Kerajaan Jeumpa

Kerajaan Islam Terawal Di Sumatera||Nusantara

Kerajaan Jeumpa adalah salah satu kerajaan Islam di Indonesia pada abad ke-7 Masehi.[1] Pendiri kerajaan ini adalah Salman Al-Parsi.[2] Wilayah kerajaan Jeumpa mencakup wilayah Kabupaten Beureun saat ini.[3] Kerajaan Jeumpa mengalami keruntuhan pada tahun 880 Masehi.[4]

WilayahSunting

Wilayah Kerajaan Jeumpa meliputi perbukitan di sekitar sungai Peudada hingga Pante Krueng, Peusangan. Pusat kerajaan berada di desa Blang Seupeueng yang menjadi permukiman penduduk. Selain itu, Kerajaan Jeumpa memiliki kota pelabuhan yaitu Kuala Jeumpa. Wilayah ini memiliki banyak sungai besar yang menjadi tempat berlabuh dan berlayar kapal dan perahu.[5]

Kehidupan MasyarakatSunting

Kerajaan Jeumpa merupakan kerajaan dengan pemukiman penduduk yang ramai. Pusat pemerintahannya yaitu di Kuala Jeumpa yang merupakan kota pelabuhan. Kota ini menjadi tempat persinggahan dan perdagangan yang strategis di Pulau Sumatera.[6] Selain itu, kerajaan ini termasuk dalam jalur perdagangan dan pelayaran Selat Malaka. Hal ini membuat kegiatan utama masyarakatnya adalah berdagang.[7] Kawasan perdagangan Kerajaan Jeumpa berada di pesisir utara Pulau Sumatera. Kerajaan ini menjalin hubungan diplomasi perdagangan dengan kerajaan-kerajaan yang ada di Pulau Sumatera. Selain itu, Kerajaan Jeumpa juga menjalin hubungan perdagangan dengan kerajaan-kerajaan yang berasal dari kawasan Arab, Persia, India, dan Tiongkok.[8]

KeagamaanSunting

Kerajaan Jeumpa menjadi salah satu tempat penyebaran Islam untuk pertama kalinya di kawasan Nusantara.[9] Penyebaran Islam di Kerajaan Jeumpa terutama dilakukan oleh Bangsa Persia.[10] Penduduk Kerajaan Jeumpa menjadi muslim secara perlahan. Kerajaan ini sepenuhnya menjadi kerajaan Islam pada tahun 777 Masehi.[11]

Silsilah RajaSunting

Raja pertama dari Kerajaan Jeumpa adalah Salman Al-Parsi yang berasal dari Champia, Persia. Ia mendirikan kerajaan ini pada tahun 770 Masehi setelah menikahi seorang putri Aceh dari sebuah kerajaan Hindu purba.[2] Keturunan dari Salman Al-Parsi menjadi Meurah atau penguasa dari kerajaan-kerajaan di Pulau Sumatera. Salman mengangkat anaknya yang bernama Syahri Poli sebagai pendiri dan penguasa wilayah Poli. Selain itu, ia juga mengangkat anaknya yang bernama Syahri Nawi sebagai penguasa wilayah Perlak. Wilayah Poli kemudian berkembang menjadi Kerajaan Pedir, sedangkan wilayah Perlak berkembang menjadi Kesultanan Peureulak.[12] Anak tertua dari Salman Al-Parsi yang bernama Syahri Tanwi menjadi pewaris Kerajaan Jeumpa, sedangkan anak termudanya yan bernama Syahri Duli menjadi raja di Kerajaan Indra Purba di Aceh Besar. Keempat anaknya menjalin hubungan kesukuan yang diberi nama Sukee Imum Peut atau Suku Imum Empat.[13]

Salman Al-Parsi adalah keturunan nabi Muhammad dari jalur Ali bin Abi Thalib dan Husain bin Ali. Ini berdasarkan gelar "Syahri" yang dinisbatkan kepadanya. Gelar ini diberikan kepada keturunan Husain bin Ali dan putri raja Persia yang bernama Syahri Banun.[14]

RujukanSunting

  1. ^ Kusniah 2018, hlm. 5.
  2. ^ a b Natawidjaja 2015, hlm. 57.
  3. ^ Almascaty 2013, hlm. 60.
  4. ^ Sulistiono 2014, hlm. 105.
  5. ^ Almascaty 2013, hlm. 61.
  6. ^ Almascaty 2013, hlm. 60–61.
  7. ^ Sulistiono 2014, hlm. 106.
  8. ^ Almascaty 2013, hlm. 62.
  9. ^ Nasution 2018, hlm. 64.
  10. ^ Nasution dan Miswari 2017, hlm. 178.
  11. ^ Nasution dan Miswari 2017, hlm. 180.
  12. ^ Almascaty 2013, hlm. 63.
  13. ^ Nasution dan Miswari 2017, hlm. 174.
  14. ^ Nasution dan Miswari 2017, hlm. 175.

Daftar PustakaSunting

BukuSunting

  • Kusniah, Siti Turmini (2018). Kiaiku, Guruku, Jaringan Ulama. Jakarta: Direktorat Sejarah, Direktorat Jenderal Kebudayaan, Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia. ISBN 978-602-1289-85-3. 

JurnalSunting

  • Almascaty, Hilmy Bakar (2013). "Relasi Persia dan Nusantara pada Awal Islamisasi: Sebuah Kajian Awal Pengaruh Persia dalam Politik Aceh". Media Syariah. 15 (1): 53–67. 
  • Nasution, I. F. A., dan Miswari (2017). "Rekonstruksi Identitas Konflik Kesultanan Peureulak". Paramita: Historical Studies Jurnal. 27 (2): 168–181. 
  • Nasution, Ismail Fahmi Arrauf (2018). "Buku Panduan Pengkafiran: Evaluasi Kritis Tibyān fī Ma'rifat al-Adyān karya Nūr al-Dīn al-Ranīrī". Theologia. 29 (1): 59–84. ISSN 2540-847X. 
  • Natawidjaja, Danny Hilman (2015). "Siklus Mega-tsunami di Wilayah Aceh-Andaman dalam Konteks Sejarah". Riset Geologi dan Pertambangan. 25 (1): 49–62. doi:10.14203/risetgeotam2015.v25.107. ISSN 2354-6638. 
  • Sulistiono, Budi (2014). "Islam dan Tamaddun Melayu: Menatap Masa Depan". Sosial Budaya: Media Komunikasi Ilmu-Ilmu Sosial dan Budaya. 11 (1): 104–114.