Kedua belas pengintai

Kedua belas pengintai (Ibrani: שנים עשר המרגליםשנים עשר המרגליםIbrani: שנים עשר המרגלים; The Twelve Spies) dalam Kitab Bilangan, adalah sekelompok pemimpin suku-suku Israel, satu dari masing-masing dua belas suku, yang dikirim oleh Musa untuk mengintai Tanah Kanaan selama 40 hari[1] sebagai tanah kediaman masa depan orang-orang Israel, ketika orang-orang Israel mengembara di padang gurun setelah mereka keluar dari Mesir Kuno. Akun ini dicatat dalam Bilangan 13:1-33.

Buah Anggur Kanaan oleh James Tissot. Meskipun mata-mata membawa kembali cluster anggur begitu besar sehingga butuh dua orang untuk membawanya (Bilangan 13:23), hanya dua dari dua belas dibawa kembali laporan yang baik dari tanah.

Allah telah berjanji kepada Abraham bahwa akan ada Tanah yang Dijanjikan bagi bangsa-bangsa yang keluar dari putranya, Ishak. Tanah Kanaan yang diintai oleh para pengintai itu adalah Tanah yang Dijanjikan tersebut. Musa meminta penilaian fitur geografis tanah, kekuatan dan jumlah penduduk, potensi pertanian dan kinerja aktual dari tanah, organisasi sipil (apakah mereka kota-kota seperti kubu atau benteng), dan kondisi kehutanan. Dia juga meminta mereka untuk menjadi positif dalam pandangan mereka dan kembali dengan contoh produk lokal.

Ketika sepuluh dari kedua belas pengintai itu menunjukkan iman yang lemah dengan memberikan laporan yang suram dan menakutkan mengenai tanah itu, mereka memfitnah apa yang telah dijanjikan Allah kepada mereka. Mereka tidak percaya bahwa Allah bisa membantu mereka, dan umat Israel secara keseluruhan diyakinkan bahwa tidak mungkin untuk mengambil alih tanah itu. Akibatnya, seluruh bangsa itu dibuat mengembara di padang gurun selama 40 tahun, sampai hampir seluruh generasi laki-laki yang waktu itu berusia 20 tahun ke atas telah meninggal.[2] Yosua dan Kaleb adalah dua pengintai yang membawa kembali laporan yang baik dan percaya bahwa Allah akan membantu mereka berhasil. Hanya mereka berdualah laki-laki dari generasi mereka yang diizinkan untuk pergi ke Tanah yang Dijanjikan setelah waktu pengembaraan selesai.[3]

Mengenai pengintaiSunting

Allah telah berjanji kepada bangsa Israel bahwa mereka akan mampu menaklukkan tanah yang dikuasai oleh bangsa-bangsa Kanaan. Musa memerintahkan para pengintai untuk melaporkan kembali keadaan pertanian dan tata letak tanah. Namun, selama perjalanan mereka, para pengintai melihat kota-kota berkubu dan penduduk yang berukuran raksasa, sehingga menakutkan mereka dan membawa mereka untuk percaya bahwa orang-orang Israel tidak akan mampu untuk menaklukkan tanah itu sebagaimana yang telah Allah janjikan. Sepuluh pengintai itu memutuskan untuk membawa kembali laporan yang tidak seimbang, menekankan kesulitan tugas mereka.[4]

Dua pengintai — Yosua dan Kaleb tidak setuju dengan mayoritas pengintai lainnya dan mencoba untuk meyakinkan orang Israel bahwa mereka bisa menaklukkan tanah itu:

Namun, komunitas Israel diyakinkan oleh kesimpulan mayoritas. Semua pengintai, kecuali Yosua dan Kaleb, dipukul dengan wabah penyakit dan meninggal.[5]

Yosua pada awalnya adalah seorang prajurit tangguh. Ia dipilih sebagai wakil dari suku Efraim, untuk mengeksplorasi tanah Kanaan, dan setuju dengan Kaleb bahwa Tanah yang Dijanjikan bisa ditaklukkan. Setelah insiden dengan kedua belas pengintai itu, Yosua hidup dengan selamat menjalani 40 tahun masa pengembaraan, dan ditahbiskan sebagai penerus Musa seperti yang diperintahkan oleh Allah. Yosua menyelesaikan tugas memimpin bangsa Israel ke Tanah yang Dijanjikan dan mengambil kepemilikannya. Yosua juga menjadi pemimpin dalam memperbaharui perjanjian Musa dengan Allah mereka.[6]

Kaleb adalah dari suku Yehuda. Ia juga dipilih untuk mengeksplorasi tanah Kanaan, dan ia (bersama dengan Yosua) mengatakan bahwa Allah Israel bisa membantu orang-orang Israel untuk kemenangan terhadap orang-orang Kanaan. Allah berjanji Kaleb dan Yosua bahwa mereka akan menerima lahan yang telah mereka dieksplorasi untuk diri mereka sendiri dan keturunan mereka. Caleb juga mengatakan bahwa ia akan hidup untuk pergi ke Tanah yang Dijanjikan.[7]

Nama-nama kedua belas mata-mata adalah:[8]

