan Bizantium, yaitu Lakhmid Mesopotamia Bawah dan Ghassaniyah dari stepa Syam, masing-masing. Ketiga kerajaan Arab bersaing satu sama lain untuk unggul di Arabia utara.[3]

Sastra Arab Abad Pertengahan menunjukkan subordinasi suku-suku nomaden Ma'add ke pemerintahan Kindite adalah inisiatif Ma'add, terutama divisi Bakr bin Wa'il, untuk menertibkan suku-suku penyusunnya yang terus-menerus berseteru. Oleh karena itu, Bakr mengirim utusan ke raja Himyar, mengundangnya menjadi raja mereka. Sebaliknya, raja mendelegasikan peran tersebut kepada Hujr karena alasan yang tidak jelas.[4] Sejarawan Mohammed A. Bamyeh mengusulkan bahwa raja Himyarite yang tidak banyak bergerak, tidak menginginkan beban untuk secara langsung memerintah suku nomaden yang bertikai di bentangan gurun yang luas, memutuskan agar tanggungannya, Kindite Hujr yang nomaden, secara efektif memerintah atas nama Himyar. Upaya Himyarite untuk memperluas kepentingan komersial mereka ke wilayah tersebut mungkin terkait dengan pengenalan aturan Kindite, meskipun Bamyeh berpendapat bahwa hanya ada sedikit bukti bahwa desain ekonomi semacam itu pernah terbentuk. Alih-alih pengaturan ekonomi, kepemimpinan Kindite Ma'add adalah pakta politik antara suku-suku yang bertikai di satu sisi dan Kinda yang disponsori Himyar di sisi lain. Faktor yang berkontribusi terhadap kepemimpinan Kinda adalah kenetralan suku sampai sekarang dalam perseteruan antar suku di Arab dan jumlah mereka yang signifikan.[5]

Hujr menjadi pendiri rumah tangga kerajaan Kinda, Banu Akil al-Murar, yang disebut menurut julukan Hujr Akil al-Murar (terj. har.'orang yang memakan tumbuhan pahit').[6][7] Dalam sebuah prasasti dalam aksara Arab Selatan, dia menyebut dirinya "raja Kindah".[2] Sementara Hujr Akil al-Murar berasal dari Banu Mu'awiyah, salah satu dari tiga divisi utama Kindah, sebagian besar anggota suku yang menemaninya termasuk dalam divisi Sakun.[8]

Hujr meninggal karena usia tua di pemukiman Kindi Batn Aqil, setelah pemerintahan yang lama dan stabil, menurut sumber-sumber Arab.[9] Putra sulungnya, Amr al-Maqsur, menggantikan ayahnya sebagai kepala Ma'add di Najd (Arab tengah utara), sedangkan putra bungsunya Mu'awiya al-Jaun, pendiri kabilah Bani al-Jaun, memerintah konfederasi di Yamama (Arab tengah selatan).[6]

Amr dikenal sebagai al-Maqsur ('yang terbatas') karena dia tidak mampu memperluas batas wilayah kekuasaan ayahnya.[10] Tradisi Arab mencatat bahwa otoritasnya ditolak oleh suku-suku Rabi'ah , yang antara lain meliputi Bakr dan Taghlib dan yang wilayahnya berada di bagian utara Arabia menuju Mesopotamia. Sekitar waktu ini, di akhir abad ke-5, pemimpin Rabi'ah Kulayb telah melancarkan serangan yang berhasil melawan Arab Selatan. Amr mendapat dukungan militer dari Himyar untuk menegakkan kekuasaannya, tetapi tidak berhasil. Otoritasnya kemungkinan terbatas di bagian selatan Najd, lebih dekat ke Himyar. Amr terbunuh, kemungkinan besar dalam pertempuran melawan Bani Rabi'ah.[11]

Referensi

sunting
  1. ^ Beeston 1986, hlm. 120.
  2. ^ a b c d Hoyland 2001, hlm. 49.
  3. ^ Olinder 1927, hlm. 37.
  4. ^ Bamyeh 2006, hlm. 40.
  5. ^ Bamyeh 2006, hlm. 40–41.
  6. ^ a b Shahid 1986, hlm. 118.
  7. ^ Olinder 1927, hlm. 42.
  8. ^ Caskel 1966, hlm. 48.
  9. ^ Olinder 1927, hlm. 45.
  10. ^ Olinder 1927, hlm. 47.
  11. ^ Olinder 1927, hlm. 47, 50.

Bibliografi

sunting

Pranala luar

sunting