Sinisisme: Perbedaan revisi

2 bita ditambahkan ,  5 tahun yang lalu
tidak ada ringkasan suntingan
Tag: BP2014
Tag: BP2014
'''Sinisisme''' atau '''Sinisme'''({{lang-el|κυνισμός}}) dalam bentuk aslinya adalah paham yang dianut oleh mazhab Sinis ({{lang-el|Κυνικοί}}, {{lang-la|Cynic}}), mazhab filsafat Yunani yang tidak mempunyai cita-cita dan selalu menganggap orang lain lebih buruk; karena itu ia ''cynic'' atau sinis.<ref name="Rowe et al"> Christoper Rowe, Malcolm Schofield, Simon Harrison, and Melissa Lane., Sejarah Pemikiran Politik Yunani Romawi, Jakarta: PT. Grafindo Persada, 2001, Hal. 490-512</ref><ref name="Audi">{{en}} Robert Audi., The Cambridge Dictionary of Philosophy, Edinburg: Cambridge University Press, 1995, Hal. 174-175 </ref> Mereka menekankan bahwa kebahagiaan sejati merupakan ketidaktergantungan kepada sesuatu yang acak atau mengambang.<ref name="cynic1"></ref> Maka kaum Sinis menolak kebahagiaan dari kekayaan, kekuatan, kesehatan, dan kepamoran.<ref name="cynic1">[http://www.iep.utm.edu/c/cynics.htm ''Cynics''] – ''The Internet Encyclopedia of Philosophy''</ref> <ref>David Mazella, (2007), ''The Making of Modern Cynicism'', University of Virginia Press. ISBN 0-8139-2615-7</ref>
 
Sebagai aliran [[filsafat]], Sinisme terutama adalah bagaimana para penganutnya hidup dan berperilaku (bahkan [[Diogenes Laertuiusdari Sinope]], yang menghadirkan Sinisme sebagai filsafat, menunjukkan perdebatan apakah Sinisme adalah filsafat atau jalan hidup). Aliran ini tidak pernah menjadi mazhab filsafat formal; juga, tidak pernah mempunyai, dan tidak pernah dapat memiliki, bangunan sekolah filsafat secara fisik; demikian juga tidak akan pernah memiliki doktrin filsafat.<ref name="Rowe et al"></ref> Tetapi para filsuf saat itu meyakini bahwa Sinisme memuat semacam proyek filsafat, Plato menjulukinya aliran ini sebagai "Socrates yang gila".<ref name="Rowe et al"></ref>
 
 
 
==Gagasan Mazhab Sinisme==
Gagasan utama adalah bahwa Sinisme memiliki tujuan hidup kebaikan dan kebijaksanaan. Sinisme adalah jalan hidup yang membuat klaim filsafat (tidak memisahkan filsafat dan jalan hidup).<ref name="Rowe et al"></ref> Klaim filsafat didasarkan pada kriteria yang diterima secara praktis oleh semua [[filsafat Kuno]], yaitu hidu sesuai dengan [alam]].<ref name="Rowe et al"></ref> Diogenes memberikan tafsir "primitiv kaku" karena ia tetap memilih binatang, manusia primitif, kaum barbar yang tidak beradab (yang belum terkontaminasi oleh peradaban) dan dewa-dewa sebagai standar moral, ia mewakili jalan hidup Sinisme di abad Emas.<ref name="Rowe et al"></ref>
 
{{Cquote|Aku tidak membutuhkan harta materi (atau apa saja)," ia tidak mengatakan, "aku tidak membutuhkannya tetapi aku berhak memilikinya," atau, ia tidak mengatakan, "aku tidak membutuhkannya namun engkat berhak memilikinya (karena engkau memiliki perspektif berbeda yang sah)" Ia mengatakan, "barang-barang ini buruk dan mencegah pencapaian kebaikan."|4=[[Diogenes]] dari [[Sinope]]}}
1.235

suntingan