Buka menu utama

Kode laut Jepang

(Dialihkan dari JN-25)

Kerentanan Kode Laut Jepang dan sandi sangat penting untuk berperang dalam Perang Dunia II, dan memiliki pengaruh penting dalam hubungan luar negeri antara Jepang dan Barat pada tahun-tahun menjelang perang. Setiap kode Jepang akhirnya terpecahkan, dan informasi intelijen yang terkumpul membantu pemenangan operasi-operasi seperti penyergapan US Navy atas Angkatan Laut Kekaisaran Jepang di Pertempuran Midway (JN-25b) dan penembakan pesawat yang ditumpangi Laksamana Isoroku Yamamoto dalam Operasi Vengeance.

Istilah Imperial Japanese Navy (IJN) menggunakan banyak kode dan sandi. Seluruh sistem kripto tersebut dikenal secara berbeda oleh organisasi yang berbeda; berikut ini yang diberikan oleh operasi kriptanalitik Barat.

Kode MerahSunting

Ini adalah sistem buku kode yang digunakan dalam Perang Dunia I dan sesudahnya. Dinamai demikian karena salinan buku yang dimiliki Amerika bersampul merah. Sebaiknya tidak dikacaukan dengan RED cipher yang digunakan oleh Korps Diplomatik.

Kode ini terdiri dari 2 buku. Buku pertama tentang kode itu sendiri, berikutnya tentang sandi tambahan yang diaplikasikan untuk kode-kode sebelum transmisi, dengan titik berangkat untuk yang kedua terikat dengan pesan yang disiarkan. Salinan buku kode ini disediakan dalam Operasi Kantong Hitam di dalam koper atase Angkatan Laut Jepang pada tahun 1923; setelah tiga tahun bekerja Agnes Driscoll bisa memecah porsi tambahan dari setiap code.[1][2][3]

ReferensiSunting

  1. ^ Sterling, Christopher H. (2007). Military Communications: From Ancient Times to the 21st Century. ABC-CLIO. hlm. 126–127. ISBN 978-1-85109-732-6. Diakses tanggal 2009-05-01. 
  2. ^ "Red Code". Diakses tanggal 2009-05-01. 
  3. ^ Budiansky, Stephen (2000). Battle of wits: The Complete Story of Codebreaking in World War II. Simon and Schuster. hlm. 5.