Buka menu utama

Karya Filo, filsuf Aleksandria abad ke-1 M, sebagian besar adalah interpretasi alegoris dari Taurat (yang dikenal di dunia Hellenik sebagai Pentateukh), tetapi juga mencakup sejarah dan komentar mengenai filsafat. Sebagian besar karya ini telah diawetkan dalam bahasa Yunani oleh para Bapa Gereja; beberapa hanya bertahan melalui terjemahan Armenia.

Banyak judul-judul teks dan kelompok teks kelompok merupakan konvensi penamaan modern dan bukan dari Filo.[1]

Daftar isi

Komentari mengenai PentateukhSunting

Komentari Filo mengenai Pentateukh biasanya diklasifikasikan dalam tiga genre.

QuaestionesSunting

Quaestiones menjelaskan Pentateukh secara katekismus, dalam bentuk pertanyaan dan jawaban ("Zητήματα καὶ Aύσεις, Quæstiones et Solutiones"). Hanya fragmen-fragmen berikut yang terlestarikan: banyak bacaan dalam bahasa Armenia – mungkin karya penuh – memuat penjelasan kitab Kejadian dan Keluaran, sebuah terjemahan Latin tua dari sebagian "Kejadian", dan fragmen-fragmen teks Yunani dalam karya-karya Eusebius, dalam "Sacra Parallela," dalam "Catena", dan juga dalam karya Ambrosius. Penjelasan itu terbatas terutama untuk menentukan arti harfiah, meskipun Filo sering mengacu pada alegoris tingkat tinggi.

Komentari alegorisSunting

Νόμων Ἱερῶν Ἀλληγορίαι, atau "Legum Allegoriæ," sejauh yang terlestarikan, membahas bagian-bagian pilihan dari Kejadian. Menurut ide asli Filo, sejarah primal manusia di sini dianggap sebagai simbol perkembangan agamawi dan moral dari jiwa manusia. Komentari besar ini termasuk risalah berikut:

  1. "Legum allegoriae," buku-buku i.-iii., mengenai Kej. ii. 1-iii. 1a, 8b-19 (naskah aslinya dan isi ketiga buku dan mungkin lebih tepat kombinasi dari i. dan ii.)[2]
  2. "De cherubim," mengenai Kej. iii. 24 iv. 1;
  3. "De sacrificiis Abelis et Caini," mengenai Kej. iv. 2-4 [3];
  4. "De eo quod deterius potiori insidiatur";
  5. "De posteritate Caini," mengenai Kej. iv. 16-25[4]
  6. "De gigantibus," mengenai Kej. vi. 1-4;
  7. "Quod Deus sit immutabilis," mengenai Kej. vi. 4-12[5]
  8. "De Agricultura Noe," mengenai Kej. ix. 20;[6]
  9. "De Ebrietate," mengenai Kej. ix. 21[7]
  10. "Resipuit; Noe, seu De Sobrietate," mengenai Kej. ix. 24-27;
  11. "De Confusione Linguarum," mengenai Kej. xi. 1-9;
  12. "De Migratione Abrahami," mengenai Kej. xii. 1-6;
  13. "Quis Rerum Divinarum Heres Sit," mengenai Kej. xv. 2-18;[8]
  14. "De Congressu Quærendæ Eruditionis Gratia," mengenai Kej. xvi. 1-6;
  15. "De Profugis,"[9] mengenai Kej. xvi. 6-14;
  16. "De Mutatione Nominum," mengenai Kej. xvii, 1-22;[10]
  17. "De Somniis," buku i., mengenai Kej. xxviii. 12 et seq., xxxi. 11 et seq. (Mimpi Yakub); "De Somniis," buku ii., mengenai Kej. xxxvii. 40 et seq. (mimpi-mimpi Yusuf, juru minuman, juru makanan, dan Firaun). Tiga buku Filo lain mengenai mimpi-mimpi telah hilang. Buku yang pertama dari tiga ini (mengenai mimpi Abimelekh dan Laban) mendahului buku i. saat ini, dan membahas mimpi-mimpi di mana Allah sendiri berbicara dengan pemimpi, sangat cocok dengan Kej. xx. 3.[11]

