Johan Cruijff

(Dialihkan dari Johan Cruyff)

Hendrik Johannes Cruijff (Belanda: [ˈjoːɦɑŋ ˈkrœyf] ; 25 April 1947 – 24 Maret 2016) adalah mantan pelatih dan pemain sepak bola asal Belanda. Dianggap sebagai salah satu pemain terhebat dalam sejarah dan sebagai pesepakbola Belanda terhebat yang pernah ada, ia memenangkan Ballon d'Or tiga kali, pada tahun 1971, 1973, dan 1974.[4] Cruyff adalah pendukung filosofi sepak bola yang dikenal sebagai Total Football yang dikembangkan oleh Rinus Michels, yang juga dipekerjakan oleh Cruyff sebagai manajer. Karena pengaruh gaya bermain dan ide kepelatihannya yang luas, ia secara luas dianggap sebagai salah satu tokoh paling berpengaruh dalam sepak bola modern, dan ia juga dianggap sebagai salah satu manajer terhebat sepanjang masa.[5][6][7][8][9]

Johan Cruyff
Cruyff bersama Belanda pada tahun 1974
Informasi pribadi
Nama lengkap Hendrik Johannes Cruijff
Tanggal lahir (1947-04-25)25 April 1947[1]
Tempat lahir Amsterdam, Belanda
Tanggal meninggal 24 Maret 2016(2016-03-24) (umur 68)
Tempat meninggal Barcelona, Spanyol
Tinggi 1,78 m (5 ft 10 in)[2][3]
Posisi bermain Penyerang, gelandang serang
Karier junior
1957–1964 Ajax
Karier senior*
Tahun Tim Tampil (Gol)
1964–1973 Ajax 245 (193)
1973–1978 Barcelona 143 (48)
1979 Los Angeles Aztecs 22 (14)
1980 Washington Diplomats 24 (10)
1981 Levante 10 (2)
1981 Washington Diplomats 5 (2)
1981–1983 Ajax 36 (14)
1983–1984 Feyenoord 33 (11)
Total 518 (294)
Tim nasional
1966–1977 Belanda 48 (33)
Kepelatihan
1985–1988 Ajax
1988–1996 Barcelona
2009–2013 Katalonia
* Penampilan dan gol di klub senior hanya dihitung dari liga domestik

Pada akhir tahun 1960-an dan awal tahun 1970-an, sepak bola Belanda bangkit dari level semi-profesional dan tidak jelas menjadi kekuatan besar dalam olahraga ini. Cruyff memimpin Belanda ke final Piala Dunia FIFA 1974 dengan tiga gol dan tiga assist, dia menerima Golden Ball sebagai pemain terbaik turnamen.

Setelah finis ketiga di UEFA Euro 1976, Cruyff menolak bermain di Piala Dunia FIFA 1978 setelah upaya penculikan yang menargetkan dia dan keluarganya di rumah mereka Barcelona menghalanginya dari sepak bola. Di level klub, Cruyff memulai karirnya di Ajax, di mana ia memenangkan delapan gelar Eredivisie, tiga Piala Eropa, dan satu Piala Interkontinental, di mana dia mencetak satu gol dan dua assist. Dalam 329 pertandingan untuk Ajax, ia mencetak 257 gol dan memberikan lebih dari 170 assist.

Pada tahun 1973, ia pindah ke Barcelona dengan biaya transfer rekor dunia, membantu tim memenangkan La Liga di musim pertamanya dan memenangkan Ballon d'Or. Dalam 180 pertandingan resmi untuk Barcelona, ​​​​dia mencetak 60 gol dan memberikan 83 assist. Setelah pensiun dari bermain pada tahun 1984, Cruyff menjadi sangat sukses sebagai manajer Ajax dan kemudian Barcelona, dia tetap menjadi penasihat kedua klub setelah masa jabatannya sebagai pelatih. Putranya Jordi juga bermain sepak bola secara profesional untuk Barcelona.

Pada tahun 1999, Cruyff terpilih sebagai Pemain Terbaik Eropa Abad Ini dalam pemilihan yang diadakan oleh International Federation of Football History & Statistics, dan berada di urutan kedua di belakang Pelé dalam World Player of the Century jajak pendapat. Dia berada di urutan ketiga dalam pemungutan suara yang diselenggarakan oleh majalah Prancis France Football yang berkonsultasi dengan mantan pemenang Ballon d'Or untuk memilih Pemain Sepak Bola Abad Ini. Ia termasuk dalam World Team of the 20th Century pada tahun 1998, FIFA World Cup Dream Team pada tahun 2002, dan pada tahun 2004 dinobatkan dalam daftar FIFA 100 pemain terhebat yang masih hidup di dunia.

