Buka menu utama

Pada 31 Oktober 2019, sebuah kereta api penumpang yang berangkat dari Karachi ke Rawalpindi, Pakistan, terbakar. Setidaknya 75 orang meninggal dunia. Kebakaran ini diduga disebabkan oleh ledakan kompor portabel yang digunakan secara ilegal oleh beberapa penumpang untuk memasak makanan di dalam kereta api.

Kebakaran kereta api Tezgam 2019
Tezgam Route Map.png
Rute kereta api Tezgam ditampilkan dalam warna biru.
Detail
Tanggal 31 Oktober 2019 (2019-10-31)
Waktu 06:30 PST (01:30 UTC)
Lokasi dekat Stasiun Liaquat Pur
Negara Pakistan
Jalur rel Karachi–Peshawar
Operator Pakistan Railways
Tipe kecelakaan Kebakaran kereta api
Statistik
Kereta api Tezgam
Penumpang 933 orang
Tewas 75
Terluka 43
Kerusakan Tiga gerbong hancur

KejadianSunting

Kejadian ini terjadi pada pukul 06:30 Waktu Standar Pakistan (01:30 UTC),[1] pada kereta penumpang ekspres Tezgam yang bepergian dari Karachi ke Rawalpindi ketika kereta tersebut berada di Liaquatpur Tehsil, Distrik Rahim Yar Khan, Provinsi Punjab. Sheikh Rasheed Ahmad, Menteri Federal untuk Kereta Api, melaporkan bahwa dua kompor gas meledak, membakar kereta api. Tiga gerbong kereta hancur.[2] Banyak korban yang meninggal dunia akibat melompat dari kereta yang sedang bergerak,[3] yang tidak berhenti sampai sekitar 20 menit setelah kebakaran terjadi.[4] Beberapa dari mereka yang terbakar tidak dapat langsung diidentifikasi; sehingga memerlukan uji DNA untuk identifikasi lebih lanjut. Setidaknya 75 orang meninggal dunia,[5] dan setidaknya 43 orang terluka, sebelas orang dalam kondisi kritis.[6] Di Pakistan, penggunaan kompor gas di dalam kereta api adalah tindakan yang ilegal tetapi umum dilakukan.[2] Laporan lain menyebutkan masalah listrik sebagai penyebab kebakaran.[7] Kereta api ini membawa 933 penumpang, dengan 207 orang berada di tiga gerbong yang terbakar.[1]

Sepuluh mobil pemadam kebakaran dikirim ke tempat kejadian.[1] Pasukan dari Angkatan Darat Pakistan membantu operasi penyelamatan. Korban dengan luka parah dibawa ke rumah sakit di Bahawalpur dan Multan.[1][8] Sedangkan korban luka yang tidak berat dirawat di rumah sakit di Liaquatpur dan Rahim Yar Khan.[1] Kereta api lain dikirim untuk menyelamatkan penumpang yang terdampar dan membawa mereka ke Rawalpindi.[6] Beberapa orang yang selamat menolak dugaan bahwa kompor minyak tanah sebagai penyebab kebakaran, mengklaim bahwa kebakaran disebabkan oleh gangguan listrik di dalam kereta. Kecelakaan ini adalah kecelakaan kereta api yang paling mematikan di Pakistan sejak tahun 2003, setelah kecelakaan kereta api Ghotki yang menewaskan lebih dari 100 orang.[3]

PenyelidikanSunting

Perdana Menteri Pakistan Imran Khan memerintahkan penyelidikan atas kecelakaan ini.[2]

ReferensiSunting

  1. ^ a b c d e Fahad, Muhamman. "At least 71 killed in Tezgam Train fires". The Financial Daily. Diakses tanggal 31 Oktober 2019. 
  2. ^ a b c "Pakistan train fire: Karachi to Rawalpindi service blaze kills dozens". BBC News Online. Diakses tanggal 31 Oktober 2019. 
  3. ^ a b Birsel, Robert. "Fire engulfs Pakistani train, kills at least 65". Reuters. Diakses tanggal 31 Oktober 2019. 
  4. ^ Hewitt, Sam. "At least 73 dead in Pakistan train fire, police say". The Railway Hub. Diakses tanggal 31 Oktober 2019. 
  5. ^ "75 killed in Tezgam train inferno". Financial Daily. Diakses tanggal 1 November 2019. 
  6. ^ a b "At least 71 dead after cooking stoves explode on Pakistan train". Sky News. Diakses tanggal 31 Oktober 2019. 
  7. ^ BBC News October 31 2019
  8. ^ "Pakistan train fire kills 65 as gas stove explodes". Independent Television News. Diakses tanggal 31 Oktober 2019.