Eksposisi Hukum (Taurat)Sunting

Filo menulis sebuah karya sistematis mengenai Musa dan hukum-hukumnya, yang biasanya diawali dengan risalah "De Opificio Mundi." Kisah Penciptaan, menurut Filo, adalah dasar untuk legislasi Mosaik, yang selaras dengan alam ("De Opificio Mundi," § 1 [i. 1]). Eksposisi Hukum kemudian menyusul dalam dua bagian. Pertama berupa biografi dari orang-orang yang mendahului beberapa hukum tertulis Taurat, sebagai Enos, Henokh, Nuh, Abraham, Ishak, dan Yakub. Mereka ini adalah para Leluhur, yang merupakan impersonasi hidup dari hukum kebajikan aktif sebelum ada hukum tertulis.

Kemudian hukum-hukum dibahas secara rinci: pertama Sepuluh Perintah Allah (Dekalog) yang utama, dan kemudian presep-presep dalam amplifikasi masing-masing hukum. Karya ini dibagi menjadi risalah berikut:

  1. "De Opificio Mundi" (comp. Siegfried di "Zeitschrift für Wissenschaftliche Theologie," 1874, pp. 562–565; edisi penting L Cohn terpisah dari risalah ini, Breslau, 1889, mendahului edisi yang sama dalam "Philonis Alexandrini," dll., 1896, i.).
  2. "De Abrahamo," mengenai Abraham, representatif kebajikan yang diperoleh dengan belajar. Kehidupan Ishak dan Yakub telah hilang. Tiga patriark ini dimaksudkan sebagai jenis ideal kondisi kosmopolitan dunia.
  3. "De Josepho," kehidupan Yusuf, dimaksudkan untuk menunjukkan bagaimana orang bijak harus bertindak dalam negara yang benar-benar ada.
  4. "De Vita Mosis," buku-buku i.-iii.; Schürer, l.c. p. 523, menggabungkan tiga buku menjadi dua; namun, sebagaimana ditunjukkan oleh Massebieau (l.c. pp. 42 et seq.), sebuah bagian, meskipun bukan seluruh buku, hilang pada akhir buku kedua yang ada sekarang (Wendland, di "Hermes," xxxi. 440). Schürer (l.c. pp. 515, 524) tidak memasukkan karya ini di sini, meskipun ia mengakui bahwa dari sudut pandang sastra itu cocok dengan kelompok ini, tetapi ia menganggap asing bagi karya ini secara umum, karena Musa, tidak seperti para Leluhur, tidak dapat dipahami sebagai jenis tindakan moral yang berlaku universal, dan tidak dapat dijelaskan seperti itu. Poin terakhir dapat diterima, tapi pertanyaannya tetap apakah perlu untuk memperhatikannya dalam hal ini. Tampaknya yang paling alami untuk mengantar diskusi hukum dengan biografi legislator, sementara transisi dari Yusuf ke legislasi, dari negarawan yang tidak ada hubungannya dengan hukum-hukum ilahi itu ke pembahasan hukum-hukum ini sendiri, tampak dipaksa dan tiba-tiba. Musa, sebagai manusia yang sempurna, menyatukan dalam dirinya sendiri, dalam satu cara, semua fakultas jenis patriarkal. Pikirannya adalah "pikiran yang paling murni" ("De Mutatione Nominum," 37 [i. 610]), dia adalah "pencinta kebajikan," yang telah dimurnikan dari semua nafsu ("De Allegoriis Legum," iii. 45, 48 [i. 113, 115]). Sebagai orang yang menunggu wahyu ilahi, ia juga cocok secara khusus untuk mengumumkan hal ini kepada orang lain, setelah menerimanya dalam bentuk Perintah (ib. iii. 4 [i. 89 et seq.]).
  5. "De Decalogo," pengantar risalah mengenai Sepuluh Perintah utama dari Hukum.
  6. "De Specialibus Legibus," di mana risalah Filo berupaya untuk membuat sistematisasi beberapa hukum Taurat, dan untuk mengatur mereka sesuai dengan Sepuluh Perintah Allah. Kepada perintah yang pertama dan kedua dia menambahkan hukum-hukum yang berkaitan dengan imam dan korban; kepada perintah ketiga (penyalahgunaan nama Allah), hukum tentang sumpah, janji, dll.; kepada perintah keempat (pada hari Sabat), hukum mengenai festival; perintah kelima (untuk menghormati ayah dan ibu), hukum mengenai menghormati orang tua, usia tua, dll.; perintah keenam, undang-undang perkawinan; perintah ketujuh, hukum perdata dan hukum pidana; perintah kedelapan, undang-undang tentang pencurian; perintah kesembilan, undang-undang tentang bersaksi secara jujur; dan perintah kesepuluh, undang-undang tentang nafsu.[12] Buku pertama meliputi risalah-risalah dari edisi saat ini: "De Circumcisione"; "De Monarchia," buku-buku i. dan ii.; "De Sacerdotum Honoribus"; "De Victimis." Pada pembagian buku ke bagian ini, judul yang terakhir, dan bagian-bagian teks yang baru ditemukan, lihat Schürer, l.c. p. 517; Wendland, l.c. pp. 136 et seq. Buku kedua memasukkan dalam edisinya bagian yang juga berjudul "De Specialibus Legibus" (ii. 270-277), yang ditambahi risalah "De Septenario," yang, bagaimanapun, tidak lengkap dalam Mangey. Sebagian besar dari bagian yang hilang telah ditambahkan, dengan judul "De Cophini Festo et de Colendis Parentibus," oleh Mai (1818), dan dicetak dalam edisi Richter, v. 48-50, Leipsic, 1828. Teks lengkap dari kedua buku itu diterbitkan oleh Tischendorf dalam bukunya "Philonea" (pp. 1–83). Buku ketiga dimasukkan di bawah judul "De Specialibus Legibus" dalam ed. Mangey, ii. 299-334. Buku keempat juga berjudul "De Specialibus Legibus"; ke dalamnya bagian terakhir ditambahkan di bawah judul "De Judice" dan "De Concupiscentia" dalam edisi biasa; dan mereka memuat juga, sebagai lampiran, bagian "De Justitia" dan "De Creatione Principum."
  7. Risalah "De Fortitudine," "De Caritate", dan "De Pœnitentia" adalah jenis lampiran untuk "De Specialibus Legibus."[13] menggabungkan mereka ke dalam sebuah buku khusus, yang, menurutnya, disusun oleh Filo.
  8. "De Præmiis et Pœnis" dan "De Execratione." Mengenai kaitan keduanya [14] Ini adalah kesimpulan dari eksposisi hukum Musa.

Eksposisi ini lebih eksoteris daripada alegoris dan mungkin telah dimaksudkan untuk penonton bukan-Yahudi.

