Buka menu utama
Józef Piłsudski

Józef Klemens Piłsudski (lahir di Zułów, 5 Desember 1867 – meninggal di Warsawa, Polandia, 12 Mei 1935 pada umur 68 tahun) adalah tokoh revolusi dan negarawan Polandia, panglima tertinggi, kepala negara (1918 - 1922) dan diktator (1926 - 1935) dari Republik Polandia Kedua serta pendiri angkatan bersenjata republik tersebut. Ia adalah pahlawan nasional Polandia.

Kehidupan Awal

Piłsudski adalah putra kedua dari seorang bangsawan Polandia. Ibunya, Maria Billewicz, menginspirasinya dengan kebencian terhadap rezim Kekaisaran Rusia, yang memperlakukan orang-orang Polandia dengan sangat buruk setelah pemberontakan mereka pada tahun 1863. Ketika meninggalkan sekolah menengah di Wilno (Vilnius saat ini), Piłsudski belajar kedokteran di Kharkov pada tahun 1885 namun ditangguhkan karena statusnya sebagai tersangka politik pada tahun 1886. Kembali ke Wilno, dia didampingi oleh kaum sosialis muda.

Piłsudski ditangkap pada bulan Maret 1887 atas tuduhan palsu merencanakan pembunuhan terhadap Tsar Alexander III dan dibuang ke Siberia timur selama lima tahun.

Piłsudski kembali pada tahun 1892, bertekad untuk mengorganisir sebuah pemberontakan dan bekerja untuk membangun kembali kemerdekaan Polandia. Dia bergabung dengan Partai Sosialis Polandia yang baru didirikan (PPS), dimana dia segera menjadi pemimpin. Dia memulai sebuah suratkabar rahasia, Robotnik ("Pekerja"), di Wilno. Pada bulan Juli 1899 dia menikah, di sebuah gereja Protestan, Maria Juszkiewicz yang cantik, mantan istri seorang insinyur sipil Polandia, dan pindah ke Łódź, di mana dia terus mengedit dan mencetak makalahnya.

Pada bulan Februari 1900 dia dipenjara oleh orang-orang Rusia di benteng Warsawa. Dengan berpura-pura menjadi gila, Piłsudski berhasil berhasil dipindahkan ke sebuah rumah sakit militer di St. Petersburg, tempat dimana kemudian dia melarikan diri pada bulan Mei 1901. Dia berlindung di Kraków di Polandia Austria, namun pada bulan April 1902 dia kembali ke Polandia setelah mengurus organisasi partai.

Ketika Perang Rusia-Jepang pecah pada bulan Februari 1904, Piłsudski pergi ke Tokyo untuk meminta bantuan Jepang untuk sebuah pemberontakan di Polandia. Namun rekannya Roman Dmowski yang saingannya dalam gerakan nasionalis telah terlebih dahulu tiba di Jepang, dan telah memberi tahu Jepang bahwa rencana Piłsudski tidak praktis. Kedua pemimpin Polandia sepakat untuk tidak setuju.

Piłsudski kembali secara sembunyi-sembunyi ke Polandia Rusia untuk membantu mengarahkan gerakan revolusioner yang menyebar ke seluruh kekaisaran. Setelah revolusi Rusia dilelang akhir tahun 1905, perpecahan terjadi di dalam PPS: sayap kiri, yang mengusulkan untuk menghapus dari program partai tersebut dengan ketentuan bahwa tujuan utamanya adalah sebuah Polandia independen, melanggar kelompok Piłsudski, yang bersikeras bahwa ketentuan.

Pembentukan Angkatan Bersenjata Polandia

Piłsudski berpendapat bahwa sangat penting untuk mengatur inti tentara Polandia untuk masa depan. Hal ini didasarkan pada kepekaannya dalam melihat kelemahan struktural pada Kekaisaran Rusia dan kemungkinan terjadinya perang Eropa.

