Kampanye untuk Menindas Kontra Revolusioner

Kampanye untuk Menindas Kontrarevolusioner (Hanzi: 镇压反革命; Pinyin: zhènyā fǎngémìng; harfiah: 'penindasan kontra revolusioner' atau disingkat menjadi Hanzi: 鎮反; Pinyin: zhènfǎn) adalah kampanye politik pertama yang dilancarkan oleh Republik Rakyat Tiongkok yang dirancang untuk memberantas unsur-unsur oposisi, terutama para mantan fungsionaris Kuomintang (KMT) yang dituduh berusaha merusak pemerintah Komunis yang baru.[1] Kampanye ini dimulai pada Maret 1950 ketika Komite Sentral Partai Komunis Tiongkok mengeluarkan Arahan tentang pemberantasan para bandit dan pembentukan orde baru yang revolusioner (Hanzi: 關於嚴厲鎮壓反革命分子活動的指示).

Kampanye untuk Menindas Kontra Revolusioner
Hanzi sederhana: 镇压反革命
Hanzi tradisional: 鎮壓反革命
Makna literal: Kampanye untuk Menindas Kontra Revolusioner

Kampanye ini dilaksanakan sebagai tanggapan terhadap pemberontakan yang biasa terjadi pada tahun-tahun awal Republik Rakyat Tiongkok. Mereka yang ditargetkan selama kampanye ini kemudian diberi label sebagai "kontra revolusioner", dan secara publik dikecam dalam persidangan massal. Sejumlah besar kelompok "kontra revolusioner" ditangkap dan dieksekusi dan bahkan lebih dijatuhi hukuman "reformasi buruh (Hanzi: 勞動改造; Pinyin: láodòng gǎizào).[2]

Latar belakangSunting

Profesor Yang Kuisong mencatat perlawanan kuat terhadap pemerintah Komunis selama masa-masa awal Republik Rakyat Tiongkok, kebanyakan dari sisa-sisa KMT.[1] Menurut media pemerintah Tiongkok, setelah kemenangan PKT dalam Perang Saudara Tiongkok, sisa-sisa Kuomintang terus menghimpun intelijen, melakukan sabotase, menghancurkan jaringan transportasi, menjarah pasokan, dan mengajak pemberontakan bersenjata melalui para bandit dan agen rahasia.[3]

Menurut para sejarawan Tiongkok, antara Januari dan Oktober 1950, ada lebih dari 800 kerusuhan kontra revolusioner di seluruh negeri, dan lebih dari 40.000 aktivis politik dan massa kader tewas. Pemerintah menuduh bahwa di Provinsi Guangxi sendiri, kelompok kontra revolusioner membakar dan menghancurkan lebih dari 25.000 bangunan dan merampok lebih dari 200.000 ekor sapi.[1][4]

Pada Maret 1950, Komite Sentral PKT mengeluarkan "Kegiatan Kontra Revolusioner dan instruksi untuk Penindasan." Mulai dari Desember 1950, penindasan besar-besaran terhadap gerakan kontra revolusioner dilakukan. Fokus resmi kampanye ini adalah para bandit (seperti Guan Fei), serta gerombolan bawah tanah kontra revolusioner.

Kampanye awalSunting

Pada Maret 1950, Liu Shaoqi, yang saat itu bertanggung jawab atas Komite Sentral, telah mengeluarkan "Arahan tentang pemberantasan para bandit dan pembentukan orde baru yang revolusioner", memerintahkan Departemen Keamanan Publik (公安局) untuk mendaftarkan semua anggota Kuomintang, dan menekankan bahwa siapa pun yang menentang aturan PKT harus sangat ditindas dan dihukum.[1] Akibatnya, banyak mantan anggota KMT dipaksa untuk mendaftar dan mengidentifikasi diri mereka sendiri, dan dijanjikan keringanan hukuman sebagai hasilnya.

Lihat pulaSunting

KutipanSunting

  1. ^ a b c d Yang Kuisong (March 2008). "Reconsidering the Campaign to Suppress Counterrevolutionaries". The China Quarterly. 193: 102–121. doi:10.1017/S0305741008000064. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-08-27. Diakses tanggal 2016-06-26.  (perlu berlangganan)summary Diarsipkan 2016-07-05 di Wayback Machine. at China Change blog
  2. ^ Brown, Jeremy. "Terrible Honeymoon: Struggling with the Problem of Terror in Early 1950s China.". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2009-06-27. 
  3. ^ "Archived copy". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2011-02-28. Diakses tanggal 2010-06-25. 
  4. ^ "Archived copy". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2012-10-20. Diakses tanggal 2010-12-28. 

Pranala luarSunting