Kekaisaran Bizantium di bawah Dinasti Amoria

Dinasti Amoria atau Frigia merupakan dinasti yang didirikan oleh Mikhaēl II dari 820 hingga 867. Dinasti Amoria melanjutkan kebijakan ikonoklasme ("Ikonoklasme Kedua") yang dimulai oleh kaisar yang bukan berasal dari dinasti sebelumnya Leo V pada 813, sampai penghapusannya oleh Maharani Theodora dengan bantuan Patriark Methodios pada 842.[1] Ikonoklasme lanjutan semakin memperburuk hubungan antara Timur dan Barat, disertai penobatan paus dari keturunan saingan "Kaisar Romawi" yang dimulai dengan Charlemagne pada 800. Hubungan memburuk lebih jauh selama apa yang disebut Skisma Photios, ketika Paus Nikolas I menantang pengangkatan Photios ke patriarkat.

Kekaisaran Romawi

Βασιλεία Ῥωμαίων
820–867
Kekaisaran Bizantium pada 842 M
Kekaisaran Bizantium pada 842 M
Ibu kotaKonstantinopel
Bahasa yang umum digunakanBahasa Yunani
PemerintahanOtokrasi
Kaisar 
• 820–829
Mikhaēl II
• 829–842
Theophilos
• 842–867
Mikhaēl III
Sejarah 
• aksesi Mikhaēl II
820
• kematian
Mikhaēl III
867
Didahului oleh
Digantikan oleh
Kekaisaran Bizantium di bawah dinasti Nikephoria
Kekaisaran Bizantium di bawah dinasti Makedonia

Selama Ikonoklasme Kedua, Kekaisaran mulai melihat sistem yang menyerupai feodalisme sedang berlangsung, dengan pemilik lahan besar dan setempat menjadi semakin menonjol, menerima wilayah dengan imbalan jasa militer kepada pemerintah pusat.[2] Sistem serupa telah ada di Kekaisaran Romawi sejak masa pemerintahan Severus Alexander selama abad ketiga, ketika tentara Romawi dan ahli waris mereka diberikan wilayah dengan syarat pelayanan kepada Kaisar.[3]

Mikhaēl IISunting

Mikhaēl awalnya adalah seorang prajurit berpangkat tinggi yang bekerja melayani Kaisar Mikhaēl I Rangabes dari dinasti Nikephoria. Dia membantu Leo V dalam pemecatan Mikhaēl, namun ketika hubungan memburuk antara Leo dan Mikhaēl, Leo akhirnya menghukum mati Mikhael. Sebagai balasannya, Mikhael memimpin konspirasi yang mengakibatkan pembunuhan Leo pada hari raya Natal 820. Mengambil takhta untuk dirinya sendiri, Mikhaēl II segera dihadapkan dengan pemberontakan oleh Tomaž dari Slavia, yang menimbulkan perang sipil yang berlangsung selama empat tahun dan hampir berbiaya. Mikhaēl terus mempraktikkan ikonoklasme, yang dipulihkan kembali oleh Leo V.

Pemerintahan Mikhaēl II mengalami dua bencana besar militer yang akan berpengaruh seterusnya pada Kekaisaran: awal penaklukan Muslim di Sisilia, dan hilangnya Kreta ke Saracen.

Mikhaēl tidak populer di kalangan ulama Ortodoks, tetapi dia membuktikan dirinya sebagai negarawan dan administrator yang cakap, yang pada akhirnya menstabilisasikan Kekaisaran setelah beberapa dekade perselisihan dan peperangan dan bahkan restorasi militer. Dia digantikan oleh putra tunggalnya, Teofilos, setelah kematiannya pada 829.

TeofilosSunting

Teofilos menggantikan Mikhaēl II pada 829 dan sebagai Kaisar Bizantium terakhir yang mendukung ikonoklasme.[4] Teofilos melancarkan serangan melawan bangsa Arab di seluruh masa pemerintahannya, dipaksa berperang di dua sisi karena Sisilia telah diambil dan pasukan Arab terus menyerang dari Timur. Pertahanan setelah invasi Anatolia oleh Khalifah Abbasiyah, Al-Ma'mun pada 830 dipimpin oleh Kaisar sendiri, tetapi Bizantium dikalahkan dan kehilangan beberapa benteng. Pada 831, Teofilos membalas dengan memimpin pasukan besar ke Kilikia dan menangkap Tarsus. Kaisar kembali ke Konstantinopel dengan kemenangan, tetapi pada musim gugur ia dikalahkan di Kapadokia. Kekalahan lain di provinsi yang sama pada 833 memaksa Teofilos untuk berdamai, yang diperolehnya tahun berikutnya, setelah kematian Al-Ma'mun.

Perang berlanjut, dan Teofilos sendiri yang memimpin pasukan ke Mesopotamia pada 837, menangkap Malatya dan Arsamosata dengan pasukan besar berjumlah 70.000 orang.[5] Pertempuran dan serangan selanjutnya akan terjadi hingga Teofilos meninggal karena sakit pada 842. Ia digantikan oleh putranya, Mikhaēl III.

Mikhaēl IIISunting

Mikhaēl III memainkan peran penting dalam kebangkitan Bizantium abad ke-IX. Karena Mikhaēl baru berusia dua tahun ketika ayahandanya meninggal, Kekaisaran dikendalikan oleh seorang wali penguasa yang dipimpin oleh ibundanya Theodora, pamandanya Sergios, dan menteri Theoktistos. Permaisuri memiliki paham ikonodul dan memecat Patriark Yohanes VII dari Konstantinopel, menggantikannya dengan ikonodul Patriark Methodios I dari Konstantinopel pada 843. Perisitiwa ini mengakhiri mantra kedua ikonoklasme.[6] Mikhaēl dan para pendukungnya memecat wali penguasa ini pada 857 dan menjadi Kaisar.[7]

Pemerintahannya mengalami kelanjutan perang melawan bangsa Arab dan karena sifatnya yang mencintai hiburan, dia dijuluki "si pemabuk" oleh para kronikus modern yang positif terhadap pembunuhnya dan penggantinya Basileios I.

ReferensiSunting

  1. ^ Parry, Kenneth (1996).
  2. ^ A. A. Vasiliev, History of the Byzantine Empire: 324-1453, p. 564.
  3. ^ A. A. Vasiliev, Sejarah Kekaisaran Bizantium, p. 566.
  4. ^ Timothy E. Gregory, Sejarah Byzantium, (Blackwell Publishing Ltd, 2010), 227.
  5. ^ W. Treadgold, A History of the Byzantine State dan Society, 440
  6. ^ Treadgold, p. 447
  7. ^ Treadgold, p. 450