Buka menu utama

Katakana

aksara dalam bahasa Jepang

Katakana adalah salah satu daripada tiga cara penulisan bahasa Jepang. Katakana biasanya digunakan untuk menulis kata-kata yang berasal dari bahasa asing yang sudah diserap ke dalam bahasa Jepang (外来語/gairaigo) selain itu juga digunakan untuk menuliskan onomatope dan kata-kata asli bahasa Jepang, hal ini hanya bersifat penegasan saja.

Katakana
AIUEO Katakana.svg
Jenis aksara
Aksara silabis
Bahasa Jepang, Okinawa, Ainu, Palau[1]
Periode
sejak sekitar 800 M hingga sekarang
Silsilah
Aksara kerabat
Hiragana, Hentaigana
ISO 15924 Kana, 411
Arah penulisan Kiri-ke-kanan
Nama Unicode
Katakana
U+30A0–U+30FF,
U+31F0–U+31FF,
U+3200–U+32FF,
U+FF00–U+FFEF,
U+1B000–U+1B0FF

Berbeda dengan aksara hiragana, yang digunakan untuk kata-kata bahasa Jepang dan tata bahasa yang infleksi kanji tidak meliputi, aksara katakana ini terutama digunakan sebagai transkripsi kata-kata bahasa asing ke dalam bahasa Jepang dan penulisan kata-kata pinjaman (secara kolektif disebut gairaigo). Katakana juga digunakan sebagai penekanan, untuk mewakili onomatopoeia, dan untuk menulis kata-kata bahasa Jepang tertentu, seperti istilah teknis dan ilmiah, dan nama-nama tumbuhan, hewan, dan mineral. Nama perusahaan Jepang juga sering ditulis dalam katakana multiguna daripada sistem lain.

Ciri khas katakana adalah guratannya yang pendek dan lurus serta memiliki sudut yang tajam. ditandai dengan ringkas, guratan lurus dan bersudut. Ada dua sistem utama pengurutan katakana: urutan iroha yang kuno, dan gojūon yang lebih umum digunakan.

Daftar isi

Sistem PenulisanSunting

AksaraSunting

Gojūon – Karakter katakana dengan vokal
a i u e o
k
s
t
n
h
m
y
r
w
Karakter katakana koda
n
Diakritik katakana
dakuten
handakuten

Aksara katakana lengkap terdiri dari 48 karakter, tidak termasuk tanda diakritik dan fungsional:

  • Lima vokal tunggal
  • 45 gabungan konsonan-vokal, yang terdiri dari sembilan konsonan yang dikombinasikan dengan masing-masing lima vokal
  • Satu konsonan tunggal.

Aksara ini bisa disusun sebagai kisi 5 × 10 (gojūon, 五十音, berarti "lima puluh suara"), seperti yang digambarkan tabel di kanan, dibaca ア (a), イ (i), ウ (u), エ (e), オ (o), カ (ka), キ (ki), ク (ku), ケ (ke), コ (ko) dan seterusnya. Pengurutan gojūon ini mewarisi pengurutan konsonan dan vokalnya dari bahasa Sanskerta. Dalam konteks teks vertikal, yang dahulu merupakan cara penulisan utama, kisi tersebut biasanya disajikan sebagai 10 kolom dengan 5 baris, dengan vokal di sisi kanan dan ア (a) di atas. Huruf katakana di baris atau kolom yang sama tidak memiliki karakteristik grafis yang umum. Tiga dari silabogram yang diharapkan, yi, ye dan wu, mungkin telah digunakan secara idiosinkratis dengan berbagai macam huruf, namum tidak pernah menjadi konvensional dalam bahasa apa pun dan tidak muncul sama sekali dalam bahasa Jepang modern.

Tabel 50-suara sering diubah dengan karakter ekstra ン (n). Karakter ini bisa muncul di beberapa posisi, paling sering di sebelah tanda N atau, karena ia berkembang dari salah satu dari banyak hentaigana mu, di bawah kolom u. Bisa juga ditambahkan ke baris atau kolom vokal. Di sini, ditampilkan dalam tabel terpisah.

Karakter dasar dapat dimodifikasi dengan berbagai cara. Dengan menambahkan tanda dakuten (゛), konsonan tak bersuara berubah menjadi konsonan bersuara: k → g, s → z, t → d, dan h → b. Katakana dalam baris atau kolom h juga dapat ditambahkan dengan tanda handakuten (゜) untuk mengubahnya menjadi bunyi p.

