Kamera film

Kamera film atau cine-kamera adalah jenis kamera fotografi yang mengambil urutan cepat dari foto-foto disebuah sensor gambar atau pada film yang. Berbeda dengan kamera foto, yang menangkap bidikan tunggal pada satu waktu, kamera film mengambil serangkaian gambar; setiap gambar merupakan "bingkai". Ini dilakukan melalui mekanisme intermiten . Bingkai tersebut kemudian diputar ulang di proyektor film pada kecepatan tertentu, yang disebut kecepatan bingkai (jumlah bingkai per detik). Saat melihat pada frekuensi gambar tertentu, mata seseorangdan otak menggabungkan gambar yang terpisah untuk menciptakan ilusi gerak.

Sejak tahun 2000-an, kamera film digital mulai melampaui penggunaan kamera film berbasis film.

Di era digital, kamera film sering kali disebut kamera analog padahal kamera digital sekalipun sebenarnya menangkap gambar dengan proses analog. Masa kejayaan kamera film mulai beralih ke kamera digital sejak akhir abad ke-20 hingga sekarang.

SejarahSunting

Cikal bakal yang menarik untuk kamera film adalah mesin yang ditemukan oleh Francis Ronalds di Kew Observatory pada tahun 1845. Permukaan fotosensitif digambar perlahan melewati diafragma aperture kamera dengan mekanisme jarum jam untuk memungkinkan perekaman terus menerus selama 12 atau 24 jam Titik. Ronalds menggunakan kameranya untuk melacak variasi instrumen ilmiah yang sedang berlangsung dan digunakan di observatorium di seluruh dunia selama lebih dari satu abad.

Pistol kronofotografi ditemukan oleh Étienne-Jules Marey.

The gun chronophotographic diciptakan pada tahun 1882 oleh Étienne-Jules Marey , seorang ilmuwan Perancis dan chronophotograph. Itu bisa memotret 12 gambar per detik dan itu adalah penemuan pertama untuk menangkap gambar bergerak pada pelat kronomatografi yang sama menggunakan penutup logam.

Charles Kayser dari laboratorium Edison duduk di belakang Kinetograf. Portabilitas bukan salah satu keunggulan kamera.

Pada tahun 1876, Wordsworth Donisthorpe mengusulkan kamera untuk mengambil serangkaian gambar pada pelat kaca, untuk dicetak pada gulungan kertas film. Pada tahun 1889, ia akan mematenkan kamera gambar bergerak yang filmnya terus bergerak. Kamera film lain dirancang di Inggris oleh orang Prancis Louis Le Prince pada tahun 1888. Ia telah membuat kamera 16 lensa pada tahun 1887 di bengkelnya di Leeds . 8 lensa pertama akan dipicu secara berurutan dengan cepat oleh rana elektromagnetik pada film sensitif; film kemudian akan dipindahkan ke depan sehingga 8 lensa lainnya dapat beroperasi pada film. Setelah banyak trial and error, dia akhirnya bisa mengembangkan kamera lensa tunggal pada tahun 1888, yang dia gunakan untuk memotret rangkaian gambar bergerak pada film kertas, termasukPemandangan Taman Roundhay dan Jembatan Leeds .

Pelopor awal lainnya adalah penemu Inggris William Friese-Greene . Pada tahun 1887, ia mulai bereksperimen dengan penggunaan film kertas, dibuat transparan melalui pelumas, untuk merekam gambar bergerak. Dia juga mengatakan bahwa dia mencoba menggunakan seluloid eksperimental , yang dibuat dengan bantuan Alexander Parkes . Pada tahun 1889, Friese-Greene mengeluarkan paten untuk kamera gambar bergerak yang mampu mengambil hingga sepuluh foto per detik. Model lain, dibuat pada tahun 1890, menggunakan gulungan film seluloid Eastman yang baru , yang telah dilubangi. Sebuah laporan lengkap tentang kamera yang dipatenkan diterbitkan di British Photographic News pada 28 Februari 1890. Dia menunjukkan kamera dan rekaman filmnya pada banyak kesempatan, tetapi tidak pernah memproyeksikan filmnya di depan umum. Dia juga mengirimkan rincian penemuannya ke Edison pada bulan Februari 1890,  yang juga dilihat oleh Dickson (lihat di bawah).

Film-gun di Institut Lumière , Prancis

William Kennedy Laurie Dickson , seorang penemu Skotlandia dan karyawan Thomas Edison , merancang Kamera Kinetograf pada tahun 1891. Kamera ini didukung oleh motor listrik dan mampu mengambil gambar dengan film sprocket baru. Untuk mengatur pergerakan film yang terputus-putus di dalam kamera, biarkan strip berhenti cukup lama sehingga setiap bingkai dapat terbuka sepenuhnya dan kemudian dengan cepat memajukannya (dalam waktu sekitar 1/460 detik) ke bingkai berikutnya, roda sproket yang melibatkan strip digerakkan oleh mekanisme escapement disc — sistem praktis pertama untuk gerakan film stop-and-go berkecepatan tinggi yang akan menjadi dasar untuk sinematografi abad berikutnya .

Kamera Lumière Domitor, milik saudara Auguste dan Louis Lumière , diciptakan oleh Charles Moisson, kepala mekanik di Lumière yang bekerja di Lyon pada tahun 1894. Kamera tersebut menggunakan kertas film dengan lebar 35 milimeter, tetapi pada tahun 1895, Lumière bersaudara beralih ke seluloid film, yang mereka beli dari New-York's Celluloid Manufacturing Co. Ini mereka tutupi dengan emulsi etiket-bleue mereka sendiri, dipotong-potong dan dilubangi.