Pada tahun 1908 Piłsudski membentuk sebuah unit rahasia, dinamakan Union of Military Action Pembiayaan untuk unit ini berasal dari hasil rampasan (uang) dicuri dari sebuah kereta surat Rusia oleh sebuah kelompok bersenjata yang dipimpin oleh Piłsudski sendiri. Pada tahun 1910, dengan bantuan otoritas militer Austria, dia dapat mengubah persekutuan rahasianya menjadi Persatuan Persekutuan yang legal, yang pada mulanya merupakan sebuah sekolah untuk perwira Polandia. Pada pertemuan simpatisan Polandia di Paris pada tahun 1914, dia menyatakan bahwa perang sudah dekat dan itu adalah Perang Dunia I.

Sampai tahun 1916, tiga brigade Legiun Polandia, secara teknis berada di bawah komando Austro-Hungaria, yang mengkategorikan mereka berbeda dari orang-orang Rusia. Pada tanggal 5 November 1916, Jerman dan Austria-Hungaria, dalam kondisi kekurangan tenaga kerja, memproklamasikan kemerdekaan Polandia, dengan harapan agar divisi Polandia dapat ditempatkan di Front Timur sehingga divisi Jerman dapat dipindahkan ke barat. Piłsudski, yang ditunjuk sebagai kepala departemen Dewan Militer dari negara Polandia yang baru dibentuk, menerima gagasan tentang tentara Polandia, dengan syarat menjadi bagian dari negara Polandia yang berdaulat. Posisi tawar Piłsudski tiba-tiba diperkuat ketika terjadinya Revolusi Rusia pada bulan Maret 1917. Namun, pemerintah Jerman menolak untuk mengikat dirinya sendiri ke masa depan Polandia, dan menuntut agar unit Polandia yang ada seharusnya bersumpah "kesetiaan senjata dengan pasukan Jerman dan Austria." Piłsudski , menolak untuk mematuhi, yang kemudian berujung pada penangkapan dirinya pada bulan Juli 1917 dan dipenjarakan di Magdeburg.

Dibebaskan setelah kekalahan Jerman di front barat, Piłsudski tiba di Warsawa pada tanggal 10 November 1918, dan disambut sebagai pahlawan nasional. Empat hari kemudian dia dengan suara bulat diterima sebagai kepala negara dan Komandan Tentara Polandia. Sejak saat itu ia tidak lagi menjadi orang partai, meski dukungan utamanya datang dari partai haluan kiri dan tengah.

Kemerdekaan Polandia

Piłsudski mengabdikan dirinya untuk melindungi Polandia terhadap Tentara Merah Rusia, yang berusaha untuk berjuang menuju Jerman guna mengkonsolidasikan revolusi di sana. Dia memimpin pasukan Polandia jauh ke timur, menempati wilayah luas yang menjadi milik Polandia sebelum pembagian pada abad ke-18. Dia membayangkan sebuah negara federal yang terdiri dari Polandia, Lituania, dan Ukraina, sementara Dmowski berpendapat bahwa daerah-daerah ini harus digabungkan dalam sebuah kesatuan Polandia.

Pada tahun 1920 sebuah serangan balasan oleh Tentara Merah memaksa orang-orang Polandia untuk mundur ke barat hampir ke daerah pinggiran di kota Warsawa, namun Piłsudski, pada tanggal 19 Maret, menyusun dan mengarahkan sebuah manuver yang pada bulan Agustus membawa kemenangan bagi Polandia.

Setelah diadopsinya sebuah konstitusi demokratis dan pemilihan umum baru, Piłsudski mendelegasikan kekuasaannya pada tanggal 14 Desember 1922, kepada rekannya Gabriel Narutowicz, yang kemudian menjadi Presiden Republik terpilih yang baru, namun terbunuh pada dua hari setelahnya. Stanisław Wojciechowski, rekan lama Piłsudski lainnya, kemudian menjadi Presiden terpilih berikutnya. Ketika pemerintah sayap kanan mengambil alih kekuasaan, Piłsudski mengundurkan diri secara bertahap dari fungsi yang dia pegang dan pada tahun 1923 memasuki masa pensiun di Sulejówek, dekat Warsawa, dengan istri keduanya, Aléeandra Szczerbińska, dan kedua putrinya.

Pranala luarSunting