Karya independenSunting

  1. "Quod Omnis Probus Liber," bagian kedua suatu karya mengenai kebebasan hanya menurut prinsip-prinsip Stoikisme. Keaslian karya ini telah dibantah oleh Frankel (dalam "Monatsschrift," ii. 30 et seq., 61 et seq.), oleh Grätz ("Gesch." iii. 464 et seq.), dan juga oleh Ansfeld (1887), Hilgenfeld (di "Zeitschrift für Wissenschaftliche Theologie," 1888, pp. 49–71), dan lain-lain. Sekarang Wendland, Ohle, Schürer, Massebieau, dan Krell menganggapnya asli, dengan pengecualian dari sebagian interpolasi ayat-ayat mengenai Essene.
  2. "In Flaccum" dan "De Legatione ad Caium," catatan dari penganiayaan orang-orang Yahudi di Aleksandria di bawah Caligula. Catatan ini, awalnya terdiri dari lima buku, telah diawetkan dalam fragmen-fragmen saja (lihat Schürer, l.c. pp. 525 et seq.).[15] Filo memaksudkan untuk menunjukkan hukuman menakutkan yang dijatuhkan oleh Allah kepada para penganiaya orang-orang Yahudi (mengenai kecenderungan Filo pada diskusi serupa, lihat Siegfried, "Philo dari Alexandria," p. 157).
  3. "De Providentia," hanya terlestarikan dalam bahasa Armenia, dan dicetak dari terjemahan bahasa Latin oleh Aucher dalam edisi Richter dan lain-lain (mengenai fragmen karya dalam bahasa Yunani, lihat Schürer, l.c. pp. 531 et seq.).
  4. "De Animalibus" (mengenai judul lihat Schürer, l.c. p. 532; dalam Richter ed. viii. 101-144).
  5. ϓποθετικά ("Nasihat-nasihat"), karya yang hanya diketahui melalui fragmen dalam Eusebius, Præparatio Evangelica, viii. 6, 7. Arti judul ini terbuka untuk diskusi, mungkin identik dengan yang berikutnya
  6. Περὶ Ἰουδαίων suatu apologi bagi orang-orang Yahudi (Schürer, l.c. pp. 532 et seq.).

Untuk daftar karya Filo yang hilang, lihat Schürer, l.c. p. 534.