Pada tahun 1894, penemu Polandia Kazimierz Prószyński membuat proyektor dan kamera di salah satunya, sebuah penemuan yang ia sebut Pleograph .

Pasar umumSunting

The Aeroscope (1909) adalah kamera film genggam pertama.

Berkat karya Le Prince, Friese-Greene , Edison, dan Lumière bersaudara, kamera film telah menjadi kenyataan praktis pada pertengahan tahun 1890-an. Perusahaan pertama segera didirikan untuk pembuatan kamera film, termasuk Birt Acres , Eugene Augustin Lauste , Dickson, Pathé frères, Prestwich, Newman & Guardia, de Bedts, Gaumont-Démény, Schneider, Schimpf, Akeley, Debrie, Bell & Howell , Leonard-Mitchell, Ertel, Ernemann, Eclair, Stachow, Universal, Institute, Wall, Lytax, dan banyak lainnya.

The Aeroscope dibangun dan dipatenkan di Inggris pada periode 1909-1911 oleh penemu Polandia Kazimierz Prószyński .  Aeroscope adalah kamera film genggam pertama yang sukses dioperasikan. The kamera tidak harus memutar engkol untuk memajukan film, seperti dalam semua kamera waktu itu, sehingga ia bisa mengoperasikan kamera dengan kedua tangan, memegang kamera dan mengendalikan fokus. Hal ini memungkinkan pembuatan film dengan Aeroscope dalam keadaan sulit termasuk dari udara dan untuk keperluan militer .

Kamera film all-metal pertama adalah Bell & Howell Standard of 1911-12. Salah satu model yang paling rumit adalah Mitchell- Technicolor Beam Splitting Three-Strip Camera tahun 1932. Dengan itu, tiga warna asli pemisahan diperoleh di belakang ungu, hijau, dan filter cahaya merah, yang terakhir menjadi bagian dari salah satu tiga bahan baku berbeda digunakan.

Pada tahun 1923, Eastman Kodak memperkenalkan stok film 16mm , yang pada prinsipnya sebagai alternatif berbiaya lebih rendah daripada 35 mm dan beberapa pembuat kamera meluncurkan model untuk memanfaatkan pasar baru pembuat film amatir. Awalnya dianggap memiliki kualitas yang lebih rendah dari 35 mm, kamera 16 mm terus diproduksi hingga tahun 2000-an oleh orang-orang seperti Bolex , Arri , dan Aaton .

Kamera film digitalSunting

Artikel utama: Kamera film digital

Kamera Red EPIC telah digunakan untuk merekam banyak film fitur — termasuk The Amazing Spiderman dan The Hobbit .

Kamera film digital tidak menggunakan stok film analog untuk menangkap gambar, seperti yang telah menjadi standar sejak tahun 1890-an. Sebaliknya, sensor gambar elektronik digunakan dan gambar biasanya direkam pada hard drive atau memori flash —menggunakan berbagai format perolehan . Kamera SLR digital (DSLR) yang dirancang untuk penggunaan konsumen juga telah digunakan untuk beberapa produksi independen dengan anggaran rendah.

Sejak tahun 2010-an, kamera film digital telah menjadi jenis kamera yang dominan dalam industri film, yang digunakan dalam film, produksi televisi, dan bahkan (pada tingkat yang lebih kecil) video game. Menanggapi hal ini, sutradara film Martin Scorsese memulai organisasi nirlaba The Film Foundation untuk melestarikan penggunaan film dalam pembuatan film — karena banyak pembuat film merasa kamera DSLR tidak menyampaikan kedalaman atau emosi yang dihasilkan film gambar bergerak. Direktur utama lainnya yang terlibat dalam organisasi termasuk Quentin Tarantino , Christopher Nolan, dan banyak lagi.

Sebagian besar elemen optik dan mekanis kamera film juga ada di proyektor film . Persyaratan untuk pengencangan film, pengambilan, gerakan intermiten, loop, dan pemosisian rak hampir sama. Kamera tidak akan memiliki sumber iluminasi dan akan mempertahankan stok filmnya di kandang yang kedap cahaya. Kamera juga akan memiliki kontrol eksposur melalui aperture iris yang terletak di lensa . Sisi kanan kamera sering disebut oleh asisten kamerasebagai "sisi bodoh" karena biasanya tidak memiliki indikator atau pembacaan dan akses ke benang film, serta tanda lensa pada banyak model lensa. Peralatan selanjutnya sering kali melakukan banyak hal untuk meminimalkan kekurangan ini, meskipun akses ke blok pergerakan film di kedua sisi dihalangi oleh kebutuhan dasar motor dan desain elektronik. Munculnya kamera digital mengurangi mekanisme di atas seminimal mungkin menghilangkan banyak kekurangan.

Kamera Bolex 16 mm dengan pegas

Kecepatan bingkai standar untuk film suara komersial adalah 24 bingkai per detik. Lebar standar komersial (yaitu, film-bioskop) adalah 35 milimeter, sementara banyak format film lain yang ada. Rasio aspek standar adalah 1,66, 1,85, dan 2,39 ( anamorfik ). Video NTSC (umum di Amerika Utara dan Jepang) diputar pada 29.97 frame / s; PAL (umum di sebagian besar negara lain) bermain di 25 bingkai. Kedua sistem televisi dan video ini juga memiliki resolusi dan pengkodean warna yang berbeda. Banyak kesulitan teknis yang melibatkan film dan video terkait dengan penerjemahan antara format yang berbeda. Rasio aspek video adalah 4: 3 (1,33) untuk layar penuh dan 16: 9 (1,78) untuk layar lebar.