Kamis Hitam adalah penurunan pasar saham global pada 12 Maret 2020, sebagai bagian dari penurunan pasar saham 2020 yang lebih besar. Pasar saham Amerika Serikat menderita dari penurunan persentase satu hari terbesar sejak penurunan pasar saham 1987. Mengikuti Senin Hitam tiga hari sebelumnya, Kamis Hitam dikaitkan dengan pandemi koronavirus 2019-20 dan kurangnya kepercayaan investor pada Presiden Amerika Serikat Donald Trump setelah ia mendeklarasikan larangan perjalanan 30 hari ke Kawasan Schengen. Selain itu, Bank Sentral Eropa, di bawah pimpinan Christine Lagarde, memutuskan untuk tidak memotong suku bunga terlepas dari ekspektasi pasar, yang mengarah ke penurunan S&P 500 berjangka lebih dari 200 poin dalam waktu kurang dari satu jam.[1]

Kamis Hitam
DowJones2020crash.png
Nilai grafik Dow Jones mencapai tertinggi sepanjang masa pada Februari 2020, dan kemudian jatuh pada akhir Februari hingga Maret 2020.
Tanggal12 Maret 2020
JenisPenurunan pasar saham
Penyebab

Latar belakangSunting

 
Pada 11 Maret 2020, Dow Jones Industrial Average mengakhiri pergerakan pasar selama 11 tahun dan memasuki pasar bearish. Gambar simbol dari Bursa Efek Frankfurt.

Pada 9 Maret 2009, pasar saham mencapai penurunan terendah selama krisis ekonomi pada tahun 2008. Sejak itu, pasar saham Amerika Serikat adalah pasar yang kuat dan bertahan selama 11 tahun meskipun menghadapi tantangan ekonomi yang serius seperti perang dagang Tiongkok-Amerika Serikat, krisis utang Eropa, Brexit, dan konflik harga minyak. Pasar saham menjadi sangat fluktuatif mulai pada hari Senin, 24 Februari 2020, ketika Dow Jones Industrial Average dan FTSE 100 turun lebih dari 3% karena penyebaran pandemi koronavirus memburuk secara substansial di luar Tiongkok selama akhir pekan.[2]

Pada 9 Maret 2020, yang dikenal sebagai "Senin Hitam", pasar saham global mengalami penurunan terbesar sejak 2008, selama krisis ekonomi pada tahun 2008. Penurunan tersebut disebabkan oleh kombinasi pandemi koronavirus dan perang harga minyak Rusia-Arab Saudi. Di Amerika Serikat, pemutus sirkuit dipicu setelah saham turun tajam, menghentikan perdagangan selama lima belas menit.[3]

Pada 11 Maret 2020, Dow Jones Industrial Average memasuki pasar tren (yaitu, penurunan 20% dari puncak terbaru) setelah kenaikan pasar selama 11 tahun.[4]

PenurunanSunting

Indeks Dow Jones Industrial Average dan S&P 500 Amerika Serikat mengalami penurunan persentase satu hari terbesar sejak kejatuhan pasar saham 1987, seperti halnya FTSE 100 Britania Raya, yang turun 10,87%. Indeks Komposit S&P/TSX Kanada turun 12%, penurunan satu hari terbesar sejak 1940. Indeks FTSE MIB Italia ditutup dengan kerugian −16,92%, yang terburuk dalam sejarahnya. DAX Jerman turun 12,24% dan CAC Prancis 12,28%. Di Brasil, Ibovespa anjlok 14,78%, setelah perdagangan di B3 dihentikan dua kali dalam intraday; itu juga bergerak di bawah tanda 70.000 sebelum ditutup di atasnya. 12 Maret adalah yang kedua kalinya, setelah penurunan 9 Maret, bahwa pemutus sirkuit 7-drop dipicu sejak diterapkan pada 2013.[5]

Di Kolombia, peso Kolombia mencetak rekor terendah sepanjang masa terhadap dolar Amerika Serikat, ketika diperdagangkan di atas 4000 peso untuk pertama kalinya dalam rekor. Peso Meksiko juga mencatat rekor terendah sepanjang masa terhadap dolar Amerika Serikat, diperdagangkan pada 22,99 peso. Bitcoin mata uang kripto turun 40%, hari terburuk dalam 7 tahun. Mata uang kripto lainnya turun tajam juga.[6]

Lihat pulaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ Zabelin, Dimitri (12 Maret 2020). "ECB rate decision, Lagarde outlook: What to expect". DailyFX. Diakses tanggal 13 Maret 2020. 
  2. ^ Imbert, Fred; Huang, Eustance (27 Februari 2020). "Dow falls 350 points Friday to cap the worst week for Wall Street since the financial crisis". CNBC. Diarsipkan dari versi asli tanggal 28 Februari 2020. Diakses tanggal 28 Februari 2020. 
  3. ^ Partington, Richard; Wearden, Graeme (9 Maret 2020). "Global stock markets post biggest falls since 2008 financial crisis". The Guardian. Diakses tanggal 12 Maret 2020. 
  4. ^ "Dow closes in bear market amid volatile session". Fox Business. 11 Maret 2020. Diakses tanggal 11 Maret 2020. 
  5. ^ "Coronavirus: FTSE 100, Dow, S&P 500 in worst day since 1987". BBC.com. March 12, 2020. Diakses tanggal March 13, 2020. 
  6. ^ Bambrough, Billy. "Crypto Carnage Wipes Out 2020 Gains For Bitcoin, Ethereum, Ripple's XRP, Litecoin, And Bitcoin Cash". Forbes (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-03-12.