Karya-karya lain yang dianggap berasal dari FiloSunting

  • "De Vita Contemplativa"[16] Karya ini menjelaskan modus hidup dan festival keagamaan masyarakat Yahudi pertapa, yang menurut penulis, banyak tersebar di bumi, dan ditemukan terutama di setiap nome di Mesir. Namun, penulis, membatasi dirinya untuk menggambarkan sebuah koloni pertapa yang menetap di Danau Mareotis di Mesir, di mana masing-masing hidup terpisah dalam tempat tinggal sendiri-sendiri. Enam hari dalam seminggu mereka menghabiskannya dalam perenungan khidmat, terutama dalam kaitannya dengan Kitab Suci. Pada hari ketujuh laki-laki dan perempuan berkumpul bersama di suatu balai; dan pemimpin memberikan sebuah wacana yang terdiri dari penafsiran alegoris dari bagian Kitab Suci. Pesta hari kelima puluh ini terutama dirayakan. Upacara dimulai dengan makan hemat yang terdiri dari roti, sayuran asin, dan air, di mana suatu bagian dari Kitab Suci ditafsirkan. Setelah makan anggota masyarakat pada gilirannya menyanyikan lagu-lagu religi dari berbagai jenis, yang dijawab oleh jemaat dengan suatu refrain lagu. Upacara diakhiri dengan representasi paduan suara dari kemenangan festival yang digubah oleh Musa dan Miryam setelah penyeberangan melalui Laut Merah, suara laki-laki dan wanita bersatu dalam sebuah paduan suara simfonis sampai matahari terbit. Setelah doa pagi bersama setiap orang pulang untuk melanjutkan perenungannya. Seperti ini kehidupan kontemplatif (βίος θεωρητικός) yang dipimpin oleh Θεραπευταί ("hamba YHWH").
Gereja kuno memandang Therapeutæ ini sebagai samaran biarawan Kristen. Pandangan ini telah mendapatkan pendukung bahkan dalam masa-masa terakhir; pendapat Lucius khususnya, bahwa kebiarawanan Kristen abad ketiga di sini dimuliakan di dalam samaran Yahudi, diterima secara luas ("Die Therapeuten," 1879). Tapi ritual masyarakat itu, yang sepenuhnya berbeda dengan Kekristenan, menyangkal pandangan ini. Upacara utama khususnya, representasi paduan suara penyeberangan melalui Laut Merah, tidak memiliki makna khusus bagi Kekristenan, juga tidak pernah ada di Gereja Kristen festival nokturnal (semalaman) yang dirayakan oleh laki-laki dan perempuan bersama-sama. Tapi Massebieau ("Revue de l'histoire des Religions," 1887, xvi. 170 et seq., 284 et seq.), Conybeare ("Philo About the Contemplative Life," Oxford, 1895), dan Wendland ("Die Therapeuten," dll., Leipsig, 1896) menganggap seluruhnya karya Filo, mendasarkan argumen mereka sepenuhnya pada alasan linguistik, yang tampak cukup meyakinkan. Tapi ada perbedaan yang mendasar antara konsepsi penulis dari "De Vita Contemplativa" dan karya-karya Filo. Yang terakhir melihat kebudayaan dan filsafat Yunani sebagai sekutu, yang pertama bermusuhan dengan filsafat Yunani (lihat Siegfried di "Protestantische Kirchenzeitung," 1896, No. 42). Ia tak mau mengakui pengetahuan yang terhitung di antara pengikutnya suatu ikatan suci dari Pythagorean, orang-orang terinspirasi