Katharina dari Brandenburg

Katharina dari Brandenburg (Königsberg, 28 Mei 1604 – 27 Agustus 1649, Schöningen) merupakan seorang Putri Transilvania terpilih di antara tahun 1629 dan 1630. Ia adalah putri Johann Sigismund dari Brandenburg dan Anna dari Prusia.

Putri Katharina I
Brandenburgikatalin.jpg
Putri Transilvania
Berkuasa15 November 1629 - 21 September 1630
PendahuluPangeran Gabriel Bethlen I
PenerusPangeran George I Rákóczi
Putri Transilvania
Tenure2 Maret 1626 – 15 November 1629
Lahir(1604-05-28)28 Mei 1604
Königsberg (skrg Kaliningrad), Kadipaten Prusia (skrg Federasi Rusia)
Wafat27 Agustus 1649(1649-08-27) (umur 45)
Istana Schöningen, Schöningen, Kadipaten Brunswick-Lüneburg (skrg Niedersachsen), Kekaisaran Romawi Suci (skrg Republik Federal Jerman)
WangsaHohenzollern-Prusia
AyahJohann Sigismund dari Brandenburg
IbuAnna I, Adipati Prusia
PasanganBethlen Gábor I, Pangeran Transilvania
(m. 1626 - 1629; kematiannya)
Pangeran Franz Karl dari Sachsen-Lauenburg
(m. 1639 - 1649; kematiannya)
AgamaLutheranisme-Kekristenan

KehidupanSunting

Katharina dibesarkan di Brandenburg, namun tinggal bersama ibundanya di Swedia selama beberapa tahun setelah pernikahan saudarinya, Maria Eleonora dengan Raja Gustavus Adolphus dari Swedia pada tahun 1620. Ia dididik untuk menjadi permaisuri ideal seorang penguasa dan "dihiasi dengan kebajikan yang sesuai untuk wanita pangeran".[1]

Putri TransilvaniaSunting

Pada tanggal 2 Maret 1626, ia menikah dengan Bethlen Gábor, pangeran Transilvania. Pernikahan tersebut menyimpulkan persekutuan dengan Pangeran Protestan Transilvania dengan kekuatan Protestan Denmark, Swedia dan Pfalz. Sebuah pernikahan proxy dirayakan di Berlin, dan pernikahan kedua dilakukan di Kosice, Transilvania setelah kedatangan Katharina. Pasangan itu menetap di Alba Iulia di Transilvania.

Pernikahan itu tampaknya tidak bahagia. Bethlen Gábor memiliki banyak gundik, dan Katharina juga memiliki beberapa kekasih, yang paling terkenal adalah István Csáky - karena bagaimanapun standar ganda saat itu hanya Katharina yang diberi reputasi buruk karena ini.[2]

Pernikahan tersebut tetap tanpa keturunan. Itu adalah sebuah kondisi dalam kontrak pernikahan bahwa Katharina harus dipilih sebagai penerus pasangannya, dan ia terpilih sebagai penggantinya oleh Konsili Transilvania dan bersumpah sebagai penerusnya pada bulan Mei-Juni 1626, setelah statusnya dikonfirmasi oleh Gerbang Ottoman melalui usaha sekutu Belanda dan Inggris Bethlen.[3] Bethlen mengkonfirmasi pemilihannya dalam kemauan politiknya, di mana ia mencatat "mungkin tidak ada wanita pangeran yang pernah terpilih."[4]

Pangeran Bethlen Gábor meninggal pada tanggal 25 November 1629.

Putri wali penguasa TransilvaniaSunting

Kebijakannya adalah membawa Transilvania kembali ke bawah pengaruh Ferdinand II, Kaisar Romawi Suci. Ia mencoba dengan sia-sia selama setahun untuk bertahan di atas takhta, mendukung dirinya sendiri atas orang kesukaannya, István Csáky, tapi ia terpaksa melepaskan kekuasaan pada tanggal 21 September 1630.

Gerbang Agung, pertama-tama memilih saudara iparnya Bethlen István sebagai penerusnya, tapi akhirnya ia digantikan oleh George I Rákóczi. Pangeran baru George I Rákóczi terpilih pada tanggal 1 Desember 1630.

Kehidupan kemudianSunting

Katharina dari Hohenzollern pindah kembali ke Jerman di mana ia pindah ke agama Katolik pada tahun 1633 dan menikah dengan Franz Karl dari Sachsen-Lauenburg pada tahun 1639. Ia meninggal pada tanggal 27 Agustus 1649.

ReferensiSunting

  1. ^ Anne J. Cruz, Mihoko Suzuki, The Rule of Women in Early Modern Europe
  2. ^ Anne J. Cruz, Mihoko Suzuki, The Rule of Women in Early Modern Europe
  3. ^ Anne J. Cruz, Mihoko Suzuki, The Rule of Women in Early Modern Europe
  4. ^ Anne J. Cruz, Mihoko Suzuki, The Rule of Women in Early Modern Europe
Didahului oleh:
Bethlen Gábor
Putri Transilvania
1629–1630
Diteruskan oleh:
George I Rákóczi