Kehidupan pribadi

sunting

Hendrik Johannes "Johan" Cruyff lahir pada tanggal 25 April 1947 di Rumah Sakit Burgerziekenhuis di Amsterdam. Dia dibesarkan di jalan lima menit dari stadion Ajax, klub sepak bola pertamanya. Johan adalah putra kedua dari Hermanus Cornelis Cruijff (1913–1959) dan Petronella Bernarda Draaijer (1917–2007), dari latar belakang kelas pekerja yang sederhana di Amsterdam timur. Cruyff, didorong oleh ayahnya yang berpengaruh dan mencintai sepak bola dan kedekatannya di Stadion Akkerstraat, bermain sepak bola dengan teman sekolah dan kakak laki-lakinya Henny (1944–2023) kapan pun dia bisa, dan mengidolakan penggiring bola Belanda yang produktif, Faas Wilkes.

Pada tahun 1959, ayah Cruyff meninggal karena serangan jantung. Kematian ayahnya berdampak besar pada mentalitasnya. Seperti yang diingat Cruyff, dalam perayaan ulang tahunnya yang ke-50, "Ayah saya meninggal ketika saya baru berusia 12 tahun dan dia berusia 45 tahun. Sejak hari itu, perasaan semakin kuat dalam diri saya bahwa saya akan mati pada usia yang sama dan, ketika saya memiliki masalah jantung yang serius. ketika saya mencapai usia 45, saya berpikir: 'Inilah saatnya.' Hanya ilmu kedokteran, yang tidak tersedia untuk membantu ayah saya, yang membuat saya tetap hidup." Melihat potensi karier sepak bola sebagai cara untuk memberikan penghormatan kepada ayahnya, kematian tersebut menginspirasi Cruyff yang berkemauan keras, yang juga sering mengunjungi stadion. situs pemakaman di Oosterbegraafplaats. Ibunya mulai bekerja di Ajax sebagai pembersih, memutuskan bahwa dia tidak bisa lagi bekerja di toko kelontong tanpa suaminya, dan di masa depan, hal ini membuat Cruyff hampir terobsesi dengan keamanan finansial tetapi juga memberinya apresiasi atas bantuan pemain. Ibunya segera bertemu dengan suami keduanya, Henk Angel, seorang pekerja lapangan di Ajax yang terbukti memberikan pengaruh penting dalam kehidupan Cruyff.

Karier klub

sunting

Cruyff bergabung dengan Ajax ketika berumur 10 tahun. Ia memainkan debut pertamanya untuk Ajax pada 15 November 1964 melawan Groningen. Debutnya dihiasi kekalahan 3-1 dan Cruyff mencetak satu-satunya gol untuk Ajax. Musim itu Ajax menyelesaikan musim di peringkat 13. Semusim kemudian Cruyff mulai menunjukkan bakatnya bersama Ajax dan membawa klub tersebut meraih gelar liganya. Cruyff mencetak 25 gol dalam 23 penampilan bersama Ajax musim itu. Pada musim berikutnya Ajax kembali mempertahankan gelar juara liganya dan Cruyff mencetak 33 gol sekaligus meraih gelar top scorer. Musim ketiganya bersama Ajax Cruyff kembali meraih trofi Liga dan meraih gelar sebagai pemain terbaik Belanda. Pada musim yang sama Ajax mengejutkan dunia dengan mencapai final Liga Champion untuk yang pertama kalinya dalam sejarah klub. Namun dalam final Ajax dikalahkan AC Milan 4-1. Ajax kembali meraih trofi Liga pada musim 1969/70, pada musim inilah Cruyff mengganti seragam no. 9 dengan no. 14. Hal ini termasuk tidak lazim karena saat itu para pemain sepak bola memakai kostum dengan no. 1-11. Di musim berikutnya Cruyff lewat peragaan sepak bola atraktif yang kemudian dinamai oleh media Total Football, meraih trofi Liga Champion untuk pertama kalinya dalam sejarah klub, mengalahkan Panathinaikos 2-0 di final. Gaya menyerang Ajax lewat pergerakan pemain tanpa henti dan dengan Cruyff sebagai pusat permainan kembali mengantarkan Ajax meraih gelar keduanya di Liga Champion mengalahkan Inter Milan 2-0 di final. Pada kompetisi domestik Ajax kembali meraih liga Belanda. Pada musim gugur Ajax meraih trofi Piala Interkontinental dengan mengalahkan wakil Amerika Latin, Independiente 1-1 dan 3-0. Cruyff bersama Ajax juga meraih Trofi Piala Super Eropa, mengalahkan Glasgow Rangers 3-1 dan 3-2. Musim 1972/73 Ajax kembali meraih trofi Liga Champion unutk yang ketiga kalinya secara berturut turut dengan mengalahkan Juventus 1-0 di final. Pada musim panas 1973 Cruyff ditransfer oleh Barcelona senilai $2 juta. Total Cruyff telah mencetak 251 gol untuk Ajax dalam semua ajang kompetisi. Ia juga meraih gelar sebagai Pemain Terbaik Dunia pada musim 1970/71 dan 1972/73.