seperti Parmenides, Empedocles, Zeno, Cleanthes, Heraclitus, dan Plato, yang dihargai oleh Filo ("Quod Omnis Probus," i., ii.; "Quis Rerum Divinarum Heres Duduk," 43; "De Providentia," ii. 42, 48, dll.). Ia menganggap simposium sesuatu pertemuan minum-minum yang menjijikkan. Hal ini tidak dapat dijelaskan sebagai suatu cercaan Stoikisme; karena dalam hal ini Filo tentunya tidak akan mengulanginya. Dan Filo akan menjadi orang terakhir yang mau menafsirkan Platonis Eros dalam cara vulgar seperti yang dijelaskan dalam "De Vita Contemplativa," 7 (ii. 480), karena ia berulang kali menggunakan mitos manusia ganda secara kiasan dalam penafsiran Kitab Suci ("De Opificio Mundi," 24; "De Allegoriis Legum," ii. 24). Harus diingat pula bahwa tidak satu pun dari karya-karya Filo yang lain yang menyebutkan koloni pertapa berkiasan ini, yang tentunya akan sangat menarik perhatiannya kalau ia mengenal mereka. Tapi murid-murid Filo mungkin kemudian telah mendirikan di dekat Aleksandria koloni-koloni serupa yang berusaha untuk mewujudkan cita-citanya mengenai hidup murni berkemenangan atas indra dan nafsu; dan mereka juga mungkin telah bertanggung jawab untuk pembangunan satu sisi tertentu dari prinsip-prinsip gurunya. Sementara Filo ingin meninggalkan hawa nafsu dunia ini, dia memegang teguh budaya ilmiah Hellenisme, yang dicela oleh penulis buku ini. Meskipun Filo suka menarik diri dari dunia dalam rangka untuk memberikan dirinya sepenuhnya pada kontemplasi, dan dengan pahit menyesali kurangnya tindakan itu ("De Specialibus Legibus," 1 [ii. 299]), dia tidak meninggalkan pekerjaan yang diperlukan dari dirinya demi kesejahteraan umatnya.
  • "De Incorruptibilitate Mundi." Jakob Bernays berpendapat secara meyakinkan bahwa karya ini adalah palsu. Ide dasar Peripatetik bahwa dunia ini kekal dan tidak bisa dihancurkan bertentangan dengan semua ajaran Yahudi yang menurut Filo merupakan presuposisi yang tak terbantahkan. Bernays telah membuktikan pada saat yang sama bahwa teks tersebut telah dirancukan melalui paginasi yang salah, yang dengan cerdik dikembalikannya.[17]
  • "De Mundo," koleksi ekstrak dari Filo, terutama dari karya sebelumnya.[3]
  • "De Sampsone" dan "De Jona," dalam bahasa Armenia, diterbitkan dengan terjemahan Latin oleh Jean-Baptiste Aucher.
  • "Interpre Hebraicorum Nominum," suatu koleksi, oleh seorang Yahudi anonim, nama-nama Ibrani yang ditemukan dalam karya-karya Filo. Origen memperbesarnya dengan menambahkan nama-nama Perjanjian Baru; dan direvisi oleh Jerome. Mengenai etimologi nama-nama yang ditemukan dalam karya-karya eksegesi Filo lihat di bawah ini.[18]
  • "Liber Antiquitatum Biblicarum," yang dicetak pada abad keenam belas dan kemudian menghilang, telah dibahas oleh Cohn dalam "J. T. R." 1898, x. 277-332. Ini menceritakan sejarah Alkitab dari zaman Adam sampai kepada Saul[19]
  • Pseudo-Philonic "Breviarium Temporum," diterbitkan oleh Annius dari Viterbo[20]