Romanisasi dari kana tidak selalu ketat mengikuti skema konsonan-vokal diletakkan di tabel. Sebagai contoh, チ (ti), sangat sering ditulis Latin sebagai chi dalam upaya untuk lebih mewakili suara yang sebenarnya dalam bahasa Jepang.

Aksara suku kata Jepang dan ortografiSunting

Dari 48 silabogram katakana yang dijelaskan di atas, hanya 46 silabogram yang dipakai dalam bahasa Jepang modern, dan salah satunya hanya digunakan untuk satu tujuan khusus saja:

  • wi dan we sekarang diucapkan sebagai vokal dalam bahsa Jepang modern, dan menjadi usang, digantikan oleh masing-masing i dan e.
  • wo sekarang hanya digunakan sebagai partikel saja, dan biasanya diucapkan sama dengan vokal オ o. Sebagai partikel, huruf ini biasanya ditulis dalam hiragana (を) bentuk katakananya, ヲ, tidak umum.

Versi kecil dari katakana untuk ya, yu atau yo (masing-masing ャ,ュ, atauョ) dapat ditambahkan ke katakana berakhiran i untuk mengubah suara vokal i menjadi suara yang meluncur (pembibiran) ke a, u atau o, contohnya キャ (ki + ya) /kja/. Penambahan kana y kecil disebut yōon.

Sebuah karakter disebut sokuon , yang secara visual identik dengan tsu kecil ッ, menunjukkan bahwa konsonan setelahnya ditekankan. Penulisan ini diwakili dalam romaji dengan menggandakan konsonan yang mengikuti sokuon tersebut. Misalnya, bandingkan サカ saka "bukit" dengan サッカ sakka "penulis" (contoh-contoh ini dipakai sebagai ilustrasi, tetapi dalam praktiknya kata-kata ini biasanya ditulis dalam kanji). Konsonan yang ditekankan ini sering digunakan dalam transliterasi kata pinjaman asing, misalnya bahasa Inggris "tempat tidur" (bed) direpresentasikan sebagai ベッド (beddo). Sokuon juga terkadang muncul pada akhir ucapan, dimana itu menandakan sebuah hamzah . Namun, sokuon tidak dapat digunakan untuk menggandakan suku kata na, ni, nu, ne, dan no (untuk menggandakan ini, huruf n tunggal (ン) ditambahkan di depannya). Sokuon ini juga dapat digunakan untuk memperkirakan pengucapan suara non-pribumi; Bach ditulis バッハ (Bahha); Mach sebagai マッハ (Mahha).

Versi kecil dari lima vokal kana kadang-kadang digunakan untuk mewakili suara yang melemah (ハァ haa, ネェ nee), tetapi dalam katakana mereka lebih sering digunakan dalam digraf yang diperpanjang mirip yoon untuk mewakili fonem yang tidak ada dalam bahasa Jepang; contohnya termasuk チェ (che) dalam チェンジ chenji (change, "perubahan"), dan ウィ(wi) serta ディ(di) dalam ウィキペディア Wikipedia.

Baik katakana maupun hiragana biasanya menuliskan vokal panjang dengan penambahan vokal kana kedua. Tetapi dalam kata-kata pinjaman asing, katakana menggunakan tanda perpanjangan vokal, yang disebut chōonpu ("tanda vokal panjang"). Tanda ini berupa garis pendek (ー) mengikuti arah teks, horisontal untuk yokogaki (teks horizontal), dan vertikal untuk tategaki (teks vertikal). Sebagai contoh, メール mēru adalah gairaigo untuk surat eletronik yang diambil dari kata Inggris "mail";ー di sini memanjangkan bunyi e. Ada beberapa pengecualian, seperti ローソク (rōsoku (蝋烛, "lilin")) atau ケータイ (kētai (携帯, "ponsel")), di mana kata-kata Jepang yang ditulis dalam katakana juga menggunakan tanda perpanjangan vokal

Tanda untuk iterasi standar dan iterasi bersuara ditulis dalam katakana sebagai masing-masingヽdanヾ.

PenggunaanSunting

JepangSunting

Dalam bahasa Jepang modern, katakana yang paling sering digunakan untuk transkripsi kata-kata dari bahasa asing (selain kata-kata historis diimpor dari Cina), yang disebut gairaigo. Sebagai contoh, "televisi" ditulis terebi (テレビ ? ). Demikian pula, katakana biasanya digunakan untuk nama negara, tempat-tempat asing, dan nama pribadi asing. Sebagai contoh, Amerika Serikat biasanya disebut sebagai アメリカ amerika, bukan di perusahaan ateji kanji ejaan 亜 amerika 米利加.