Barcelona

sunting

Kehadiran Cruyff di Barça langsung disambut meriah oleh para fans karena Cruyff secara terang-terangan lebih memilih Barcelona dibanding dengan rival abadi mereka Real Madrid. Trofi pertama Cruyff untuk Barcelona diraih pada musim pertamanya berseragam Barça. Sayangnya itu adalah satu-satunya juara liga trofi yang diraih Barça bersama Cruyff, selain itu ia juga meraih trofi Piala Spanyol. Total 48 gol dicetak oleh Cruyff dalam 143 penampilan.

Los Angeles Aztec, Washington Diplomats, Levante & AC Milan

sunting

Karier Cruyff yang mulai menurun membuatnya menerima tawaran dari Amerika Serikat untuk bergabung dengan LA Aztecs. Setahun kemudian ia pindah ke klub Washington Diplomats. Seusai petualangannya di Amerika, Cruyff kembali ke Ajax sedianya untuk mengisi posisi penasihat teknik untuk pelatih Leo Beenhaker. Namun keinginannya untuk bermain membawanya kembali ke liga Spanyol bersama Levante yang tampil di divisi 2 Spanyol. Cruyff tampil hanya dalam 10 pertandingan dan mencetak 2 gol, sehingga Levante memutus kontrak dengannya karena gagal membawa Levante promosi ke divisi utama. Pada Juni 1981, Cruyff yang berstatus bebas transfer dipinjam oleh AC Milan untuk bermain dalam ajang Piala Coppa Super Clubs. Di turnamen tersebut, Cruyff hanya bermain di satu pertandingan saja, yaitu pada tanggal 16 Juni melawan Feyenoord. Di pertandingan tersebut pun Cruyff hanya bermain pada babak pertama, karena cedera.

Ajax Amsterdam & Feyenoord Rotterdam

sunting

Cederanya Cruyff membuat kontraknya tidak diperpanjang. Pada Desember 1981, Cruyff menekan kontrak dengan Ajax sebagai pemain. Ia kemudian tampil kembali dengan seragam Ajax pada tanggal 6 Desember 1981 melawan Haarlem. Ajax menang 4-1 dengan Cruyff mencetak gol pertama. Pada musim 1981/82 dan 1982/83 Ajax bersama Cruyff memenangkan trofi Liga Belanda. Pada 1983 Ajax membuat keputusan untuk tidak memperpanjang kontrak Cruyff. Hal ini membuat Cruyff marah maka ia pun pindah ke rival Ajax, Feyenoord Rotterdam dan membawa klub tersebut juara liga dan juara piala KNVB pada musim 1983/84. Cruyff kemudian pensiun sebagai pemain.

Karier internasional

sunting

Piala Dunia 1974

sunting
 
Cruyff dalam final Piala Dunia 1974 melawan Jerman Barat.

Karier Cruyff di tim nasional Belanda dimulai pada 1966. Pada pertandingan keduanya melawan Cekoslowakia, Cruyff adalah pemain Belanda pertama yang menerima kartu merah. Ia pun menerima sangsi selama setahun tidak boleh tampil dalam pertandingan Oranje. Suatu saat Cruyff pernah menolak unutk memakai seragam Oranje dan menutupi tiga garis dengan perban hitam, dikarenakan disponsori oleh Adidas,Cruyff sendiri dikontrak oleh Puma.[butuh rujukan] Kehebatan Cruyff terlihat dalam Piala Dunia 1974 di mana lewat penguasaan taktik Total Football, Cruyff membawa Belanda tampil unutk pertama kalinya dalam final Piala Dunia melawan Jerman Barat. Sayang perjalanan Oranje terhenti di final, kalah 2-1 oleh Jerman Barat. Cruyff sendiri mendapatkan kartu kuning karena membantah wasit. Total Cruyff mencetak 33 gol dalam 48 penampilannya bersama Oranje.