Lihat jugaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ James R. Royse, with Adam Kamesar, "The Works of Philo", in Kamesar, ed. (2009).
  2. ^ Schürer, Geschichte iii. 503
  3. ^ a b comp.
  4. ^ see Cohn and Wendland, "Philonis Alexandrini," etc., ii., pp. xviii. et seq., 1-41; "Philologus," lvii. 248-288);
  5. ^ Schürer, Geschichte iii. p. 506] correctly combines Nos. 6 and 7 into one book; Massebieau, Classement, adds after No. 7 the lost books Περὶ Διαϑηκῶν); ("Bibliothèque de l'Ecole des Hautes Etudes," p. 23, note 2, Paris, 1889)
  6. ^ Von Arnim, "Quellenstudien zu Philo von Alexandria," 1899, pp. 101–140)
  7. ^ on the lost second book see Schürer, l.c. p. 507, and Von Arnim, l.c. pp. 53–100)
  8. ^ (on the work Περὶ Μισϑῶν cited in this treatise see Massebieau, l.c. pp. 27 et seq., note 3)
  9. ^ This is often referred to nowadays as "De Fuga et Inventione".
  10. ^ on the fragment "De Deo," which contains a commentary on Gen. xviii. 2, see Massebieau, l.c. p. 29;
  11. ^ On a doxographic source used by Philo in book i., § 4 [i. 623], see Wendland in "Sitzungsbericht der Berliner Akademie." 1897.
  12. ^ Compare Bernhard Stade-Oskar Holtzmann, Geschichte des Volkes Israel, 1888, ii. 535-545; on Philo as influenced by the Halakah, see B Ritter, "Philo und die Halacha," Leipsic, 1879, and Siegfried's review of the same in the "Jenaer Literaturzeitung," 1879, No. 35.
  13. ^ Schürer, Geschichte pp. 519 [note 82], 520-522
  14. ^ Schürer, Geschichtepp. 522 et seq.
  15. ^ See also commentary by Pieter W. van der Horst, 'Philo's Flaccus: The First Pogrom.
  16. ^ regarding other titles see Schürer, Geschichte, p. 535.
  17. ^ "Gesammelte Abhandlungen," 1885, i. 283-290; "Abhandlung der Berliner Akademie," 1876, Philosophical-Historical Division, pp. 209–278; ib. 1882, sect. iii. 82; Von Arnim, l.c. pp. 1–52
  18. ^ Further down in the Jewish Encyclopedia article.
  19. ^ see Schürer, Geschichte iii., p. 542.
  20. ^ Schürer, Geschichte iii. note 168).

Daftar pustakaSunting

  • Kamesar, Adam, ed. (2009). The Cambridge Companion to Philo. Cambridge University Press, 2009. ISBN 978-0-521-86090-1
  • Massebieau, Louis. Le classement des oeuvres de Philon. Extrait du tome I de la Bibliothèque de l'École des Hautes Études, Section des Sceicne religieuses. Paris: Ernest Leroux, 1889.
  • Massebieau with posthumous editing by Émile Bréhier. "Essai sur la Chronologie de la Vie et des Œuvres de Philon". Revue de l'Histoire des Religions, ed. Jean Réville, vol. 53 (1906), pp. 25–64.
  • Schürer, Emil. Geschichte des jüdischen Volkes im Zeitalter Jesu Christi (1886-1890)
  •   Crawford Howell Toy; Carl Siegfried (1901–1906). "Philo Judæus". Jewish Encyclopedia. 

Pranala luarSunting