Buka menu utama

Perubahan

22 bita dihapus ,  4 tahun yang lalu
Setelah dikeluarkan, Soedjatmoko pindah ke [[Surakarta]]. Di sana, ia membaca tentang sejarah Barat dan ilmu politik yang memicu ketertarikannya dengan [[sosialisme]];<ref name="kahin134"/> ia juga bekerja di rumah sakit milik ayahnya. Setelah [[Proklamasi Kemerdekaan Indonesia|kemerdekaan Indonesia]], Soedjatmoko diminta menjadi Wakil Kepala Bagian Pers Asing di Kementerian Penerangan.<ref name=rmaf/> Pada tahun 1946, ia bersama dua sahabatnya diminta oleh Sjahrir yang sudah menjadi [[Perdana Menteri Indonesia]] untuk mendirikan jurnal mingguan ber[[bahasa Belanda]], ''Het Inzicht'' (''Di Dalam'') sebagai tanggapan atas ''Het Uίtzicht'' (''Pandangan'') yang disponsori oleh Belanda. Tahun berikutnya, mereka menerbitkan jurnal sosialis ''Siasat'' yang juga diterbitkan setiap minggu.<ref name="kahin134"/><ref name=unu/> Dalam periode ini Soedjatmoko mulai tidak menggunakan nama Mangoendiningrat, sebab nama bapaknya itu membuat ia teringat akan aspek [[feudalisme]] dalam [[budaya Indonesia]].<ref name=rmaf/>
 
== Kerja di Amerika Serikat taoooo............... ==
Pada tahun 1947, Sjahrir mengirim Soedjatmoko ke [[New York]] sebagai anggota delegasi pengamat Indonesia di PBB.<ref name="kahin134"/> Delegasi tiba di Amerika Serikat (AS) setelah singgah di [[Singapura]] dan [[Filipina]]. Saat mereka di Filipina, Presiden [[Manuel Roxas]] menjamin bahwa negaranya itu akan mendukung Indonesia di PBB.<ref name=rmaf/> Soedjatmoko dan kelompoknya tinggal di [[Lake Success, New York]] yang merupakan lokasi sementara PBB pada saat itu, dan mengikuti debat mengenai pengakuan Indonesia oleh negara lain.<ref name=citation/> Menjelang akhir waktunya di New York, Soedjatmoko masuk di Littauer Center milik [[Harvard]]; karena pada saat itu ia masih merupakan anggota delegasi PBB, ia harus pulang-pergi antara New York dan [[Boston]] selama tujuh bulan masa kuliahnya. Setelah dibebastugaskan dari delegasi, Soedjatmoko menghabiskan hampir satu tahun di Littauer Center; namun, kuliahnya itu terganggu ketika selama tiga bulan ia menjadi ''chargé d'affaires''–yang pertama untuk Indonesia–di bagian Hindia-Belanda di Kedutaaan Besar Belanda di [[London]], [[Inggris]]. Ia menjabat sementara selagi kedutaan besar Indonesia dibentuk.<ref name=rmaf/>
 
Pengguna anonim