No. Suku Pengintai
1 Ruben Syamua bin Zakur
2 Simeon Safat bin Hori
3 Yehuda Kaleb bin Yefune
4 Isakhar Yigal bin Yusuf
5 Efraim Hosea bin Nun*
6 Benyamin Palti bin Rafu
7 Zebulon Gadiel bin Sodi
8 Yusuf (suku Manasye) Gadi bin Susi
9 Dan Amiel bin Gemali
10 Asyer Setur bin Mikhael
11 Naftali Nahbi bin Wofsi
12 Gad Guel bin Makhi

(*) Musa menamai Hosea bin Nun itu Yosua.[9]

Beberapa orang berpikir kata "pengintai" atau "mata-mata" adalah terjemahan yang salah. Kata ibrani bahwa Taurat menggunakan מרגלים ("meraglim"), yang juga bisa berarti "pengkhianat" atau "desertir". Dalam Bilangan 13, kata Ibrani yang menggambarkan kelompok ini juga kata ini biasanya diterjemahkan sebagai "laki-laki" atau kata-kata yang biasanya diterjemahkan sebagai "pangeran". Selain itu, dua belas jelas tidak dilatih sebagai mata-mata, dan mereka juga tidak melakukan aktivitas rahasia, dan mereka juga tidak meminta apapun orang-orang pribumi untuk kemudian membantu mereka. Dengan demikian, frasa "kedua belas pengintai" atau "dua belas pengamat" ini mungkin bisa menjadi alternatif cara menggambarkan kelompok. Namun, titik akhir tetap bahwa "laporan" mereka mengakibatkan protes besar dan orang Israel menjadi berputus asa memasuki tanah yang dijanjikan dan karenanya dihukum oleh Tuhan, seperti yang diuraikan di atas.

KonsekuensiSunting

Keyakinan Israel dalam menerima laporan palsu merupakan penerimaan lashon hara (lit." "kejahatan lidah" / "fitnah" dalam bahasa Ibrani) terhadap Tanah Israel.

Hal ini dianggap dosa oleh Allah. Sesuai dengan lamanya 40 hari para pengintai berkeliling tanah Kanaan, Allah menyatakan bahwa orang-orang Israel akan mengembara di padang gurun selama 40 tahun sebagai akibat dari keengganan mereka untuk mengambil tanah itu. Selain itu, seluruh generasi orang-orang yang keluar dari Mesir akan mati di padang gurun, kecuali Yosua dan Kaleb yang tidak memfitnah tanah ini.

Selama 40 tahun, orang-orang Israel mengembara di padang gurun, makan burung puyuh dan manna. Mereka dipimpin ke Tanah yang Dijanjikan oleh Yosua; kemenangan di Jericho menandai awal dari kepemilikan tanah. Karena kemenangan adalah tidak, lahan yang ditugaskan untuk masing-masing suku, dan mereka hidup dengan damai satu sama lain. Allah membawa kemenangan di mana diperlukan, dan janji-nya kepada Abraham digenapi.

Tisha B'avSunting

Menurut tradisi Rabinik (seperti dalam Mishnah Taanit 4:6), dosa dari para pengintai menyebabkan hari puasa tahunan Tisha B'Av. Ketika Israel menerima laporan palsu itu, mereka menangisi keyakinan palsu bahwa Allah adalah menyiapkan mereka untuk kalah. Malam hari ketika orang-orang yang menangis adalah hari kesembilan bulan Av, yang menjadi hari ratapan dan kemalangan untuk sepanjang waktu.[10]

Rashi, mengomentari Bilangan 13:25, mencatat bahwa perjalanan itu dipersingkat oleh Tuhan, karena Tuhan meramalkan kejatuhan mereka dan selanjutnya menjatuhkan hukuman yang proporsional (1 hari setara dengan 1 tahun).[11]

ReferensiSunting

  1. ^ Bilangan 14:34
  2. ^ Bilangan 14:30; Dummelow, J.R. The One Volume Bible Commentary. 1950. Macmillan Company. pp.107-108
  3. ^ Bilangan 14:20-31; Caleb, and Joshua, in Freeman, David Noel. The Anchor Bible Dictionary Volume 1 A-C and Volume 2 (H-J). 1992. Doubleday Publishing Group.
  4. ^ Bilangan 13:26-33; Wigoder, Geoffrey. Illustrated Dictionary and Concordance of the Bible. 1986. The Jerusalem Publishing House.
  5. ^ Bilangan 14:36-38; Clarke, Adam. Commentary on the Holy Bible. 1967. Beacon Hill Press. SBN 081023211, p.189
  6. ^ Bilangan 14:20-31; Joshua, Freeman, David Noel. The Anchor Bible Dictionary Volume 2 H-J. 1992. Doubleday Publishing Group.
  7. ^ Bilangan 14:20-31; Caleb, Freeman, David Noel. The Anchor Bible Dictionary Volume 1 A-C. 1992. Doubleday Publishing Group.
  8. ^ The Holy Bible, New International Version, Zondervan, 1984, LOC 73174297, pp.104-105
  9. ^ Bilangan 13:16
  10. ^ Mishna Taanit 4:6 read online; Orthodox Union page on Tisha B'Av. Retrieved 5 February 2011.
  11. ^ Mid. Tanchuma 8, quoted in The Complete Jewish Bible with Rashi Commentary on Numbers 13, accessed 24 February 2016