Katakana juga digunakan untuk onomatopoeia, kata yang digunakan untuk mewakili objek - misalnya, pinpon (ピンポン ? ), yang "ding-dong" suara bel a.

Istilah teknis dan ilmiah, seperti nama-nama hewan dan tumbuhan spesies dan mineral, juga umumnya ditulis dalam katakana, sebagai spesies, ditulis hito ( ヒト ? ) , bukan 人 kanji nya.

Katakana juga sering, namun tidak selalu, digunakan untuk transkripsi nama perusahaan Jepang. Misalnya Suzuki ditulis スズキ, dan Toyota ditulis トヨタ. Katakana juga digunakan untuk penekanan , khususnya pada tanda-tanda, iklan, dan lari (yaitu, papan reklame ). Sebagai contoh, adalah umum untuk melihat ココ koko ("di sini"), ゴミ gomi ("sampah"), atau メガネ megane ("kacamata"). Kata penulis ingin menekankan dalam sebuah kalimat juga kadang-kadang ditulis dalam katakana, mencerminkan penggunaan Eropa huruf miring .

Pra- Perang Dunia II resmi dokumen campuran katakana dan kanji dengan cara yang sama bahwa hiragana dan kanji dicampur dalam teks-teks Jepang modern, yaitu, katakana digunakan untuk okurigana dan partikel seperti wa atau o.

Katakana juga digunakan untuk telegram di Jepang sebelum tahun 1988, dan untuk sistem komputer - sebelum pengenalan karakter multibyte - pada tahun 1980an. Sebagian besar komputer di era yang digunakan katakana bukan kanji atau hiragana untuk output.

Meskipun kata-kata dipinjam dari kuno Cina biasanya ditulis dalam kanji, kata-kata pinjaman dari dialek Cina modern yang dipinjam langsung menggunakan katakana bukan Sino-Jepang on'yomi bacaan.

Huruf-huruf KatakanaSunting

Tabel ISunting

huruf hidup yōon
a i u e o (ya) (yu) (yo)
Tabel pertama ini berisi huruf-huruf katakana standar. Jika komputer Anda tidak mempunyai font bahasa Jepang, lihat tabel ketiga untuk huruf-huruf dasar. (huruf dalam warna merah sudah jarang digunakan):
ア a イ i ウ u エ e オ o
カ ka キ ki ク ku ケ ke コ ko キャ kya キュ kyu キョ kyo
サ sa シ shi ス su セ se ソ so シャ sha シュ shu ショ sho
タ ta チ chi ツ tsu テ te ト to チャ cha チュ chu チョ cho
ナ na ニ ni ヌ nu ネ ne ノ no ニャ nya ニュ nyu ニョ nyo
ハ ha ヒ hi フ fu ヘ he ホ ho ヒャ hya ヒュ hyu ヒョ hyo
マ ma ミ mi ム mu メ me モ mo ミャ mya ミュ myu ミョ myo
ヤ ya ユ yu ヨ yo
ラ ra リ ri ル ru レ re ロ ro リャ rya リュ ryu リョ ryo
ワ wa ヰ wi ウ wu ヱ we ヲ wo
ン n
ガ ga ギ gi グ gu ゲ ge ゴ go ギャ gya ギュ gyu ギョ gyo
ザ za ジ ji ズ zu ゼ ze ゾ zo ジャ ja ジュ ju ジョ jo
ダ da ヂ ji ヅ zu デ de ド do
バ ba ビ bi ブ bu ベ be ボ bo ビャ bya ビュ byu ビョ byo
パ pa ピ pi プ pu ペ pe ポ po ピャ pya ピュ pyu ピョ pyo

Tabel IISunting

Tabel kedua berisi huruf-huruf tambahan dalam zaman modern. Ini biasanya digunakan untuk merepresentasikan kata-kata dari bahasa asing.

イェ ye
ウィ wi ウェ we ウォ wo
ヴァ va ヴィ vi ヴ vu ヴェ ve ヴォ vo
シェ she
ジェ je
チェ che
ティ ti トゥ tu
テュ tyu
ディ di ドゥ du
デュ dyu
ツァ tsa ツィ tsi ツェ tse ツォ tso
ファ fa フィ fi フェ fe フォ fo
フュ fyu

Lihat pulaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ Thomas E. McAuley, Language change in East Asia, 2001:90