Penyakit, kematian dan upeti

sunting

Dia telah memperkaya dan mempersonifikasikan sepakbola kita. Dia adalah ikon Belanda. Johan Cruijff adalah milik kita semua.

—Raja Willem-Alexander dari Belanda memberikan penghormatan setelah kematian Cruyff.[10]

 
Koin Euro, Johan Cruijff Fiver yang diterbitkan pada tahun 2017, dirancang oleh Hennie Bouwe.

Cruyff selalu menjadi perokok berat sejak kecil hingga ia menjalani operasi bypass darurat pada tahun 1991. Setelah berhenti merokok setelah operasi, ia mulai menghisap lolipop saat menonton pertandingan. Dia tampil dalam iklan departemen kesehatan Catalan, mengatakan, "Sepak bola telah memberi saya segalanya dalam hidup, tembakau hampir merenggut semuanya." Setelah mengalami lebih banyak masalah jantung pada tahun 1997, dia bersumpah tidak akan pernah melatih lagi (sampai 2009 ), meskipun ia tetap menjadi kritikus dan analis sepak bola yang vokal.

Pada bulan Oktober 2015 dia didiagnosis menderita kanker paru-paru. Setelah berita ini tersiar, penghormatan mengalir untuk Cruyff, dengan semua pertandingan Eredivisie menampilkan tepuk tangan meriah di menit ke-14, nomor punggung Cruyff sebelumnya. Menjelang pertandingan liga melawan Eibar di Camp Nou (25 Oktober 2015), para pemain Barcelona menunjukkan dukungannya kepada Cruyff dengan mengenakan kaos oranye bertuliskan "Ànims Johan" (Katalan untuk "Semoga cepat sembuh Johan"). Menulis di kolom mingguannya De Telegraaf, Cruyff mengakui, "Seringkali media menjadi pajak tambahan, namun minggu terakhir ini berbeda. Cara balasan diposting melalui berbagai media dalam situasi saya, sangat emosional dan menghangatkan hati. Saya sangat bangga dengan apresiasi yang ditunjukkan oleh semua tanggapan." Mengenai kondisinya, Cruyff menambahkan, "Sementara itu, kita harus menunggu. Sungguh menjengkelkan karena bocor begitu cepat, karena satu-satunya yang saya tahu sekarang adalah saya mengidap kanker paru-paru. Tidak lebih. Karena penyelidikan masih berlangsung."

Referensi

sunting
  1. ^ "Johan Cruyff - Trainerprofil - DFB". dfb.de. Diarsipkan dari versi asli tanggal 4 Juni 2022. Diakses tanggal 21 April 2022. 
  2. ^ Strack-Zimmermann, Benjamin. "Johan Cruijff (Player)". www.national-football-teams.com (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 29 May 2022. Diakses tanggal 28 July 2022. 
  3. ^ "Johan Cruyff". worldfootball.net (dalam bahasa Inggris). 23 December 2017. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2 July 2022. Diakses tanggal 28 July 2022. 
  4. ^ Moore, Rob; Stokkermans, Karel (21 January 2011). "European Footballer of the Year ("Ballon d'Or")". RSSSF. Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 January 2009. Diakses tanggal 13 January 2015. 
  5. ^ FIFA Classic Player: The Netherlands' Grand Master. FIFA.com. Retrieved 14 July 2014.
  6. ^ "Ossie Ardiles: Perfect XI". FourFourTwo. 1 October 2006. Diarsipkan dari versi asli tanggal 7 December 2021. Diakses tanggal 1 July 2016. 
  7. ^ Classic Players – Johan Cruyff – I was there. FIFA.com; retrieved 14 July 2014.
  8. ^ McRae, Donald. "Pep Guardiola: 'Forget about me, Johan Cruyff was the best manager'". The Irish Times (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 21 September 2021. Diakses tanggal 15 June 2021. 
  9. ^ The Best x Players of the Century/All-Time Diarsipkan 31 December 2015 di Wayback Machine.. Rsssf.com (5 February 2001); retrieved 18 January 2013.
    ""MENOTTI: ""Pelé fue el más grande"". Diarsipkan dari versi asli tanggal 3 April 2013. Diakses tanggal 22 September 2012.  . Elgrancampeon.com.ar. Retrieved 28 October 2013 .
    "Interview: Alex Ferguson" Diarsipkan 10 November 2012 di Wayback Machine.. New Statesman. Retrieved on 18 January 2013.
  10. ^ "Reacties op het overlijden van Johan Cruijff". NRC (dalam bahasa Belanda). 24 March 2016. Diarsipkan dari versi asli tanggal 25 March 2016. Diakses tanggal 24 March 2016. 

Pranala luar

sunting