Buka menu utama

Kecelakaan Mil Mi-17 Angkatan Darat Pakistan 2015

Pada 8 Mei 2015, sebuah helikopter transportasi Mil Mi-17 yang dioperasikan oleh Korps Penerbangan Angkatan Darat Pakistan yang jatuh di Naltar, yang terletak di Distrik Gilgit di wilayah Gilgit-Baltistan di utara Pakistan.[1] Setidaknya 8 orang tewas dalam kecelakaan tersebut.[2] Korban tewas termasuk duta besar Norwegia dan Filipina untuk Pakistan serta istri dari duta besar Indonesia dan istri dari komisaris tinggi Malaysia untuk Pakistan.[3][4][5]

Kecelakaan Mi-17 Naltar 2015
Sebuah Mil Mi-17 Angkatan Darat Pakistan yang mirip dengan pesawat yang kecelakaan tersebut
Ringkasan kecelakaan
Tanggal8 Mei 2015
LokasiNaltar, Gilgit-Baltistan, Pakistan
Penumpang17
Awak3
Tewas8
Jenis pesawatMil Mi-17
OperatorKorps Penerbangan Angkatan Darat Pakistan
AsalPAF Base Nur Khan, Rawalpindi
TujuanGilgit
Letak Gilgit-Baltistan di Pakistan

Para pejabat pemerintah dan dignitaris internasional berkunjung ke Lembah Naltar untuk menghadiri upacara pembukaan kursi lift baru di sebuah resor ski.[6] Perdana Menteri Pakistan Nawaz Sharif pergi dengan sebuah pesawat, sementara 32 diplomat asing dan pasangan mereka dan 25 orang Pakistan lainnya terbang dengan empat helikopter.[7]

Daftar isi

KecelakaanSunting

Helikopter tersebut jatuh di sebuah bangunan sekolah. Seorang petani lokal yang tinggal sekitar 100 meter dari sekolah tersebut berkata kepada Reuters bahwa sekolah tersebut ditutup pada waktu kecelakaan tersebut.[8] Bersama dengan dua pilot dan seorang anggota awak, para korbannya meliputi duta besar Norwegia dan Filipina, Leif Larsen dan Domingo Lucenario, istri dari komisaris tinggi Malaysia Habibah Mahmud dan istri dari duta besar Indonesia, Heri Listyawati Burhan Muhammad.[8] Komisaris tinggi Malaysia Hasrul Sani Mujtabar, Duta Besar Indonesia Burhan Muhammad, Duta Besar Polandia Andrzej Ananciz dan Duta Besar Belanda Marcel de Vink terluka.[1][9][10] Penyebab dari kecelakaan helikopter tersebut dikeluarkan oleh Direktur Jenderal Hubungan Publik Antar-Pelayanan (HPAP), Mayor-Jenderal Asim Bajwa.[10]

AkibatSunting

Kelompok militan Tehreek-e-Taliban mengklaim bertanggung jawab untuk kecelakaan helikopter tersebut, namun hal ini disangkal oleh militer Pakistan, yang berkata bahwa kecelakaan tersebut karena kesalahan teknis.[1][10]

Perdana Menteri Nawaz Sharif mendeklarasikan Sabtu keesokan harinya sebagai hari berkabung nasional.[6]

Lihat pulaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ a b c "LIVE: Norway, Philippines ambassadors among 6 killed in Gilgit helicopter crash". The Express Tribune. 8 May 2015. Diakses tanggal 8 Mei 2015. 
  2. ^ "At least 6 people die helicopter crash in Pakistan". DAWN. 8 Mei 2015. Diakses tanggal 8 Mei 2015. 
  3. ^ Asad Hashim (8 Mei 2015). "Pakistan helicopter carrying foreign diplomats crashes". Al Jazeera. Diakses tanggal 8 Mei 2015. 
  4. ^ Jon Boone (8 May 2015). "Pakistan helicopter crash kills foreign ambassadors". theguardian.com. Guardian. Diakses tanggal 8 May 2015. 
  5. ^ "Pakistan helicopter crash kills foreign envoys". bbc.com. BBC. 8 Mei 2015. Diakses tanggal 8 Mei 2015. 
  6. ^ a b Munir Ahmed (8 Mei 2015). "Ambassadors killed in Pakistan helicopter crash". Associated Press. 
  7. ^ "Wife of Indonesian Ambassador to Pakistan killed in helicopter crash". AntaraNews. 8 Mei 2015. 
  8. ^ a b "Pakistan helicopter crash kills Norwegian, Philippine ambassadors". Reuters. 9 Mei 2015. 
  9. ^ "Who Is Leif H. Larsen, Norway's Ambassador Killed In The Pakistan Helicopter Crash?". Bustle.com. 8 Mei 2015. 
  10. ^ a b c "Norway, Philippines ambassadors among 6 killed in Gilgit helicopter crash". DAWN. 8 Mei 2015. Diakses tanggal 8 Mei 2015.